Kekasih Semusim : Kisah Cinta Di Praha

Novel Kekasih Semusim karya Dini Fitria membawa saya berkelana ke Praha, mengajak saya berkenalan dengan sosok pria Jawa yang dahulu menginjakkan kaki di sana untuk menimba ilmu. Sayang, malang nggak bisa dihadang. Peristiwa yang terjadi di Indonesia pada 1965, memaksa beliau untuk melepas kewarganegaraannya.

See? Inilah poin pertama, alasan terbesar saya, dorongan terkuat dalam diri saya untuk menuntaskan menikmati sekelumit kisah dalam karya keempat dari Kak Dini Fitria.

Dear Kak Dini, ijinkan Acha memanggil dengan sebutan begini ya.

Kekasih Semusim nggak serta-merta hadir serupa buku biografi yang memunculkan tokoh nyata dan benar-benar ada – coba deh nonton youtube channel Dini Fitria biar jiwa dalam novel ini makin terasa – sebab menghadirkan tokoh Eyang Yono di dalamnya, namun memunculkan pula tokoh Kanaya, Nina, juga Reno.

Ketiga tokoh yang menjebak saya sebagai pembaca, dalam keruwetan urusan cinta, juga pilihan hidup. Ditambah, ketiga tokoh ini yang berkali-kali mengajak saya berkelana melalui mesin perambah, mencari tahu, kemana saja mereka membawa saya menjelajah melalui aksara di Ceko dan Austria.

novel-kekasih-semusim

Informasi Buku Kekasih Semusim

Judul : Kekasih Semusim

Penulis : Dini Fitria

Penerbit : Falcon Publishing

Cetakan : April 2021

Tebal : 412 halaman

ISBN : 978-602-6714-63-3

Blurb Buku Kekasih Semusim

Kanaya cukup yakin, Reno adalah pria yang mampu membahagiakannya. Ia tak peduli dengan omongan orang-orang soal dirinya yang dianggap sugar baby atau nasihat teman-teman baiknya yang berharap Kanaya memutuskan hubungan. Tapi, layak kah ia mengabaikan segalanya demi mendapatkan status sebagai kekasih Reno?

Nina tahu kebahagiaan baginya adalah dengan menjamin kehidupan putrinya. Ia telah bertekad untuk membuat Kanaya menjadi hidup yang lebih baik dan menjauhkan putrinya dari penyesalan karena cinta. Sayangnya, Kanaya terlalu sibuk “bersembunyi” darinya.

Sebuah perjalanan menggali masa lalu membuat Kanaya dan Nina semakin terbuka. Di tengah musim semi itu, dalam aura magis Praha, mereka bertemu guru kehidupan. Para pria yang mengajarkan keduanya makna cinta dan melangkah mundur untuk kebahagiaan dengan cara yang berbeda.

Pengalaman Membaca Kekasih Semusim

Menikmati buku yang ilustrasi sampulnya merupakan buah karya dari Aqsho Zulhida, menjadi pembuka bagi saya untuk berkenalan lebih jauh dengan dua perempuan yang akan menjadi pusat dari konflik cerita di Kekasih Semusim, Kanaya dan Nina.

Memang sih pada sampul depan yang didominasi oleh warna pastel sedikit salem ini juga menampilkan gambaran dari tokoh Reno, namun … seperti apa yang sudah dihadirkan dalam blurb, tokoh Kanaya dan Nina yang pada akhirnya menguasai panggung cerita.

Lah, terus Eyang Yono kemana?

Saya berpikir panjang sebenarnya, sebelum menayangkan pengalaman apa saja yang saya nikmati seusai membaca buku yang kelahirannya dibidani oleh penyunting senior, Kak Jia Effendi, melalui penerbit Falcon Publishing ini.

Saya nggak mau, apa yang akhirnya saya kisahkan ke kamu, hanya hasil dari momen membaca saya saja. Rasanya kisah Kekasih Semusim ini perlu juga melibatkan sesi wawancara yang Kak Dini sudah lakukan dengan Eyang Yono di Praha. Saya sarankan agar kamu menemui langsung Eyang Yono melalui channel Youtube Dini Fitria selepas menamatkan novelnya ya.

Nah, sudah dua kali saya memberi pesan yang sama kan?

