Trenggalek : GPS ... Gunakan Penduduk Sekitar Saja Gimana?

Nyasar saat traveling itu, menurutmu masuk dalam momen yang bikin mumet apa senang karena bisa menemukan hal lain selama perjalanan?


Walaupun Nyasar Tapi Tetap Seru

Kalau saya sih, nyasar, selama itu nggak sampe beneran membahayakan jiwa raga sih, senang malahan. Selalu ada pelajaran yang pada akhirnya bisa diambil dari nyasar tadi. Ada juga pemandangan yang tersembunyi dan nggak terekspektasi yang ternyata bisa saya temukan. Ini sih bagian menyenangkan, salah satunya. Hihihi ... apalagi saya termasuk ke dalam golongan mbak-mbak muda yang entah kenapa, gampang banget dibikin tergoda dan terkagum sama pemandangan cantik, apalagi di luar ekspektasi traveling. Rasanya itu ... yihaaaaa, banget.

Beberapa waktu lalu saat sedang traveling ke Ponorogo dan Trenggalek bareng travelmate kesayangan saya -- mungkin sudah pada tahu tentang Nurul Djanah yang namanya sudah beberapa kali ter-up di blog saya ini ya -- pernahlah kami menikmati momen nyasar ini waktu akan menuju ke Goa Lowo. Itu lho, Goa Lowo yang katanya merupakan goa terpanjang di Asia Tenggara dan terletak di wilayah Trenggalek.


Nah, sepanjang perjalanan dengan mobil rental disertai serombongan keluarganya Nurul Djanah inilah, kami nyasar. Momen menyenangkan sih buat saya, tapi kalo lagi bawa keluarga, ditambah banyak anak anak dan dedek bayi pula, deg degan juga. Jadi ... beginilah ceritanya waktu itu.

Namanya anak modern yang kalo nyasar atau ingin mencapai suatu tempat tujuan, sangatlah begitu mengandalkan yang namanya penggunaan GPS dan Google Maps, kadang sering tergoda untuk menemukan jalan tercepat menuju tempat tujuan. Jalan yang kira kira nggak terlalu jauh dan bebas macet. Ini alasan penting sih, soalnya kalo lagi bawa anak anak apalagi bayi, kelamaan di jalan kan bisa bikin mereka bosan. Kasian juga kalo sampai kejadian. Nah, pada akhirnya, si mobil rental pun diarahkan ke jalan yang nampaknya tercepat dan bebas macet saat liburan pula.

Lalu ... kami nyasar ke daerah berbukit bukit dengan banyaknya pohon jati, jalanan yang nanjaknya lumayan bikin deg degan dan sempit pula. Pikiran pertama, ya Allah, semoga si mobil kuat nanjak, si sopir sanggup konsentrasi penuh, dan anak anak tetap ceria termasuk si dedek bayi. Tapi ... walaupun pada akhirnya, ada momen dimana para penumpang harus turun dari mobil demi memudahkan si mobil menanjak. Beneran deh, saya yang udah gede aja, jalan kaki nanjak begitu, lumayan ngos ngosan. Gimana para anak anak dan, Mbak Tipah yang bawa dedek bayi? Tapi ... pemandangan di jurang tepat di belakang mobil, entah kenapa, memancing saya untuk berhenti melangkah sebentar, menarik napas, dan menikmatinya.

Ini Jalanan yang Kami Lalui dengan Mobil

Pada akhirnya, mobil yang saya dan keluarga besar Nurul Djanah tumpangi pun bisa melaju dengan tenang, dan kami selamat sampai tujuan. Selama perjalanan yang tersisa, saya menemukan banyak sekali bebatuan besar di sekitar tanaman jati di sepanjang perjalanan kami. Kemudian nampak juga pemandangan gunung batu yang tinggi, sebelum mencapai perkampungan warga. Lalu, ternyata, jalanan yang kami lalui itu, biasanya hanya bisa dilalui dengan motor saja. Nah lho ... demikian menurut warga sekitar. Hmm ... GPS ternyata nggak bisa selalu terpercaya ya. Soalnya GPS kan mengakses semua kemungkinan jalan untuk dilalui, sementara penduduk sekitar lebih paham lingkungannya.

Sampai Juga di Perkampungan Warga ... Amanlah Ya

Akhirnya saya merasa, sebagai golongan dari generasi milenial, sepertinya perlu juga untuk kembali kepada kebiasaan orang-orang di jaman sebelum teknologi belumlah seberkembang sekarang, iya …  menggunakan GPS (Gunakan Penduduk Sekitar) yang lebih paham tentang lingkungan mereka. Tapi tetap berjaga jaga juga dengan GPS di smartphone saya. Bagaimanapun, sebuah perjalanan tanpa nyasar itu, hambar. Semoga one day saya dan Nurul Djanah bisa traveling berdua lagi ... semoga si partner mau memberikan ijin ya.



