Daya Magis Milo Si Kucing yang Menyatukan Sepasang Tom and Jerry dalam Milo on Monday

Kucing selalu punya daya magisnya sendiri. Hewan imut ini, memang ajaib. Bagi Ka Acha. Entah, jika kamu bukan penyuka kucing dan malah sering phobia pada mereka.

Milo on Monday karya Robin Wijaya dengan cover bukunya yang catchy, membawa saya mengenang kembali masa-masa memelihara seekor kucing, bersama beberapa teman sekantor saya, dulu sekali. Kucing yang kami beri nama Jadong, akronim dari Jamu Gendong.

Si Jadong, membantu saya berbaur dengan para senior. Saya yang sempat dianggap, “ah kerjaan kamu tuh cuma curhat di medsos doang, nulis-nulis doang” karena jabatan saya sebagai digital copywriter nggak banyak dikenal para senior di sana, sebelumnya. Jabatan baru, benar-benar baru bagi mereka. Jadong, hadir, menemani perjalanan saya untuk belajar menjadi anak besar.

Diam-diam, saya menemukan pesan yang nggak jauh berbeda dalam novel Milo on Monday. Tentang dua orang anak besar yang diajarkan untuk menjadi lebih bijak dalam memilih langkah hidupnya. Bukan dalam urusan karir, melainkan percintaan. Milo, si kucing yang mendadak muncul di kantor mereka, menghadirkan pikat yang mengakurkan sepasang Tom and Jerry di kantor penerbitan Jagat Media.

Identitas Novel Milo on Monday

Judul : Milo on Monday

Penulis : Robin Wijaya

Penerbit : Cabaca

Cetakan : 2021

Tebal : 28 Bab

Blurb Novel Milo on Monday – Robin Wijaya

Pevita dan Rivaldy, dua orang yang bertolak belakang dan selalu bertengkar bagai Tom dan Jerry di kantor penerbitan Jagat Media. Penemuan seekor anak kucing misterius di kantor itu mengharuskan mereka bekerjasama menjadi sepasang orang tua angkat untuk merawat anabul yang kemudian dinamai Milo itu. Tanggung jawab itu tidak hanya membuat mereka semakin kerap berinteraksi, tetapi juga membuka sebuah pemahaman baru, bahwa ternyata mereka adalah dua orang yang berbagi nasib yang sama.

Mereka adalah kekasih gelap dalam hubungan yang seharusnya tidak boleh mereka jalani. Pevi yang cinta buta dengan seorang pimpinan dalam perusahaan penerbitan mereka, Rival yang gagal move on dengan mantan pacarnya yang sudah menikah.

Hadirnya Milo rupanya tidak hanya menambah warna dalam keseharian Pevi dan Rival, tetapi juga mengawali perjuangan mereka untuk memastikan posisi mereka dalam hubungan masing-masing. Haruskah mereka terus maju dan bertahan, atau mundur dan mengalah?

Pengalaman Membaca Milo On Monday

Sebenarnya, saya menyimpan kekhawatiran tersendiri untuk menyelesaikan ulasan membaca yang sudah saya munculkan di akun Instagram @bacha.santai, dan menutupnya dengan menayangkan pengalaman membaca saya di blog Taman Rahasia Cha ini.

Bukan apa-apa sih, tapi sebab terlalu suka, saya jadinya speechless. Andai bisa digambarkan secara gestur saja, standing applause yang ingin saya hadiahkan untuk Bang Robin Wijaya.

Karya Robin Wijaya, bersama beberapa penulis lainnya semisal Prisca Primasari juga Windy Ariestanty, menjadi bacaan bergizi yang saya cari setiap kali merasa terjebak pada pekerjaan. Ketika kemampuan berdiksi saya buntu. Sebab, Bang Robin lihai menghadirkan kalimat sederhana namun tegas dan jelas. Manis tapi nggak terlalu penuh gula.

But than, bacaan itu soal selera. Sebelas dua belas sama tontonan, atau cara me time nan personal lainnya. Kamu dan Ka Acha, nggak selalu bisa disamakan. Iya kan?

Baiklah, mari kita lanjut curhatannya.

Sepanjang menikmati kisah seru antara Pevita yang anak kota banget dan suka boba, dengan Rivaldy si anak gunung yang selalu pakai ikat kepala batik, dua orang editor di penerbitan Jagat Media yang senang sekali berseteru, sering memancing saya kusukusu warau alias cekikikan.