Bagaimana kisahnya berjalan?

Dikisahkan … Kanaya adalah anak yang dibesarkan seorang diri oleh Nina. Kanaya yang seorang vlogger merangkap influencer, dibebaskan untuk mengejar berbagai impian oleh ibunya, dengan catatan, Kanaya nggak boleh pacaran.

Hmm … dulu, di masa seusia Kanaya, saya juga pernah merasakan perasaan Kanaya, masih dianggap belum mengerti apa-apa tentang dunia oleh keluarga dan orang terdekat. Padahal, bagi saya, kala itu di usia awal 20-an, saya sudah dewasa.

Saya punya hak untuk menentukan segalanya tentang hidup yang saja jalani. Saya telah paham segalanya. Rasanya, orangtua nggak perlu banyak mengkhawatirkan berbagai pilihan yang saya buat, atas nama saya sudah jadi anak besar.

Waktu berlalu, akhirnya saya mulai belajar mengerti. Tetapi, mana bisa waktu diputar ulang kembali?

Sepanjang menikmati Kekasih Semusim, saya mencoba memahami, bagaimana beban perasaan yang ditanggung oleh seorang ibu pada anaknya yang mulai memasuki usia dewasa muda. Ketika urusannya bukan lagi yang memikirkan nutrisi, menyuapi makanan, memilihkan pakaian yang pantas, atau mengajak anak bermain di akhir pekan.

Lebih dari itu. Kekasih Semusim turut mengajarkan tentang mengerti, memahami, bahwa rasa cinta atas sesuatu ya nggak selalu menggembirakan.

Sayangnya, sedang asik-asiknya menikmati pergulatan perasaan Kanaya, ada potongan komen IG Kanaya di buku yang nampak buram, sehingga saya nggak bisa terlalu menghayati, hinaan apa saja yang sudah disampaikan netizn pada Kanaya. 

isi-kekasih-semusim
tenang ... cuma dua ini aja kok, selanjutnya nyaman dibaca

Kejadian yang sama berulang di sesi chatting antara Kanaya dan Reno yang sesungguhnya membuat mata saya sedikit merasa lelah. Tapi .. senangnya, hanya dua bagian ini saja yang membuat saya terjeda. Kedua bagian ini nggak mengganggu banyak.

Mari lanjut bercerita.         

Saya sering lama berdiam di beberapa halaman, menikmati interaksi antara Nina dan putrinya yang terasa baik-baik saja. Namun sebagai pembaca, ada gejolak lain tentang pikiran Nina dan Kanaya yang selalu berusaha berada dalam frekuensi yang sama.

Apakah pada akhirnya, dengan menamatkan kisah cinta di Kekasih Semusim, kamu hanya akan menemukan romansa antara ibu dan anak saja? Nggak.

Akan ada sisi cerita lain tentang sosok Reno, lelaki seusia Nina yang jatuh cinta dan menjalin kasih dengan gadis yang lebih pantas jika menjadi anak atau ponakannya saja, Kanaya.

Eh, apa benar Reno ini sugar daddy?

Apa yang ditudingkan oleh netijen di akun Instagram pribadi milik Kanaya, tentang dirinya yang seorang sugar baby karena menjalin kasih dengan lelaki matang itu, benar?

Kalo memang jawaban akan iya, kenapa bisa begitu? Jika jawabannya adalah nggak, ada sesuatu apa sih yang tersembunyi di balik hubungan dua sejoli beda generasi begini?

Ok. Pertanyaan lainnya.

Jika kamu menemukan seorang anak gadis, menjalin hubungan dengan lelaki yang usianya jauh berada di atasnya, dengan segudang pengalaman dalam urusan cinta yang tersembunyi, apa kamu nggak tergoda untuk menegur? Ghibah atas pilihan hidupnya? Mencari tahu alasan ia membangun cinta? Jangan-jangan hanya urusan mapan dan nyaman semata?

Atau … ada sisi misteri yang ingin kamu gali dari hubungan antara Kanaya dan Reno? Seluk-beluk, mengapa pria matang bisa begit cintanya pada gadis muda? Apa Reno benar-benar lelaki yang baik bagi Kanaya?

