Mengajak Si Kecil Bermain Layang-Layang Di Pelataran Stadion Pakansari

Bermain layang-layang sudah lama nggak terlintas di benak saya, sampai di suatu malam, saat sedang asik videocall dengan Pak Prof, Papa saya, tetiba saja beliau berujar jika beliau sudah membelikan dua buah layang-layang lipat untuk si duo cucu. Benar juga ya … menerbangkan layangan begini, asik jadi hiburan di masa pandemi.

bermain-layangan-di-pakansari
Ternyata Ka Acha masih ingat caranya main layang-layang

Sempat sih saya menemukan anaka-anak yang bermain layangan di sekitar perumahan tempat saya tinggal. Si sulung pun penasaran dan sering bertanya-tanya, sesederhana bagaimana cara menerbangkannya dan kenapa si layangan bisa menggantung di kabel listrik dan nggak jatuh walau sudah kehujanan.

Belum lagi, satu dua kali ia melihat dari balik jendela, sekelompok anak-anak di usia SD berkumpul bergerombol memperebutkan layangan yang didapat. Hal yang bikin balita saya mengocehkan pertanyaan soal, mengapa mereka berebut, bukannya berbagi dan akur? Aih … dia belum kenal yang namanya rebutan layangan aduan memang.

Hufth … mungkin sudah masanya untuk sering mengajak si sulung keluar rumah. Melihat sendiri atau turut merasakan interaksi lebih banyak dengan anak yang seusia, atau lebih besar. Selama ini, ia lebih banyak menikmati waktu bersama adiknya yang masih batita.  Mencari udara segar di luar rumah saja jarang.

Ya … mau bagaimana. Saya termasuk ke dalam golongan orangtua yang agak parno, ditambah pandemi yang mengintai setiap hari. Bersyukur, kebiasaan memakaikan si kecil masker setiap akan membawa mereka keluar rumah, sudah jadi kebiasaan. Malah mereka yang ambil sendiri, kalau sudah diberi tahu akan diajak jalan-jalan.

Sayangnya, saya agak ngeri kalau mau mengenalkan layang-layang dalam waktu dekat. Selain hujan sering menderas di sore hari, saya cukup bingung untuk mengajaknya bermain dimana. Ingatan saya hanya berkutat bahwa bermain layangan begini lebih baik dilakukan di pantai, tanah lapang, atau sawah ladang seperti di masa kecil saya dulu.

Mau menemukan tempat yang memenuhi syarat aman menerbangkan layangan di sekitar Cibinong sini, dimana coba? Haish, saya memang kurang mencari tahu nampaknya.

pelataran-stadion-pakansari
Si Balita dan Tatu (mama Ka Acha)

Hingga Papa meyakinkan saya kalau pelataran Stadion Pakansari ba’da dzuhur bolehlah dijajal. Jelang adzan ashar lekas pulang, khawatir ada saja pengunjung lain yang datang untuk lepas penat atau sekadar jalan-jalan.

Ok lah.

Perhatikan Hal Berikut Sebelum Bermain Layang-Layang

Ada beberapa poin penting yang pada akhirnya saya bicarakan dengan si balita seusai mengajak ia menikmati serunya menantang angin, menerbangkan layang-layang. Bermain aman, begitu tujuan saya.

lokasi-aman-main-layangan

Sebenarnya semenjak pandemi, Stadion Pakansari ditutup. Tentu saja untuk menghindari kerumunan di salah satu fasilitas publik yang selalu ramai dikunjungi warga sekitaran Cibinong di akhir pekan. Maka … lokasi ini pun akhirnya jadi pilihan untuk menerbangkan layang-layang.

Selain sebab nggak terlalu jauh dari tempat tinggal saya juga sih, pelataran Stadion Pakansari nggak terlalu banyak dinaungi oleh pepohonan tinggi. Ditambah, anak-anak bisa bebas berlari ke sana kemari, nggak khawatir tersandung juga.

balita-main-layangan

Siang itu, dua buah layangan berbentuk burung layang-layang berwarna merah dan biru diterbangkan. Saya turut mencoba sensasinya menaikkan layang-layang. Kenangan masa kecil saya berkelindan, membuat mata berkaca-kaca, haru, bersyukur jika Papa dan Mama masih ada, dan masih kuat menemani cucu-cucunya bermain bersama.