Membayangkan kalau keduanya hadir di depan mata saya, membuat rusuh satu ruangan kerja dengan saling berbalas pantun. Nggak ada udahnya, pokoknya.

Ketambahan sama tokoh pendukung super jayus yang secara sadar, sering membuat saya menunggu kemunculannya dalam kisah. Budi, dengan nama lengkap Ini Ibu Budi, lelaki berkacamata pantat botol. Kompor banget, bikin sesi adu mulut antara Pevita dan Rivaldy makin memanas, meledak.

Ada pula karakter Kenes yang membuat saya terbayang-bayang sama sosoknya Mba Windy Ariestanty. Nah lho, Acha … tiati lho, pulangnya lewat mana? Hihi. Peace. Sepertinya karena sosok editor yang asik itu, dibayangan saya ya serupa sosok Mba Windy. Gimana dong?

Di balik semua keriuhan suasana di ruang redaksi Jagat Media yang dihadirkan Pevita dan Rivaldy, ada sisi lain yang nggak sanggup ditebak, dirahasiakan sedemikian rupa. Keduanya adalah si kekasih gelap. Dua orang yang kok bisa-bisanya jadi pelakor dan pebinor. Sosok yang paling mudah mendapatkan rasa benci dari pembaca, tapi … bikin kasihan juga sih.

Duh haduh, emang cinta sebuta itu ya? Nggak mau melabuhkan hati sama yang lain aja, apa gimana?

 

Semisal Rivaldy dengan karakter santainya, ternyata nggak sanggup memfokuskan perasaannya sendiri, dan malah membiarkan dirinya terjebak dalam hubungan yang sulit sekali untuk punya kelanjutan.

Ya … memangnya ada masa depan ya, kalau menjalin hubungan hati sama istri orang? Sebodo amat lah si doi itu mantan pacarnya.

Lagi pula nih, kalau sudah sampai di usia kerja, memangnya ada alasan lain ya, menjalin hubungan percintaan sama seseorang – pastikan dia lawan jenis lho – tujuannya bukan untuk dinikahi? Dijadikan pasangan yang punya kejelasan? Kalau sudah tahu salah jalan, kenapa pada nggak putar arah dan mengikuti jalan lurus nan ngasih ketenangan aja sih?

Tapi, kalau nggak begitu, Milo on Monday nggak akan terasa seru. Ya kan?

Rivaldy jadi tokoh yang hidup, memang karena punya sisi muram ini sih. Demikian juga dengan Pevita. Keduanya adalah alasan terkuat Ka Acha untuk terus scroll ceritanya, bahkan santai sekali membeli kerang di aplikasi Cabaca, demi bisa menamatkan kisah mereka berdua.

 

Seperti yang sebelumnya sudah Ka Acha senggol di atas. Nggak jauh berbeda dengan Rivaldy, Pevita punya sisi serupa. Apalagi kan, dia perempuan ya. Seolah Pevita yang anak baik, ternyata jadi pelakor di ruang dan waktu yang lain. Minta dibejek kayak bumbu rujak sih rasanya.

Dua orang yang kalau mau disatukan, terasa sulit sekali, kecuali sama Milo, kucing yang mereka asuh berdua di kantor. Kalau nggak ada Milo, entah bagaimana caranya membuat keduanya bisa berbicara tenang, nggak sampai saling tarik urat leher.

Kalau Milo nggak ada, Pevita nggak akan belajar untuk nggak semudah itu menjatuhkan cap “biang kerok” ke Rivaldy. Sebaliknya, Rivaldy pun jadi perlahan-lahan berhenti menjadikan Pevita sebagai sasaran empuk kejahilannya. Milo memang magis, kehadirannya, membawa keduanya saling menyingkap tabir mereka yang ternyata bodoh cenderung bego untuk urusan perasaan.

Si Kucing bernama Milo … telah membukakan jalan terang bagi keduanya. Menunjukkan, ke arah mana seharusnya hati mereka dilabuhkan. Bukan ke seseorang yang malah berpotensi besar menimbulkan peperangan, kehancuran atas kebahagiaan orang lain.

Kisah seru dengan plot yang sederhana, tapi interaksi dan percakapan antar semua tokoh di dalamnya, menjadikan Milo on Monday, cerita yang perlu kamu nikmati juga keseruannya.  

Apakah ujungnya Pevita dan Rivaldy berbaikan dan berubah menjadi teman, walau tanpa kehadiran Milo? Atau, malah lebih dari itu? Kalau kamu penasaran, silakan unduh aplikasi Cabaca dan temukan novel Milo on Monday karya Robin Wijaya di sana.

Mungkin kamu selanjutnya akan tenggelam seperti Ka Acha, sepanjang membacanya. Terombang-ambing, bahkan sampai membawa saya mengenang kucing yang juga pernah saya pelihara di kantor, dulu sekali. Bersepakat pada daya pikat dari Kucing yang bisa mengakrabkan dua orang yang sering nggak sefrekuensi.

Terima kasih untuk kisah yang memberi pesan, menegur nona muda dan tuan muda usia dua puluh tahunan, supaya lebih baik dalam menilai perasaan, mengenal dan mengidentifikasi orang-orang di sekitar, sebelum memilih untuk menjatuhkan hati dan terbuai pada cinta yang menjadi pilihan.

Saya, Acha, berharap bisa menikmati karya dari Robin Wijaya, selanjutnya.

Komentar

  1. Yakin nih novelnya unik. Sudut pandangnya saja unik. Dari seekor Milo dibalut menjadi kisah sepasang manusia. Dan setuju banget kak, bacaan itu seperti film, sesuai selera ya.

    BalasHapus
  2. Ah masa segitunya ya Kak daya magis si Milo. Tapi konon memang kucing punya sesuatu yang bisa bikin si tuannya punya sikap penyayang, baik dan juga lembut. Tapi aku ga pernah pelihara kucing sih kak, jadi ga tahu. Btw, aku jadi penasaran ini sama kisah duo Tom dan Jerry ini.

    BalasHapus
  3. Untung ada Milo yang ngebantu membukakan jalan terang. Semoga Rival ngga gamon mulu deh sama mantannya yang udah nikah. Cus ahh download cabaca biar tau lanjutannya.

    BalasHapus
  4. Suka vanget cara mengulas kak Acha. Aku jadi ikut bayangin gimana ceritanya. Jadi penasaran nih, kak!

    BalasHapus
  5. Nahvketemu ternyata acha bacanya di aplikasi cabaca.. boleh nih buat referensi ketawa2 sendiri di depan HP

    BalasHapus
  6. Cerita yang unik dan memberi pesan manis. sudut pandang yang di bawa juga memang beda membuat novel ini asik buat di baca ya.

    BalasHapus
  7. Aku bukan pecinta kucing tapi bukan yang takut juga, kalau liat di luar dan pas makan ya kadang aku kasih hihi

    Tapi novel ini lucu ya mengangkat cerita tentang kucing. Unik aja jadi penasaran kisah lengkapnya.

    BalasHapus
  8. yg bikin salfok adalah istilah pebinor wkwkwk.. baru tau deh ternyata ada jg ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahabat dekatnya pelakor sih Mba istilah ini tuh.

      Hapus
  9. jadi penasaran sm kisah selanjutnya.. mau download langsung aplikasinya biar bisa lanjutin bacanya

    BalasHapus
  10. Aduh penasaran banget nih pengen ngelanjutin bacanya hahaha, kayaknya kudu pasang Cabaca buru-buru deh, bisa nemenin ngabuburit

    BalasHapus
  11. Ceritanya menarik ya, seperti di luar imaginasi pada umumnya, jadi penasaran pengen baca ceritanya

    BalasHapus
  12. Aku kayaknya pernah baca judul ini tapi lupa dimana, baca reviewnya di sini jadi makin penasaran

    BalasHapus
  13. Lengkap sekali ulasannya kak Cha, segitu magis ya si Milo sampai bisa menyatukan orang dg karakter yg berbeda. Tapi benar, kalau sudah menikah tak perlu merunyamkan diri dg masa lalu ya, meski dulu mantan

    BalasHapus
  14. wah jadi baca ini. Ulasannya menggoda banget untuk dibaca. Apa ada di Ipusnas ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada Mba. Cuma ada di aplikasi Cabaca karena memang diterbitkan langsung sama platform-nya.

      Hapus
  15. Ceritanya asik nih kak. Cari bukunya di mana ya? pingin baca aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma bisa dibaca di aplikasi Cabaca sih sejauh ini, Mba.

      Hapus
  16. Memang yang bisa menyatukan sesuatu karena perbedaan seperti mur dan baut hehehe, seru ya kisahnya. Kebetulan aku ini yang nulis sepupu temenku yang juga penulis di Gagasmedia

    BalasHapus
  17. Baca ulasan mbak Acha, jadi mupeng baca bukunya nih. Sepertinya menarik banget si Milo ini.

    BalasHapus
  18. Harus download dulu cabaca nih ya biar bisa ikut baca sampai tuntas. Penasaran sama daya tarik Milo ini. Sampai bisa segitunya

    BalasHapus
  19. Baca revirwnya kak Acha jadi pengin baca novelnya juga 😍 Agendakan minggu ini ah..

    BalasHapus
  20. Wah si kucing punya magis ya hihi seru juga ya ceritanya

    BalasHapus
  21. Menarik bgt ceritanya, tapi memberikan inspirasi yang mendalam. Terutama soal relationship. Sebenarnya pernikahan adalah hubungan yang bukan lagi sekedar rasa cinta, tapi cinta yang sifatnya universal. Tentang pengorbanan, bakti, memberikan manfaat, berbagi, dan melayani.

    BalasHapus
  22. jadi ikut penasaran nih dengan bukunya, udah lama juga nih gak baca buku yang romance-romance nih hihihih
    tapiii, ini ada di audiobook gak ya? *mulai keenakan dibacakan buku *upsss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha Acha paham nih kenapa Kak Diah mendadak jatuh cinta sama audiobook. Semoga kapan kapan Cabaca mau bikin fitur audiobook biar pembaca yang lelah bisa menikmati bacaannya sambil rebahan, kapan kapan ya.

      Hapus
  23. Milo nya gemesin. Semoga nanti dari aplikasi cabaca bisa hadir dalam bentuk novel/buku real ya kak acha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Biar kayak platform saingannya nih, ngeluarin versi cetak dari buku yang banyak ditayangkan di aplikasinya juga.

      Hapus
  24. Judulnya aja sudah unik ya ..siapa Milo, ngapai Milo di hari hari Senin. Aku bayangin kalau dua tokoh utama saling tarik urat tapi mendadak jadi kalem saat bersama Milo sudah gemes. Pesan untuk menghempaskan hubungan yang tak akan ada tujuan dapat banget kalau dikemas dengan cara istimewa begini. Jadi penasaran nuntasin ceritanya,cus ke cabaca

    BalasHapus
  25. Metropop Milo on Monday ini asyik banget ya Mbak, saya baca karakter Pevita kok jd inget tokoh Yu Ri di drakor VIP, polos, innocent eh gak taunya pelakor huhu.
    Kembali ke novel MoM ini, ternyata Milo is a cat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha, aku malah jadi penasaran nih sama drakor VIP. Semoga ada di platform nonton langgananku.

      Hapus
  26. Belum ada aplikasi cabaca nih mba. Bukunya sendiri ga tersedia fisik Yaa? Sampe skr aku memang lebih suka buku fisik drpd e-book 😅. Maklum mata minus bikin pegel kalo kelamaan liat layar.

    Review-nya menarik! Apalagi ada cerita kucing di dalamnya. Sebagai ratu kucing aku selalu suka kalo ada berbau kucing2nya 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum Mba Fanny. Belum ada buku vers cetaknya. Semoga kalau makin banyak yang baca, Cabaca tergerak untuk menghadirkan bukunya dalam versi cetak juga ya.

      Hapus
  27. Ceita reviewnya seru jadi pengen baca ceritanya secara utuh nih langsung lanjut deh ke aplikasi cabaca

    BalasHapus
  28. Betul betul penasaran sama endingnya.
    Apakah terbuka jalan untuk mereka berdua untuk bersama?

    BalasHapus
  29. Sepertinya memungkinkan terbuka untuk keduanya memiliki perasaan.
    Namun apakah memang benar seperti itu?
    Hanya dengan baca lengkap kisahnya sih bakal tahu jawabannya, eeeaa

    BalasHapus
  30. Saya pernah baca blurb ini.. unik ceritanya tapi belum baca2. Saya udah install app cabaca cm belum baca2 lagi hehe

    BalasHapus
  31. Coba tanya ke Robin, Cha. Siapa tahu dia nulis tokoh Kenes itu karena terinpirasi oleh sosok Windy. Mau kutanyain? Hihi... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dong Teh. Mau mau mau. Penasaran soalnya Acha. Mau nanya langsung kan Acha malu-maliu, Teh.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ide Usaha Rumahan Dengan Modal Kecil Biar Nggak Perlu Berhutang Duluan

Pandora Experience : Escape Game Yang Bikin Lupa Kalau Sebenarnya Saya Hanya Sedang Bermain Game