Jawaban itu saya temukan perlahan-lahan, sepanjang saya turut menyertai langkah Kanaya dalam taman labirin di Praha. Menjejaki kastil-kastil tua yang diam-diam menyimpan kisah sejarah yang memesona. Segala jawaban itu, bermula dari perjalanan Nina dan Kanaya mencicipi suasana musim semi di ibukota Republik Ceko.

eyang-yono-di-kekasih-semusim

Praha jugalah yang menjadi awal masa pertemuan saya dengan Eyang Yono melalui rangkaian kata nan kaya diksi dari Kak Dini Fitria. Penggambaran kotanya yang serupa wanita dewasa namun tetap molek menggoda, menghadirkan rangkaian kisah sejarah yang nggak pernah saya baca sebelumnya di masa sekolah.

Apa yang saya ketahui tentang Gerakan September Tiga Puluh (Gestapu)? Ternyata nggak banyak. Halaman demi halaman di Kekasih Semusim mengajak saya menyelam, megap-megap untuk menemukan kisah kelam yang nggak disampaikan secara terbuka kepada generasi milenial seumuran saya.

Seingat saya, G30SPKI merupakan sebuah tragedi yang terjadi dalam semalam saja. Pembunuhan kepada enam orang jendral yang diduga melakukan kudeta terhadap presiden pertama Indonesia.

Mohon saya dikoreksi jika saya kurang tepat ya. Silakan disampaikan di kolom komentar.

Para korban tadi dikubur bersama-sama dalam satu tempat yang kemudian dikenal dengan Lubang Buaya. Belum lagi, ada beberapa orang lainnya yang dianggap nggak punya keterlibatan, tetapi turut menjadi korban.

pesan-dari-soegeng-soejono

Ada haru yang memicu mata saya berkaca-kaca pada berbagai cerita yang disampaikan oleh lelaki kelahiran Madiun itu. Walau rambutnya telah memutih, tetapi suara lantang nan tegasnya mengirimkan rasa cinta yang luar biasa pada tanah airnya, Indonesia.

Hidup sudah membawa raganya menua di Praha, menyiksanya dengan berbagai rasa kehilangan atas kematian kedua orangtua dimana ia nggak bisa pulang ke kampung halaman akibat kewarganegaraannya telah dicabut pada 1965.

Eyang Yono hadir di Kekasih Semusim, bukan hanya menjadi orang tua yang mengenalkan tentang sejarah kelam tanah air yang pernah dicicipinya. Masa lalu dimana selanjutnya saya menemukan istilah “hilangnya satu generasi cendikiawan” akibat sebuah tragedi sendu di akhir bulan September tahun 65.

pesan-eyang-yono-di-kekasih-semusim

Tokoh Soegeng Soejono bukan hanya muncul sebagai penyambung rangkaian kisah dari sisi lain yang dijalani generasinya seusai Gestapu. Namun beliau menitipnya cerita lain bagi para pembaca muda. Pesan mendalam hasil pahit getir hidup yang beliau lalui di negeri orang, setelah status kewarganegaraannya dicabut, bahkan beliau nggak diijinkan pulang lebih dari 30 tahun lamanya.

Saya memandangi foto Kak Dini Fitria dengan Eyang Yono, juga beberapa eksil 65 yang bermukim di Praha di halaman penutup novel Kekasih Semusim. Mendapati wajah cendekiawan yang ingin berjuang demi tanah tumpah darah, namun berakhir dengan kenyataan yang memilukan. Mereka yang masih membawa-bawa janji untuk memajukan tanah air, namun nggak mungkin ditunaikan lagi.

Di sisi lain, ada satu pesan dari tokoh Nina yang menohok saya. Pesan dari seorang ibu pada anak gadisnya. Pesan yang membuat saya ingin berujar lirih, hhh … iya ya.

quote-nina-kekasih-semusim

Senang sekali rasanya saya bisa menikmati Ceko lebih lengkap, setelah sebelumnya saya sudah mencicipi kopi khas Ceko di kedai Toi-Toi melalui Life Traveler karya Windy Ariestanty. Di Kekasih Semusim, semuanya terasa lebih dekat.

Pesan dari Karya Keempat Dini Fitria

Selama menjelajahi petualangan Kanaya dan Nina di Praha, banyak pesan-pesan tersirat yang menyelinap tanpa permisi dalam benak.

Tentang masa lalu yang pahit getir, bisa sukses membentuk seseorang menjadi “tangguh”. Namun versi tangguh nggak selalu nampak legowo serupa Eyang Yono. Ia bisa mengeluarkan aura diam, menahan arus dendam yang bersembunyi di balik ketenangan.

Masa lalu memang pelajaran terbaik, bagi siapa saja yang mengalaminya. Masa lalu bukan untuk dilupakan sepenuhnya, namun jadi semacam buku harian untuk diambil pesan dan hikmahnya.

Kemudian pesan lain tentang luka dari seseorang dewasa, bisa memberi pengaruh kepada generasi sebelumnya. Di bagian ini, ada jawaban pamungkas dari Eyang Yono, tentang mimpi dari para orang dewasa yang nggak seharusnya dititipkan pada generasi selanjutnya.

Last … bagaimanapun seorang anak perempuan, tetap membutuhkan sosok seorang lelaki dewasa yang bisa membuatnya merasa disayangi, dilidungi, dan berharga. Begitu juga anak laki-laki, juga memerlukan sosok perempuan dewasa yang membuatnya merasa punya makna. Sebab masa lalu yang begini, dampaknya sungguh terbawa hingga dewasa.

Akhir kisah di Kekasih Semusim karya Dini Fitria benar-benar nggak bisa saya duga. Hanya satu kalimat pendek yang bisa saya ketikkan.

Ternyata, masa lalu memberi pengaruh besar pada kehidupan seseorang di masa selanjutnya. Namun tergatung jiwanya, apa ia ikhlas dan memaafkan, atau terus menahan dendam.

 

 


Komentar

  1. wah cocok nih buat me time emak-emak biar nambah energi positifnya :) jadi penasaran pengen baca lengkap bukunya

    BalasHapus
  2. Udah karya keempat sajanya ini Dini Fitria dalam mengeluarkan novel nya. Padahal trilogi terlebih dahulunya saya blm tahu semuanya juga
    Ini sudah dibuat penasaran dengan karya terbaru nya

    BalasHapus
  3. Memang novel2nya Dini Fitria ini mengena banget ya kak. Btw, kalimat penutup kakak juga mengena banget. Nyesss dibaca, sepakat banget kl masa lalu memberi pengaruh besar pada kehidupan seseorang di masa selanjutnya. Namun tergatung jiwanya, apa ia ikhlas dan memaafkan, atau terus menahan dendam. Huhu

    BalasHapus
  4. HIks cerita yang menyayat hatii tapi bikin senyum-senyum. Sepakat banget kalo cerita masa lalu akan berpengaruh di masa depan, semua pilihan mau menerima, memafkan, melepaskan atau mendendam. Pesan yang tersiraatnya begitu yaaa.

    Dan dalam cerita ini tentang mimpi dari para orang dewasa yang nggak seharusnya dititipkan pada generasi selanjutnya, noted banget buat jaman now, apalagi buat yang punya anak.

    BalasHapus
  5. Seruuu banget ini novelnyaaaa
    apalagi ketiga tokoh yg hadir di novel ini bener2 bikin jiwa berkelana meronta-rona yaaa.
    Mupeng banget untuk mencari tahu, kemana saja mereka membawa pembaca menjelajah melalui aksara di Ceko dan Austria.

    BalasHapus
  6. Bagus ya cerita pada novel Roman Kekasih Semusim apalagi dengan latar belakang pemandanhgan khas Eropa Timur semoga segera bisa menjejakkan kai juga saya di sana

    BalasHapus
  7. duh Praha, destinasi wisata impian banget

    baca reviewnya Acha serasa ikut jalan jalan ke Praha

    apalagi baca bukunya ya?

    BalasHapus
  8. Novelnya bikin penasaran banget nih. Apalagi ditulis oleh penulis ternama yang novelnya terkenal keren-keren. Latar di Praha juga pasti bikin pembaca serasa travelling.

    BalasHapus
  9. Saya penasaran, berapa sih sebetulnya usia Kanaya mba? Kok segitu protektifnya ibunya dengan urusan cinta anaknya? Apalagi ibunya merupakan seorang penulis dengan jam terbang tinggi. Biasanya sih kalo penulis, jurnalis, atau seniman puisi, pokoknya yang bermain sama aksara dan kata gak seover protektif gitu sama anak. Mereka berjiwa terbuka dan open minded banget. Kekeke. Makanya saya agak penasaran ini sama usia Kanaya.

    Kisah cinta kayak gini sebetulnya udah banyak ya. Hanya saja novel setebal 400 halaman lebih, pastinya kaya akan sudut pandang cerita lainnya. Saya yakin Mba Dini menceritakannya secara apik dan menarik, sehingga membuat pembacanya bisa betah membaca buku yg menurut saya cukup tebal ini.

    BalasHapus
  10. Aku pikir ini bacaan ringan tapi ternyata pesan yang tersirat cukup dalam ya. Udah lama ga baca novel Indonesia nih aku

    BalasHapus
  11. Epic sih Kekasih Semusim ini, begitu selesai baca langsung saya masukkan dalam daftar novel favorit. Suka banget sama gaya tutur kak Dini. Buatku ini lebih dari novel, tapi juga kamus lengkap tentang hidup, parenting dan pernikahan. Must read banget deh bukunya!

    BalasHapus
  12. Pesan yang mendalam ya Ka Acha... bisa dibilang inner child atau masa lalu seseorang yang tidak disikapi dengan benar akan membawa orang tersebut pada perasaan negatif. Namun kalau mampu mencapai ikhlas dan memaafkan meski butuh proses, waktu dan gak semua orang bs seperti itu. Nice review Kekasih Semusim nya ya Ka Acha... ditunggu review novel lainnya. Tfs

    BalasHapus
  13. waaa bagus ceritanya, apa ada dijual ditoko huku ya soalnya waktu itu dengar dengar edisi terbatas kekasih semusim ini

    BalasHapus
  14. Dr sinopsisnya kayak bakal menguras emosi dan rasa nih buku, walaupun saya membayangkan latar tempatnya y di praha itu gak dapet2 karena saya gak pernah ke praha hihi...
    Mungkin nanti bisa dijadikan film agar pesan dr cerita ini lebih tersampaikanlg

    BalasHapus
  15. baca ini jadi inget pas kita rebutan gievaway dari ig livenya teh ani yaa. Penasaran sama ceritanya kanaya ini. memang ya hubungan beda usia yang terpaut jauh itu belum umum ya

    BalasHapus
  16. Karena masa lalu yang banyak mengajarkan akan kehidupan masa depan ya kak. Pesan moralnya dapat di novel ini, apalagi yang bagian quotes nya Eyang, bikin jleb

    BalasHapus
  17. Salah satu novel yang ingin saya baca tapi belum terwujud. Banyak yang rekomendasikan baca novel ini. Apalagi bisa deskripsikan Praha de gan baik

    BalasHapus
  18. Baca Kekasih Semusim ini berasa ada di Praha langsung. Suka alur ceritanya yang gak ketebak

    BalasHapus
  19. Aku brlum pernah baca novel karya Dini Fitria, baca reviewnya kakak jadi pengin baca. Kayaknya seru, apalagi based on true story ya.

    BalasHapus
  20. Ceritnha berkaitan dengan anak jaman sekarangnya. Kanaya seorang vlogger merangkap influencer sayangny gak boleh pacaran. Jadi mau baca niy pas banget buat isi waktu senggang baca novel kaya gini :)

    BalasHapus
  21. kenangan dan cerita masa lalu terutama yang belum ada penyelesaian udah pasti berdampak pada kisah hari ini ya.

    BalasHapus
  22. Aku ukut mengharu biru deh baca tulisan ini. Jadi penasaran bgt sama novelnya. Masih ada gak ya di gramedia? Ini novel thn kpn ya soalnya aku baru tau. Latar Ceko itu lho bikin aku suka. Dulu pernah baca teenlit pake latar Ceko, bagus bgt
    Romantis deh.

    BalasHapus
  23. Baca novel itu menyenangkan kadang-kadang sampai lupa makan hahaha. Di sini aku dalfok dengan penerbitnya. Falcon Publishing. Jangan-jangan bukunya mau difilmkan oleh Falcon. Salam Acha.

    BalasHapus
  24. Mbak Dini rupanya bukunya banyak juga, ya.
    Settingnya Praha, menari ^_^

    Bisa buar referensi bacaan.
    Makasih reviewnya, Mbak.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels