Langsung ke konten utama

Mie Ayam Bangka Rasa : Pilihan Makan Mie Ayam Di Yasmin Bogor

Mie Ayam Bangka Rasa yang berlokasi di Yasmin Bogor ini, langsung menyembul dalam memori kulineran saya setelah menemukan pertanyaan di Instagram Story salah satu teman saya. Pertanyaannya sesimpel, “Di mana sih Mie Ayam yang enak menurut kamu?”

mie-ayam-pangsit-bangka-rasa-yasmin-bogor

Lidah saya pertama kali berkenalan dengan rasa gurih bikin nagih dari Mie Ayam Bangka Rasa dengan menu kesukaan saya yaitu Mie Ayam Bakso Pangsit, berawal di suatu ketika, saat sedang ikut dalam rombongan perjalanan yang diinisiasi oleh Bundo – sebutan sayang untuk ibu mertua -- saya … lupa deh kemana, di sekitaran wilayah Bogor tentunya.

Kemudian setiap kali melintasi jalan sekitar Yasmin, sering Datuk – panggilan untuk ayah mertua saya – memarkirkan mobilnya di tepi jalan, tepat di dekat Mie Ayam Bangka Rasa ini. Tentu karena beliau kangen juga dengan nikmatnya Es Kasmaran yang jadi salah satu favorit beliau.

Apa Sih Uniknya Mie Ayam Bangka Rasa?

Menu makanan yang disajikan di sini benar-benar khas Bangka. Iya … Bangka Belitung. Tentu saja karena pemilik usaha ini juga memang asli orang Bangka. Makin senang pulalah Bundo saya karena beliau bisa mampir makan di tempat yang memenuhi kerinduan beliau akan Pulau Bangka, tempat Bundo saya berasal. Sesekali juga mengobrol dengan Bahasa Bangka pada pemiliknya.

Bahkan sampai ke Mie Ayam Bakso Pangsit pun, rasa khas Bangka ini turut disajikan. Saya sebenarnya sulit mendeskripsikan satu per satu bahan apa saja yang kira-kira ada dalam seporsi lengkapnya. Lidah saya mengecap rasa gurih kuah kaldu yang berbaur dengan baso sapi yang empuk … kenyalnya nggak berlebihan saat masuk ke dalam mulut.

menu-mie-ayam-bakso-pangsit
Mie Ayam Bakso Pangsit Porsi Normal

Kuah kaldunya begitu harum kaldu daging sapi. Ditambah potongan sawi segar yang merona hijau, dan daun bawang yang berbaur di antara bakso yang menunggu untuk diambil dari dalam mangkok mungilnya. Perkenalan pertama yang membuat saya sendiri, ingin bisa sering-sering berkunjung ke mari.

porsi-jumbo-di-mie-ayam-bangka-rasa
Mie Ayam Pangsit Jumbo

Bukan hanya soal Mie Ayam Bakso Pangsit-nya saja. Ada pula Mie Ayam Bakso Pangsit yang hadir dalam ukuran jumbo. Ini sih menu yang dicoba oleh partner saya. Berakhir dengan kata “marem kenyangnya” ketika kami sekeluarga sudah lengkap duduk di dalam mobil untuk pulang. Kenyang yang bertahan lama. Begitulah maksudnya.

Baca juga : Camilan Pantai Ala Pangandaran

Ada pula berbagai menu khas Bangka, seperti : Pempek, Tekwan yang kuahnya beneran enak dan berasa kuah kaldu ikan, Mie Kuah Ikan yang belum pernah saya temukan lagi saingannya sepanjang tinggal di Bogor, Iga Lempah Pucok Kedondong yang menurut Bundo saya kalau si Daun Kedondong sebagai pelengkap bahannya saja langsung dibawa dari Bangka, Lakso, dan banyak lagi menu khas Bangka di sini.

es-kasmaran-mie-ayam-bangka-rasa-yasmin-bogor
Es Kasmaran

Kalau soal es alias minuman dingin, hmm …. jagoan buat saya itu pastinya Es Kasmaran alias Es Kacang Merah dengan campuran Alpukat, Nangka, dan Kelapa Muda yang segar dan mengenyangkan. Seringnya keluarga partner saya ini memesan satu porsi Es Kasmaran untuk dinikmati dua orang. Kalau pesan seporsi sendirian, bisa nggak habis, apalagi kalau makannya sudah sama Mie Ayam.

Dimana Sih Lokasi Mie Ayam Bangka Rasa Ini?

Mudah banget menemukan keberadaan warung Mie Ayam Bangka Rasa karena lokasinya memang dipinggir jalan. Walaupun tempatnya pun hanya serupa warung tenda seadanya dengan daya tampung sekitar delapan kursi dikalikan empat meja panjang, dan kalau penuh … nggak ada pilihan lain selain mengantre ya khan.

Patokannya berada cukup dekat dengan Giant Yasmin Bogor dan RS Hermina Bogor. Kalau kamu melaju dari arah Sentul menuju Bubulak, posisi warung Mie Ayam Bangka Rasa ini berada di kiri jalan. Jadi nggak perlu bingung untuk putar balik dan menyeberang hanya demi parkir di lokasi yang tepat. Berada di Jalan KH. Abdullah Bin Noh, Yasmin, Bogor, tepatnya.

penampakan-kedai-mie-ayam-bangka-rasa
Penampakan Lokasi Mie Ayam Bangka Rasa di Yasmin Bogor

Beda cerita kalau kamu mau kulineran di Mie Ayam Bangka Rasa ini dari arah Stasiun Bogor. Kamu bisa naik angkot 02 jurusan Terminal Bubulak, lalu berganti naik angkot 32 jurusan Cibinong di sekitaran terminal. Nah, angkot ini lewat di seberangnya, jadi kamu perlu menyeberang jalan terlebih dahulu.

Kapan Sih Jam Buka dari Mie Ayam Bangka Rasa ini?

Hmm … saya dan keluarga si partner biasanya mampir setiap sore jelang malam. Menurut pemiliknya sih, di saat makan siang sudah buka. Kalau diitanya lagi sampai jam berapanya, waduh … maafkan saya yang kekurangan informasi ya. Sebab jika makanan lebih awal habis, Warung Mie Ayam Bangka ini akan lebih cepat tutup dan hal ini cukup sering terjadi.

Pernah sih terjadi pada keluarga saya ketika mampir ke mari, tapi menu Tekwan atau Iga Lempah Pucok Kedondong sudah ludes padahal malam belum juga larut. Duh duh, mana saya penasaran sekali karena belum sempat memotret makanan ini, ditambah Bundo yang hobi promo akan rasanya yang Bangka banget. Ya kan jadi gemes saya, pengen nyicip juga.

Baca juga : Cabe Cabean Festival : Merayakan Pertemanan Dengan Makan Makanan Pedas

Semoga kapan kapan, ada kesempatan saya untuk makan berdua saja bersama partner saya biar bisa agak tenang untuk memotret dahulu makanannya ya. Sudah jadi kebiasaan, kalau sedang makan bareng keluarga besar, anak-anak seolah diminta untuk meletakkan ponsel dalam tas masing-masing dan nggak memotret makanan lama-lama.

Kalau kamu sudah pernah mampir ke Mie Ayam Bangka Rasa dan sudah berhasil memotret menu-menu khas Bangka yang nggak sempat saya potret, silakan ceritakan juga kepada saya dengan mention akun instagram saya di @akarui.cha ya.

Berapa Sih Rata-Rata Harga Makanan di Mie Ayam Bangka Rasa?

Rasanya yang lezat dan membuatmu seolah mampir sebentar ke Bangka, nggak membuat kamu harus mengempiskan dompet kok. Berkisar dari 15.000 – 25.000 saja, kamu sudah bisa mencicipi menu-menu enak di sana.

Nah, untuk menjawab rasa penasaranmu akan daftar harga dan menu makanan yang ada di Mie Ayam Bangka Rasa, saya sertakan juga pada gambar di bawah ini. Silakan.

range-harga-makanan-di-mie-ayam-bangka-rasa
Menu Makanan

pilihan-minuman-di-mie-ayam-bangka-rasa-yasmin-bogor
Menu Minuman

Semoga pengalaman petualangan kuliner saya di Mie Ayam Bangka Rasa kali ini, bisa membantu kamu yang mau wisata kuliner di sekitaran Bogor dan sedang ingin mencoba rasa Mie Ayam yang berbeda.

Baca juga : So Good Spicy Chicken Strip

Kalau kamu punya rekomendasi menu unik lainnya di sekitaran wilayah Bogor dan Depok untuk saya dan keluarga, boleh banget dikabar-kabari di kolom komentar. Semoga kapan-kapan kamu bisa juga mencicipi pengalaman kulineran saya di Mie Ayam Bangka Rasa.

Komentar

  1. Sebagai warga Bogor yang kuliah di IPB, sering banget ngelewatin Yasmin dan Mie Ayam Bangka ini. Tapi enggak pernah mampir haha

    BalasHapus
  2. Mbaaaaa ya ampuuuun sukses aku pengeeeen banget icipin iniiiii. Duuuh yg namanya bakmi, ntah itu Chinese style ato Bangka style aku suka semuaaaa :D. Tp aku jrg Nemu mie Bangka yg enak di JKT. Kalopun ada, agak jauh dr rumahku. Pengeeeen ih ke Bogor icipin ini.

    Btw mba, pempek nya pake kuah yg merah itu? Ato kuah tauco? Aku LBH suka pempek Bangka rebus pake kuah merah ato tauco. Kalo pake kuah cuka biasa aja. Ntr Palembang jadinya :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuah merah Mba. Silakan dicoba mampir sesekali ya, kalau berkunjung ke Bogor.

      Hapus
  3. Kalau mau coba Mie Ayam Bangka satu lagi ada mbak.. Namanya Mie Bangka Yung. Lokasinya di sebelah Bogor Junction.