Iya … membersamai si kecil pada akhirnya bagi saya adalah menciptakan banyak kenangan untuk diingat ketika anak-anak memasuki usia dewasa. Menikmati waktu yang cair, bebas bertukar obrolan ringan yang semoga akan membuat ia kangen pulang jika kelak hidup jauh dari saya.

Serupa Papa yang semasa kecil mengajarkan saya untuk terus mengulur benang layangan saat angin bertiup kencang, lalu menariknya seirama tiupan angin bila layangan mulai bergerak tak karuan sewaktu hembusan angin mulai berkurang kekuatannya.

Papa pun berceloteh, jika anak-anak serupa layang-layang. Diperjuangkan di masa kecil untuk bisa terbang tinggi, namun nggak sepenuhnya dilepaskan. Mendidik dan menjaga akidah saya dan adik-adik, nggak berhenti sampai usia memasuki baligh. Menjadi orangtua itu seumur hidup, nggak ada masa kadaluarsanya. Aih, saya paham, mengapa saya selalu kangen beliau.

Selanjutnya, dari bermain layang-layang, saya mendapati pesan tersirat, agar jangan sampai saya – sebagai anak – kelak hilang dari jangkauan. Lepas. Pergi. Maka Papa mengajarkan saya bermanuver untuk menurunkan layang-layang dan melipat si layang-layang lipat ini kembali sebelum pulang.

Rasanya, saya pun perlu berjuang agar bisa terus lekat dengan si kecil saya. Selamanya ia adalah amanah, sekaligus teman terdekat.

Siang itu, ternyata bukan hanya saya sekeluarga saja yang bermain di sana. Sempat ditawari untuk bermain adu layangan, tapi dengan tegas Papa lekas menolak.

Papa nggak mau mengenalkan permainan adu kekuatan benang begitu ke cucunya. Lagipula, benang yang dipasang pada layangan kami adalah benang katun. Ringan. Ringkih. Tapi aman untuk tangan kedua cucu kesayangan Papa.

Lagipula, apa sih serunya adu layangan? Hahaha … Papa, si Pak Prof saya ini, memang senang berseloroh.

Agar Anak Nyaman Bermain Layang Layang

Kembali ke kelakuan saya sebagai Mama Muda yang selalu penuh drama. Persiapan sebelum mengajak si kecil mengenal arah hembusan angin begini, berkali-kali saya cermati.

aman-main-layang-layang

Semua checklist perlu dipenuhi agar si kecil aman bermain. Termasuk ia sudah makan cukup, dan istirahat cukup. Belum lagi, memastikan ia nggak sampai mengalami dehidrasi dengan membiasakan minum air putih berkala alih-alih sedang main panas-panasan di bawah matahari. Harap dimaklumi ya.

Namun sebenarnya, poin-poin tadi juga diterapkan oleh Mama saya sewaktu saya masih belia. Repot sekali. Begitu pikir saya dulu. Banyak sekali syaratnya. Eh taunya, saya melakukan hal berulang ke dua anak saya sendiri. Hihihi ….

Gembira saya membuncah ketika si batita asik berlari ke sana ke mari. Seolah bebas lepas, mentang-mentang sudah kelamaan di rumah saja. Sekali dua kali ia turut memegang benang layangan yang terulur tinggi, menikmati gerakan layang-layang yang dipermainkan angin.

Matanya nggak lepas menatap pergerakan dua layang-layang yang melayang tinggi. Tangannya menunjuk ke langit, dengan seruan khas batita yang sedang belajar kosakata baru. Aih … hati saya menghangat. Semoga permainan begini akan jadi setumpuk ingatan masa kecilnya, juga memori manis buat saya.

si-kecil-main-layangan

Sore menjelang, tepat ketika adzan ashar berkumandang di kejauhan, juga rintik hujan yang perlahan datang, Papa dan saya menurunkan layang-layang. Kemudian Papa kembali melipat dan memasukkannya apik ke dalam plastik pembungkusnya.

Benang digulung teratur. Dilepas dari ikatan talikama, lalu dibungkus rapi pada plastik pembungkusnya yang lain.

Duo cucu Pak Prof saya ini asik dalam gendongan saya dan Mama. Melangkah kembali ke tempat Papa memarkir kendaraannya, lalu bersiap pulang. Sepanjang perjalanan, si sulung saya mengoceh riang, sementara si batita lelap dalam pangkuan.

