Langsung ke konten utama

Kedai Seni Djakarte Punya Candunya Sendiri

Kedai Seni Djakarte ini berada di kawasan Kota Tua, Jakarta. Tempat yang saya dan dua orang teman saya temukan, setelah merasa lapar dan butuh beristirahat selepas berkeliling di sekitar beberapa musem di sana.

Saya memang sering dibuat sakit kepala karena suasana panas dan ramainya Kota Tua Jakarta, sempat juga sebal dan hampir berniat untuk nggak mau berkunjung lagi, akibat banyaknya sampah buangan yang bertebaran dimana-mana. Ulah siapa lagi kalau bukan kelakuan para pengunjung yang nggak juga pintar untuk membuang sampah pada tempatnya. 

Tapi inilah salah satu efek ketika sebuah tempat wisata sudah banyak dikenal orang, ingin dikunjungi banyak orang, lebih-lebih untuk menikmatinya tidak dipungut biaya alias bebas wara-wiri kemana saja.

Namun, ada sebuah kedai makan di wilayah Kota Tua Jakarta ... yang ketika Rara menyeret saya untuk masuk ke dalamnya, sekedar untuk menikmati waktu sarapan kami yang kesiangan, saya jadi terpesona. Wua, saya bukannya semakin lapar, melainkan cenderung betah dan gemas sendiri menikmati interiornya yang ... ok, saya akan pakai istilah Instagramable.

buku-menu-kedai-seni-djakarta


Bukan. Ini bukan seutuhnya tentang makanan yang disajikan oleh Kedai Seni Djakarte. Saat berada di sana, saya hanya memesan sepiring Nasi Goreng Sayuran, sementara Rara memesan Capcay dan Kak Rina – si gadis satu ini setiap diajak jalan-jalan selalu gembira karena menjadi objek foto saya dan Rara – entah pesan apa saya juga lupa.


nasi-goreng-kedai-seni-djakarte
Nasi Goreng Sayuran dari Kedai Seni Djakarte

santai-di-kedai-seni-djakarte
Kak Rina bersantai di salah satu sudut Kedai Seni Djakarte

Tetapi berhasil meng-capture Kak Rina yang sedang sibuk sendiri dengan smartphone-nya, hiasan meja sudut, jendela, bahkan kursi pengunjung, itulah candunya. Seketika lagu Banda Neira yang berjudul Rindu, berputar tenang di kepala saya, membuat saya ingin bersenandung pelan sendirian.

bunga-hias-di-kedai-seni-djakarte
Bunga Hias yang saya capture dari salah satu meja


lukisan-di-kedai-seni-djakarte
Salah satu lukisan di sudut Kedai Seni Djakarte

Jendela kursi atau bunga di meja
Sunyi
Menyayat seperti belati

hiasan-meja-di-kedai-seni-djakarte
Hiasan Meja yang menggoda untuk di-capture

Bisa makan makanan sehat, enak, dan dengan harga makanan yang cukup bersahabat untuk anak kosan seperti saya, menjadi bonus ... ketika interior bangunan tua ini terus menggoda minta di-capture dengan smartphone Asus Zenphone 5 saya yang mulai menua.


jendela-patri-kedai-seni-djakarte
Jendela Patri Sederhana di Kedai Seni Djakarte

Ternyata ... nggak selalu tempat yang ramai pengunjung dan padat persis kemacetan pagi di Jakarta itu menyebalkan. Seramai-ramainya tempat, selalu saja ada sudutnya yang sunyi dan nyaman untuk dinikmati hanya dengan mengobrol santai ... membuang waktu, sembari menikmati angin sepoi dari jendela yang terbuka. 

Jika kamu berkunjung ke Kota Tua Jakarta dan ingin bersantai dalam suasana yang tenang, mampirlah sekadar untuk makan siang di sini. 

Komentar

  1. gue kira cover novel, tarnyata buku menu -_-
    Yahh nggak ada foto ruangnnya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... iya kah, mirip novel klasik klasik gitu ya. Hihihi ....

      Wah, iya nih ga ada, kapan kapan kalo mampir ke tempat makan lain aku usahain ada foto ruangannya deh.

      Hapus
  2. ini dimana? sepertinya cukup menarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini di daerah Kota Tua Jakarta. Kalo masuk dari arah Museum Bank Mandiri, gampang kok ketemunya. Di sebelah kiri Museum Fatahillah, pintunya menghadap Museum Fatahillah langsung.

      Hapus
  3. Di kota tua yak :3 1 jam kuranglah dari tempat ane ni.. Kapan2 kesana ah biar dibilang 'kekinian' XD

    BalasHapus
  4. Tempat jadul jadul bahola gitu ya. Pasti enak banget. Btw fotonya kak rina bagus. Mau dong difotoin kayak gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... makasih banyak Pipit. Iya tempatnya asik dan nyaman buat bersantai seharian.

      Hapus
  5. Dibagian mananya kota tua tuh mbak? Kali aja nanti mau mampir kesana :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di dekat Museum Fatahillah. Searah sama Museum Wayang. Sebelum Museum Wayang banget kok.

      Hapus
  6. wiiih yang difoto kak rina kek kamar pribadi gitu... keren tapi jauuuhh :'( *nangis di pojok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Izhar. Walah jauh ya. Semoga kapan kapan kamu bisa mampir ke Kedai Seni Djakarte ya. Aamiin ya rabbal alamin.

      Hapus
  7. belum pernah kesana nih.. pengen kesana,, :)

    o ya, masyrakat indonesia emang masih gitu, masih sembarangan klo buang sampah, apalgi klo di tempat wisata. Oh iya, kadang tempat sampah juga emang sedikit si. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk lah kapan kapan mampir ke Kedai Seni Djakarte. Seru lho, siapa tau bisa jadi bahan artikel juga.

      Hmm iya ya. Tempat sampah di beberapa tempat wisata emang kadang susah ditemui sih ya.

      Hapus
  8. Masalah sampah emang masih susah dihilangkan. Banyak yang nggak sadar akan lingkungannya. Semoga bisa berubah deh. Walaupun entah kapan.

    Foto-fotonya keren. Iya bener, di tempat ramai pun pasti ada sudut yang sunyi dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Ponco.

      Iya, entah kapan ya, masalah untuk 'buanglah sampah pada tempat sampah yang sudah disediakan itu' lebih banyak dipraktekkan, biar ga jadi slogan doang.

      Hapus
  9. zenphone 5, hapenya samaan yak. Hape sejuta umat nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih, smartphone sejuta umat banget nih. Makin lama makin sadar kalo fitur di kameranya bagus ternyata.

      Hapus
  10. wah buku menu ny klasik yaa.. beda dr yg lain tuh buku menu nya.. keren laaah..

    tp masak tampilan nasgor ny cm begitu doang? warung seni kirain bakal menyajikan makanan ala seni jg.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Makanannya biasa aja tampilannya, tapi lumayan enak. Tempatnya sih yang bikin nyaman banget.

      Hapus
  11. Saya juga pernah kesini nih ketika liburan setahun yang lalu. Rekomendasi sih tempatnya haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kamu udah nyobain tempat ini duluan. Keren. Hihihi ....

      Hapus
  12. buku menu-nya kayak buku2 lawas gitu ethnik banget. suasanya juga sepertinya nyaman.. bisa jadi rekomended nih kalo berkunjung kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Asik suasananya tenang. Semoga kamu bisa segera main ke Kedai Seni Djakarte ya,Hanan.

      Hapus
  13. Aku belum pernah ke Jakarta.

    Tapi aku setuju nih kalo tempat wisata yang udah dikenal, bakalan menimbulkan masalah sampah yang tidak terurus. Pengunjung yang tidak juga sadar untuk buang sampah pada tempatnya.

    Gue jadi pengen liburan dan meninggalkan sejenak kepusingan tentang kuliah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget ya.


      Semoga kapan kapan bisa ke Jakarta atau segera punya waktu liburan ya.

      Hapus
  14. Tempatnya kayaknya bikin adem dan tenang nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Kalo makan di lantai atasnya asyik. Ini aku makan di lantai atas lho. Kalo di lantai bawah, dipastikan rame makin siang. Prefer datangmya juga pagi biar bisa santai motret motret. :)

      Hapus
  15. hiasan2 pernak-perniknya imut2 , lalu makannay pasti enak ya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.

Buku Antologi “Intai” dari Loka Media

Setelah lama, duh kalau terakhir diingat-ingat, saya yang lelet ini baru bisa lagi memunculkan karya fiksi saya dalam buku antologi di tahun ini. Umm … akhir tahun lalu sebenarnya. Berapa tahun berselang coba, saking saya leletnya? Nah, dalam kesempatan ini, saya mau berbagi kebahagiaan saya sama kamu.