    Dulunya sih di deket stasiun kereta Bogor, cuma karena stasiun dikembangkan, dia pindah ke Jalan Sudirman.

    Rasanya enak banget...Cuma satu masalahnya buat saya, mienya buanyak dan perut nggak muat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, boleh nih masuk list saya. Makasih banyak ya Mas.

      Hapus
  4. Liat menunya ngiler kak.. haha, di Medan gak ada mie ayam khas Bangka begini. Satu-satunya kuliner Bangka cuma martabak doank.. hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau martabak bangka, dimana mana banget ya.

      Hapus
  5. Aduh, baca ini pas belum makan malam tuh rasanya giman gitu. Asli deh lihat fotonya aja bikin ngiler, apalagi nyicipin kali ya. Tapi, kejauhan juga dari tempat tinggalku, beda provinsi hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak ya Mba. Semoga nggak bikin perutnya jadi sedih karena cuma bisa lihat fotonya aja.

      Hapus
  6. Duh mie ayam tuh kesukaanku banget deh setelah bakso dan aku sebenarnya. Siapa tau nanti kalau main ke Bogor bisa mampir kesini, ku tandai dulu ah ini Mie Ayam Bangka.

    BalasHapus
  7. kalau pergi bareng keluarga gitu biasanya emang kita agak sungkan ya tuk motret, gak bebas gitu ya, hihihh.
    jadi lapar ini Cha lihatnya..
    itu nama esnya unik banget ya, isinya juga banyak, segar deh ya makan/minumnya saat panas-panas gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Walaupun diijinkan sih Mba, tapi ya namanya jadi anak dan lagi jalan sama orangtua, memang sebaiknya ikut aturan orangtua.

      Hapus
  8. Eh itu es kasmaran ya, unik namanya...
    Hbs minum itu berasa kasmaran lagi, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... bisa jadi Mba. Porsinya gede, jadi seporsi bisa buat dua orang memang.

      Hapus
  9. Itu foto pertama mie ayam, et dah bisa aja Kak Acha bikin tambah selera buat pengen juga makan mie ayam bangka rasa, harganya juga terjangkau.. 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah mampir ke sini ya Mba Fenny. Hihihi iya, murah meriah bikin kantong jadi gembira.

      Hapus
  10. Kalau mpo suka makan bolu talas, asinan bogor di depan pintu keluar statiun bogor. Mie ayam bangga boleh juga nih di coba. Tapi agak jauh ya dari statiun naik angkot dua kali

    BalasHapus
  11. Ya ampun aku ngiler sambil bacanya mbak, mienya kecil-kecil gitu kelihatan enak. Harganya juga bersahabat ya, duh sayang jauh kalau di Jakarta Selatan aku samperin hehe

    BalasHapus
  12. Segala macam rupa mie aku suke, aku suke. Mulai dari mie ayam, pangsit mie, cwi mie, sampai kwetiau aku suka semuanya. Loh, kok maruk?? :D

    Dan aku jadi kepingin dong liat foto2 ini. Racunnnnn :'))

    BalasHapus
  13. Aku juga punya langganan mie bangka di dekat rumah di Cikupa. Aduh enaknyaaaaa. Kuahnya gurih, ayamnya gak pelit, ada pangsitnya juga, enaknyaaaaa. Duh jadi kangen, besok pagi mau sarapan mie bangka ahhhh

    BalasHapus
  14. Paduan yang maknyus banget ya mi ayam dengan es kacang merah.. Boleh nih disambangin pas ke bogor

    BalasHapus
  15. Pernah lewat yasmin bogor. Tapi belum pernah mampir beli mie yamin ini. Nanti ah kapan2 kl ke bogor lagi mau mampir. Mie yamin bangka ini emnag enak, pernah nyobain yg di jkt

    BalasHapus
  16. Namanya aku pikir typo loo...
    Mie Ayam Bangka Rasa.
    Seperti kalimat yang terputus.

    Tapi memang begini yaa...??
    Unik banget.
    Aku jadi bayangin rasa mienya yang khas...gak terlalu lembut tapi juga gak terlalu keras.
    Endeuuss~

    BalasHapus
  17. Aku suka GoFood atau GrabFood dari sini mbak hehehe. Enaak dan ga terlalu mahal. Suka deh mie yaminnya.

    BalasHapus
  18. Menggugah selera sekali mie bangka ini mbak. Pokoknya kalo ke Bangka mau cicipin juga mie ayam di sana. Kalau di Bengkulu, selain mie asli Bangka, makanan lain yang terkenal Martabak Bangka.

    BalasHapus
  19. Es kasmaran bikin ngiler yuh.

    Namanya unik juga :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Malam minggu saya terlalui dengan hati kebat-kebit karena anime series ini. Golden Time kembali menghadirkan imajinasi saya yang rasanya, sudah lama sekali nggak saya munculkan lagi dalam pikiran saya. Terakhir, saya menuangkannya dalam cerpen berjudul The Black Guardian Angel yang menjadi cerpen persembahan dari saya untuk tugas dari para editor di event Just Write 2 yang sudah lama sekali.

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.