Muma – panggilan untuk Papa saya dari kedua cucunya – masih bersemangat berkisah. Saya melirik Papa yang duduk di belakang setir dengan haru. Aih, beruntungnya saya jadi anak Pak Prof, Papa. Beliau berjanji, akan mengajak saya dan cucunya bermain layang-layang lagi, di tempat berbeda lain waktu.

 




Komentar

  1. pa prof, papanya mba keren sekali ... salam hormat ya : main layang-layang memang mengasyikkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba. Terima kasih banyak ya Mba. Iyap, seru sekali main sambil cari angin.

      Hapus
  2. Aku baru sekali ngerasain main layangan :p. Pas SD, main bareng sepupu di Bali. Tp sbnrnya itupun hanya bantu megangin layangannya, dan yg nerbangjn tetep Abang sepupu. Ternyata memang ga segampang kliatan yaaa :). Itu kami butuh berjam2 sampe akhirnya layangan bisa terbang tinggi mba :D. Tapi seru siiih . Apalagi kalo bisa terbang tinggi :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin waktu itu juga anginnya lagi nggak berhembus terus kali ya, atau mungkin Mba manin layang-layang Bali yang besar itu kah? Duh jadi kangen main di Bali deh.

      Hapus
  3. jadi inget masa kecil kalau sudah main layangan lupa pulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... bikin lupa, tau-tau sudah sore saja ya.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Waktu kecil, Mas suka kejar layangan atau jago bikin layangan juga nih?

      Hapus
  5. Wah , jadi inget masih kecil suka ngejar layangan putus sampe diomelin nenek. Hahaha....

    Btw, di Pekansari kalau malam masih suka ada tenda-tenda kulineran? Dulu pernah diajak temen ke sana. Seru...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha Mba Amma.

      Udah mulai teratur sekarang. Akses ke sekitarannya juga dijaga terus sama Satpol PP biar nggak ada kerumunan nih sejak pandemi.

      Hapus
  6. Bener banget kak, klo mau main layang-layang sama anak kecil jangan pake gelasan. Itu tajam banget kena tangan. Yg standar aja...

    Topi paling penting, aplgi klo cuaca nya panas terik banget biar ga terlalu silau kena matahari. Smoga bsa main layangan lagi kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Iya Mas, makanya kemarin si benang diganti sama benang kasur yang ringan tapi kuat, juga nggak tajam. Kasihan anak balita sama batita. Nggak tega kalau luka.

      Hapus
  7. Hhha bener banget, berebut layangan hasil dari pertarungan dilangit bersama dengan layangan lainnya memang seru banget ga da duanya.. Apalagi kalau liatin layangan persis jatuhnya dimana, tapi lain cerita kalau nyangkut di pohon atau kabel listrik sih.

    Wahhh jadi kangen main lagi, terakhir main pas SMP dlu dan bentuk layangannya hingga saat ini sudah beraneka ragam kreatifitasnya hha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk main layang-layang lagi Mas. Mumpung hujan nggak terlalu sering turun dan angin berasa agak sering berhembus sepoi-sepoi. Sekalian cari angin di luar. Asal nggak main ramai-ramai dan tempatnya aman. Mana tau bikin hati jadi senang.

      Hapus
  8. Kak, kalau main layangan gini anak-anak perlu sunblock/sunscreen nggak ya? Aku penasaran hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya sih perlu Kak. Soalnya mainnya biasanya kan siang pas jam mereka (biasanya) bobo siang, jadi si matahari pas lagi tinggi-tingginya. Lupa kusampaikan di atas nih sepertinya untuk urusan sunblock ini.

      Hapus
  9. Kalau lagi main layang-layang memang kudu lihat sekitar, terutama ada tiang kabel listrik gak, dan apakah sebentar lagi akan turun hujan, biar lebih aman ya kak Acha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Kak Fenni. Biar mainnya juga berasa seru dan aman.

      Hapus
  10. Setuju bgt sama tips mengenai lokasi main layang layangnya, biar mainnya tetap semangat dan aman
    . Anakku juga seneng bgt mba main layang layang, bisa ga mau berenti 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi sering sampai lupa waktu saking asiknya ya Mba.