Komentar

  1. alhamdulillah, aku belum pernah ngalamin hal ini, seru juga mmebaca curhatmu , hihihi

    BalasHapus
  2. Aduh chaa, kamu lucu banget. Setau aku kalo GPS itu ada jalan yang memang bisa dilalui, dan rata2 dia nunjukin jalan utama yang biasa dilalui. Nah emang sih kalo aku juga suka "sok-sok tau" gara2 liat di GPS ada jalan yang kayanya lebih cepet lewat situ, dan ketika dilalui ternyata malah jalan yang gak bisa dilewatin sama mobil. Jadi lebih baik aku nurutin hasil rute pertama dari GPS. Malah kadang ada orang iseng yang mindahin titik location yang dituju demi naikin status local guide google (aku anak local guide google soalnya). Jadi suka bikin mapnya ngaco .. Kesel ya, tapi nilai plus buat gua kalo bisa benerin lagi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... aku kepoan pula Mi, waktu itu. Nyasar malah happy.

      Hapus
  3. Wonosari Gunung Kidul, terus Wonogiri, terus nyampe Ponorogo tembus Trenggalek emang kebanyakan jalannya terjal ya berbatu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, kalau dibagian ini kukurang tahu, soalnya kemarin ke Ponorogo naik kereta dan turun di stasiun Madiun.

      Hapus
  4. Haha iya setuju, pake petunjuk warga aja, masih manual pake slogan malu bertanya sesat dijalan. GPS yg itu tu kan suka lowbat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Pas lowbat, kita kehilangan arah tujuan banget rasanya. Macam lirik lagunya mba Siti Nurhaliza.

      Hapus
  5. Aku seriiiing banget nyasar, sama kayak suamiku juga.. :D Makanya kalo traveling bareng keluarga, Google Maps itu tumpuan harapan banget.. wkwkwk.. Selama ini syukurlah belum pernah kejadian yg nyasar bgt walo pake Maps.. Seru bgt cerita Jalan-jalannya, sampe mesti turun mobil segala pas tanjakan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo gitu mba. Pengalaman traveling pake Google Maps-nya masih aman aman aja. Iya sih, kemarin emang aku sama temanku penasaran cari jalan pintas. Eh jadi begitu. Hihihi. Tapi serruuuu.

      Hapus
  6. Pernah ngikutin GPS waktu nyari jalan dari Bogor ke Sindangbarang. Pas itu, naik mobil rame-rame. Eh, oleh GPS, diarahkan untuk lewat jalan yang sempit banget dan di tengah rumah penduduk. Motor ketemu motor aja, satu mesti berhenti, tuh. Ya sudah, mundur teratur deh. Tanya orang lewat saja. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho. Hihihi. Seru banget itu pengalamannya. Hihihi. Kebayang deg degan pas lihat medan jalannya. Macam aku waktu nyasar.

      Hapus
  7. Kesasar itu "keren" tp jgn sampai ke sasar di gunung ajah, kalo di gunung ga ada (Gunakan Penduduk Sekitar)
    Btw itu ciiuuss goa terpanjang di asia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari beberapa artikel yang kubaca sih, demikian.

      Nah iyak, kalo di gunung, bisa susah pulang. Horor.

      Hapus
  8. Kalo nyasar rute saat travelling ...aku malah senang 😁
    Karena jadi tau daerah sekitar, barangkali nemuin lokasi 'ajaib' yang ngga kalah oke buat dikunjungi ☺

    BalasHapus
  9. Haha istilah GPS ini juga sering aku gunakan kalau lagi jalan. Teknologi ya ngebantu, tapi kadang tetap butuh petunjuk lebih rinci dari penduduk sekitar kayak gitu.

    Lagipula, kalau nanya itu membuka ruang percakapan. Kayak dulu pas ke Jogja, kami ketawa-ketawa (setelah masuk mobil tentu) saat nanya arah dijawab, "luruuus ke utara, nanti belok ke barat dst" untuk anak sumatra tergagap-gagap awalnya ahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat banget. Kadang bertanya itu membuka percakapan hingga jadi perkenalan.

      Huwaaa kalau diarahinnya pakai arah mata angin begini ya aku juga bingung. 🤭

      Hapus
  10. Ahhaayyy ceritanya ngeri-ngeri-sedap ya mba. Pulangnya bagaimana mba? Jangan sampai nyasar lagi huhuhu syerem bawa bayi.
    Saya dulu pernah juga ke pelosok kota Malang, mau cari hotel atau penginapan via GPS maps, eeehhh lha kok disasarin lewat persawahan haha. Masa iya kudu loncat sawah gitu, apa kabar mobil yang ngga bisa loncat. Alhasil kami Gunakan Penduduk Sekitar buat tanya deh...hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulangnya tetap pakai GPS dari Google dan bertahan di jalan besar.

      Hapus
  11. Saya malah suka disengajain lho kak. Jadi semisal mau jalan-jalan ke Bogor, saya sengajain cari rute yang saya sendiri belum hafal-hafal amat. Nanti kalau sudah agak mentok, baru deh buka google maps.

    Selain bisa bikin kita lebih hafal jalan, 'menyasarkan diri' juga bikin kita lebih bisa ketemu experience baru dan seru aja gitu di jalan. Hehehe

    Fajarwalker.com

    BalasHapus
  12. Gunakan Penduduk Sekitar. Haha. Bisa aja singkatannya, Mba. Saya pernah juga waktu mau kondangan di daerah Purworejo, berdua berangkat sama teman saya. Pakai GPS diajak lewat sawah-sawah yang jalannya keciiiil udah gitu masuk-masuk gang antah berantah. Mending kalau naik motor tuh cukup jalannya, kami naik mobil dan kalau ada kendaraan lain lewat yang satu harus mundur 😭 Mana lah waktu itu saya yang nyetir. Stress banget, sempet takut karena dibawa lewat jalan yang kanan kirinya masih hutan, liat ular nyebrang jalan. Heu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiiiyyy ular nyeberang jalan. Ngebayanginnya aja lemes. Khawatir dia iseng nemplok di ban mobil kan serem.

      Hapus
  13. Hahaha ini salah satu budaya Indonesia yang udah lama ada, GPS - Gunakan Penduduk Sekitar. Emang lebih valid sih infonya, apalagi kalau nanya rumah makan tradisional yang di pelosok atau rumah Bapak/Ibu XXX. Masalahnya kalau disuruh ke utara, selatan, barat atau timur hahaha mulai mumet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa. Kalau sampai ada arahan timur tenggara selatan barat daya, pusing.

      Hapus
  14. Hahaha...gunakan penduduk sekitar 😅

    Masalahnya kadang-kadang petunjuk dari GPS versi mbak Akarui Cha ini suka ga standar, ga pake satuan kilometer, tapi pake satuan rokok.

    "Udah deket, tinggal sekali rokokan"

    Aktualnya...ga nyampe2 wkwkwkwk.

    Tapi ya itulah keseruannya memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tamat riwayat aku yang nggak pernah paham, sekali ngerokok bisa habis berapa kilometer haduuuu

      Hapus
  15. Pernah juga kesasar gara-gara gps akhirnya tanya penduduk sekitar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kan Mba. Kadang penduduk sekitar lebih canggih.

      Hapus
  16. Sepengalamanku pun penduduk sekitar jauh lebih efektif kalau lagi touring. Kalau di Medan mungkin yang paling "canggih" itu tukang becak. Jangankan jalan, kalau ditanya tempat makan yang enak dia juga tau. Dulu waktu pertama kali ke bukit lawang sendirian (bahkan sebelum ada smartphone) aku bisa selamat dan balik ke jalur yang tepat cuma modal nanya ke tukang becak. Emang penduduk sekitar dan tukang becak terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok ok kapan kapan kalau ke Medan, tiap mau nyari tempat makan enak mending tanya tukang becak. Makasih Bang.

      Hapus
  17. Hahaha saya diajari GPS ini juga dari Om saya
    Waktu itu lagi ke kampung calon adik iparku yang akan melangsungkan resepsi
    Kami yang dari kota kan nggak paham jalan akhirnya deh pakai penduduk setempat. Sampai dengan selamat bahkan dikasih banyak tomat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaaa malah dikadih oleh oleh masya Allah baiknya.

      Hapus
  18. Dulu.. Saat masig suka bepergian dengan teman-teman, salah satu teman saya bilang begini:

    Malu bertanya, kita jalan-jalan.

    Hahaha.. Sepertinya relefan sama GPS (Gunakan Penduduk Sekitar) deh. Karena mmg seringnya GPS (Google Maps) itu sedikit melenceng dari jalur jalan besar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lho. Kan teknologi bikinan manusia nggak secanggih manusianya sendiri. Apalagi penduduk yang punya wilayah sana.

      Hapus
  19. Aku langganan banget nyasar kalau bawa motor sendiri mbak. Kalau sama suami sih biasanya dia bisa meraba jalan. Kalau aku, mending nanya orang sih, kadang nggak tau kalau kepepet malah baca peta aja nggak bisa. huuhu

    Masih inget, awal-awal bawa motor pas kuliah, eh terus hujan, dan aku lupa jalan pulang donk gegara hujan. wkwk. Seru sih kalau nyasar ada temannya, tapi kalau sendirian horror sih yang ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuu hujan auto lupa jalan pulang Kak Ghina.

      Hapus
  20. Kami juga beberapa kali pernah nyasar Mbak saat liburan atau ada keperluan ke daerah yang kami belum pernah datangi. Paling apes dan konyol nyasar pas antar istri ke rumah temannya, mana pakai mobil. Padahal kami udah 2 GPS: GPS di hape dan Gunakan Penduduk Setempat tapi kami tetep nyasar karena mengikuti jalan setapak yang biasanya digunakan truk pengangkut tebu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduduuu bakalan keinget terus pengalamannya ya Mas.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menikmati Debur Ombak Pantai Batu Bolong di Hotel Pesona Krakatau Anyer

Trik Biar Rambut Berhijab Tetap Sehat dan Cantik