      Hapus
  11. Jadi ingat waktu kwcil saya juga suka nemenin kaka main layang-layang. Ada sensari rasa yang kuar biasa saat memegang tali layang-layang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa seruuuu banget. Terus kepala agak mendongak karena merhatiin gerakan si layang-layang di langit.

      Hapus
  12. Jafi ingat kakak laki laki yang kalau ngejar layangan putus nggak liat jalan. Untung belum rame zaman itu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lho.

      Kalau jaman sekarang udah agak ngeri, jadinya kalau main malah yang main layang-layang yang perlu lebih lihat-lihat lokasi.

      Hapus
  13. Bermain layang-layang seakan membawa nostalgia pada masa anak-anak
    Kalau di wilayah saya saat ini dah sulit dan yang ada malah jadi paranoid. Soalnya anak-anak kecil yang nekat main layangan di wilayah perumahan yang memang sempit malah jadi suka nyangkut entah di antena entah di kabel2 listrik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang main layangan nggak sebaiknya dilakukan di perumahan yang padat. Cocoknya di tanah lapang seperti lapangan, taman yang nggak banyak pohon tinggi, atau malah di persawahan atau tepi pantai. Biar aman.

      Hapus
  14. ya alloh liat anak mba main layang layang jadi kangen main layangan juga mbak, wkwkkw. Lupa terakhir main layang layang kapan yakk..

    Asik ya mbak, masih ada lahan luas buat mainan layangan. Kalau di kota besar mah udah rempong banget. DI taman juga gabisa mainan layangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya Kak Rini. Apalagi kalau tamannya itu di tepi jalan besar yang lalu lalangnya padat. Serem malahan. Khawatir membahayakan sekitar juga. Banyak kasus soal pemotor yang kelilit benang gelasan layangan saja sudah bikin ngeri ngebayanginnya.

      Hapus
  15. Makasi tips main layang2 nya kak acha. Anak udah lama penasaran main layang2 tapi saya nya yang ragu2 untuk keamanan dan kenyamanannya. Hehe.

    BalasHapus
  16. Ah membaca tulisan tentang bermain layang-layang, jadi mengingatkan saya pada kenangan masa kecil yang mana saya hobi sekali bermain layang-layang di sawah.
    bermain layang-layang sungguh mengasyikkan dan suka membuat lupa waktu. Beruntunglah bila anak-anak jaman sekarang masih bisa merasakan sensasi menyenangkan bermain layang-layang, ya meskipun bermain layang-layangnya tidak lagi di sawah, tapi di pelataran stadion pakansari. Tapi tidak masalah, toh layang-layang akan tetap semenyenangkan bermain layang-layang di lapangan, semakin menyenangkan apabila adu layang-layang, adu sampai putus itu benang layang-layang,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru sih ya adu layangan gitu. Tapi saya sendiri nggak terlalu nyaman jika main layangan ala aduan. Habis benangnya suka pakai gelasan. Tajam di tangan.

      Bermain layang-layang memang selalu jadi kenangan masa kecil yang menyenangkan ya.

      Hapus
  17. Aku jadi rindu masa kecil yang suka main layang-layang. Jaman kecil suka bikin sendiri layang-layangnya atau langsung beli jadi. Terus ramai-ramai main di pinggir sawah. Kalau enggak ya di lapangan desa. Seru banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh mantap sekali Mba Eri bisa buat layangan sendiri. Keren. Seru banget masa kecilnya Mba.

      Hapus
  18. Senang banget tuh bisa main layang-layang gitu pasti. Apalagi pas bagian mengejar layangan putus, biasanya sampai lupa diri gak pake sendal gitu biasanya.

    Ingat banget waktu SD dulu ikutan main bareng cowok main layang-layang terus ngejar layangan yang putus. Entah kenapa ya mengejar layangan putus tuh punya kesenangan tersendiri gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sampai lupa pakai sandal saking serunya ya Mba.

      Hapus
  19. Beruntunglah Acha memiliki orang tua yang punya kesempatan dan kesehatan menemani cucu-cucunya. Ijinkan saja, seperti dulu aku juga melakukan hal sama. Karena anak-anak bakal menyimpan memori bermain bersama kakek neneknya. Kelak ketika mereka menua dan tak lagi bisa melakukannya lagi, akan ada cerita indah mengenang pengalaman masa kecil ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mba. Rejeki.

      InsyaAllah Acha juga maunya seperti itu. Biar lekat sama kakek dan neneknya.

      Hapus
  20. Sejak pandemi, bermain layang-layang jadi keahlian anak sulungku. Bahkan sampai naikinnya di pagar sambil berdiri. Tiap hari pasti minta 3 ribu buat beli layangan. Seneng sih anak bisa menemukan mainan yang mengasah strategi, naikin tarik ulur layangan itu ga mudah ternyata, soalnya saya pernah nyoba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap nih anaknya Mba Nurul. Jagoan, sampai naikin layangan di pagar sambil berdiri. Iya, main layangan memang nggak mudah, tapi seru trus suka bikin ketagihan. Oh, sekarang harga layangan gitu 3 ribuan ya. Jaman kecil, segitu bisa beli 6 dulu.

      Hapus
  21. Anak saya tuh .inta main layang layang tapi kontrakan kami jauh dari lapangan luas.
    Di depan rumah langsung jalan raya.
    Sungguh enggak berani mau membuat permintaan anak ini terkab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana tau ada kesempatan untuk ajak si kecil main ke lapangan Mba Amma. Seru banget soalnya.

      Hapus
  22. Wahh jadi ingat masa kecilku nih. Dulu, waktu masih SD saya suka banget main layangan sama anak-anak laki-laki tetangga rumah. Kalo sudah main layangan, pasti bakalan lupa waktu saking serunya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lho Mba. Bikn nggak inget kalau badan jadi makin gelap, rambut jadi pirang, trus hari sudah sore, saking asiknya main layangan.

      Hapus
  23. wahh seneng sekali kaka sama adek main layang layang begini ya
    aku kalau liat layang layang agak takut gimana gitu, di tanganku masih ada bekas benang senar yang tajam itu mbak, panjanggg banget hahaha
    aku kena waktu aku SD, tetanggaku naruh layangan sembarangan, jadi benangnya kegeser di tangan, anak kecil waktu itu nggak tau juga benang itu tajam apa enggaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh Mba, sedih ngebayanginnya.

      Nah itu, makanya aku pun nggak mau anak anak main layangan pakai benang gelasan, soalnya tajam dan bisa bikin luka di tangan. Aku lebih memilih pakai benang kasur yang ringan tapi kuat gitu buat mereka main layangan. Tapi kalau diadu langsung sama layangan yang pakai gelasan sih, auto kalah pas digesek sama si benang tajam itu. Apalagi yang senar sama kaca. Tajam.

      Hapus
  24. Asyikkkk banget bermain layang-layang.

    Inget masa kecil waktu main layang layang di atas genteng, trus ngejar layangan putus. Main sama cowok-cowok... Duhhh kalau inget malu, hehehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha Kak Memez. Tapi nggak jatuh kan ya Kak pas main di atas genteng. Nggak apa apa Kak, warna warni jaman kecil dulu.

      Hapus
  25. Waktu usia 2,5 tahun anakku udah diajak main layang-laya g sama ayahnya. Karena aku ngga pernah main, jadi nganggep remeh wkwk ternyata segitu manfaatnya main layang-layang dan segitu serunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serunya itu lho, bikin makin dekat juga sama kitanya yang ngajak main. Ceritanya bakalan diulang terus di rumah, dan dibumbui pertanyaan, kapan main layangan lagi. Hihihi.

      Hapus
  26. Wah jago nih Cha bisa main layang-layang hihi, aku mah cuma ala-ala tapi emang kalo aku kan di Jakarta ya, hrs ke pinggiran yg tanah lapang luas dan pas berangin cuacanya baru bisa deh main layang-layang, anakku suka soalnya tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih Kak Shyn. Iya, kayaknya kalau di Jakarta memang agak susah nyari lokasi yang aman buat main layangan. Paling ke pinggiran semisal ke Bogor gitu.

      Hapus
  27. Duh asyiknya main layang2 berekor gini. Si kecil pasti hepi bgt ya mbak. Jadi ingat kenangan masa kecil, walaupun saya bersaudara tuh cewek semua, bapak ttp aja hobi ajakin kami main layangan ,😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap nih Bapaknya Mba Riana. Walau anaknya perempuan semua, tetap diajak seseruan main layangan.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels