Cegah Hoaks … Pastikan Berhenti Di Kamu

Seberapa sering sih, kamu menemukan informasi yang di-forward begitu saja di Whatsapp Group keluarga dan kamu sebenarnya tahu, si berita itu nggak valid? Kamu ikut bantu cegah hoaks di lingkungan keluarga, apa cenderung diam saja?

cara-cegah-hoaks

Ka Acha merasakan sekali, betapa kadang, membicarakan berbagai informasi umum yang sedang panas-panasnya diangkat di media, bersama dengan generasi yang lebih senior, seringnya nggak mudah. Mau nyeletuk itu hoaks atau memberi informasi sanggahannya saja, seringnya dibantah duluan.

Ini dimasukan jenis luka hati yang nggak berdarah, boleh nggak?

Lha tapi … nggak cuma “generasi tua” saja sih yang begini. Ada masanya, saya juga terjebak debat kusir sama teman seumuran, lalu berakhir dengan saya yang malas berteman lagi sebab ia terlanjur menganggap saya “terlalu open minded” alias nggak sholehah.

Kadang malah ditimpa lagi dengan informasi dari media online lainnya secara bertubi-tubi, sampai pada satu titik, “Ok. Kalo urusan begini nggak lekas diakhiri, bisa berkepanjangan nih, wasting time, lelah hati.”

Alih-alih diceletuki, “lho, foto sama video kan nggak bisa bohong.” Aduh aduh … seketika kepala Ka Acha pusing.

Bahkan belum lama ini, ada oknum keluarga yang bilang kalau sebenarnya Covid-19 itu nggak ada. Tes PCR lalu hasilnya positif itu bisa saja akal-akalan Rumah Sakit alias meng-covid-kan seseorang. Padahal yang berbicara ini punya gelar pendidikan yang nggak bisa dipandang sebelah mata.

Kisah lainnya, saya dibuat mau ngamuk, gara-gara oknum yang mari kita sebut saja dengan “doi”, mengajak saya debat soal Corona itu virus atau bakteri. Salah satu ciri Covid itu kelihatan lidahnya jadi dingin. Herbal itu lebih manjur daripada pengobatan modern. Heeeyyyy ….

Mungkin awalnya, si doi ini ingin bertanya ke Mama Ka Acha lebih jauh soal si virus penyebab pandemi. Dalam artian, doi paham kalau Mama Ka Acha sedikit banyak lebih tahu karena merupakan seorang tenaga kesehatan. Tapi … kenapa ujungnya harus mendebat saya yang ikutan menjawab, dengan memunculkan berbagai sudut pandang pengobatan herbal, seolah yang dilakukan tenaga medis sejauh ini sungguh nothing?

Pada akhirnya, saya mengalah, memilih diam, sambil mengelus dada. Hoaks itu benar-benar nyata efek negatifnya.

Kamu pernah dengar dan baca berita hoaks apa nih, belakangan ini?

Kenapa Hoaks Terjadi?

Sepanjang Ka Acha mengikuti workshop cek fakta kesehatan yang diadakan oleh Cek Fakta Tempo bekerjasama dengan Komunitas ISB sepanjang 18 – 19 Juni 2021 kemarin, saya jadi belajar banyak tentang mengapa hoaks muncul dan berkembang dengan mudahnya.

belajar-daring

Perkembangan internet dan media sosial yang pesat, nyatanya nggak diiringi dengan kemampuan literasi digital yang baik. Mudahnya percaya akan berbagai informasi tanpa adanya sesi menyaring terlebih dahulu, menjadi salah satu pintu yang “bobol” oleh banjir informasi, sehingga cegah hoaks serupa perjuangan yang nggak mudah dijalani.

Sadar nggak sih, berbagai informasi yang dimunculkan di media digital, belum tentu sudah melalui proses moderasi yang ketat?

Siapa saja bisa membuat tulisan di blog. Siapa saja bisa menayangkan unggahan di platform media sosial yang dimiliki. Siapa saja bebas mengungkapkan pendapat serta kritikan keras, tanpa terbatas waktu. Seolah, siapa saja bisa menjadi jurnalis yang datang membawa berita “terpercaya”, tanpa harus punya penyunting naskah di belakangnya.

Adanya polarisasi dalam kehidupan berpolitik, berbudaya, juga lainnya, turut andil dalam muncul dan meluasnya hoaks. Fanatisme berlebihan terhadap ideologi, dan lain sebagainya, membuat hoaks beredar cepat. Chaos jadinya.

  percaya-hoaks

Bisa jadi, hoaks yang menyebar memiliki tujuan tertentu dibaliknya. Sesuatu yang mungkin sedang bergerilya, untuk hadir sebagai bahaya laten. Kesemuanya mengambang, berawal dari jurnalisme yang lemah, provokasi, lucu-lucuan, atau ada udang di balik tahu alias ada cuan yang sedang diburu.

Judul berita yang bombastis. Artikel nan klikbait. Propaganda yang muncul diam-diam. Bisa jadi kan?

Hmm … mau sampai kapan saya – dan kamu – mau diperdaya dengan mudah, berkoar selepas baca berita hasil forward di grup keluarga, agar bisa muncul sebagai insan “cerdas memesona” lalu merasa jumawa?

Payahnya, dampak dari hoaks nggak bisa dianggap main-main.

Dampak Hoaks Soal Kesehatan

Adanya misinformasi di masa pandemi seperti saat ini, sesungguhnya membuat ngeri. Bagaimana nggak begitu coba, berbagai informasi yang belum tentu benar dan tanpa melalui proses cek fakta, menyebar cepat, masif pula.

Infodemik, semisal tentang isu rumah sakit yang meng-covid-kan pasiennya, atau berbagai obat-obatan yang bisa dikonsumsi sendiri untuk penyembuhan Covid, sampai ke tahap tes swab bisa dilakukan secara mandiri karena ada alatnya yang bisa mudah dibeli … apa kamu nggak jadi sesak napas kalau dapat informasi ini?

dampak-berita-bohong

Makanya, demi cegah misinformasi, berbagai platform digital yang kamu jadikan acuan sebelum mengambil kesimpulan, akan lebih bijak jika kamu periksa lebih dulu, cari berita pembandingnya dulu, telusuri dulu.

Ada beberapa hal yang sebenarnya bisa kamu lakukan, sebelum kamu mempercayai informasi yang kamu dapatkan. Mudah kok. Hanya butuh menaikkan sedikit level literasi, termasuk bersabar, menahan diri, sebelum menyampaikan kembali apa yang kamu ketahui.

cari-tahu-dulu

Sebab menghentikan aliran hoaks sendirian itu nggak mungkin, ditambah dampaknya yang nggak bisa disepelekan, makanya … yuk belajar bersama untuk menahan diri menyebarkan informasi dengan mudah.

Cegah hoaks sampai di kamu saja, soalnya kalau terlalu berkembang bebas, jadinya bisa buat kita semua nggak baik-baik saja.

Cara Cek Fakta

Seperti yang sebelumnya sudah Ka Acha sampaikan di atas, tentang kemampuan dasar cek fakta demi bantu cegah disinformasi berkembang luas, saya juga belajar tentang bagaimana sih caranya melakukan verifikasi dari foto juga video yang memuat informasi mencurigakan.

Hihi ... serasa jadi detektif.

Ah ya, biasanya hoaks kan mulai disebarkan oleh situs abal-abal nih ya. Nah, ada ilmunya nih biar kamu waspada sebelum percaya sepenuhnya.

Hal pertama yang perlu kamu lakukan yaitu cek dulu alamat situsnya di domainbigdata.com. Kalau si situs memang sudah pakai top level domain.

Kalau belum, semisal ada embel-embel dot.blogspot.com misalnya, di belakang domainnya, kamu wajib waspada.

Selanjutnya, perhatikan … apa si situs berita tersebut sudah tercatat di dewan pers. Walau ada sih beberapa media yang belum berbadan hukum. Ok, level waspada boleh kamu naikkan kembali.

Tahap ketiga, coba lihat logo medianya. Mirip sama logo media mainstream nggak? Hal sepele begini ternyata bisa jadi tanda juga lho.

Lalu, cek pakem media dan bagian “about us” atau “tentang kami” dari situs tadi.

Kemudian, tetaplah waspada, dan cari tahu kembali tentang informasi yang baru kamu dapatkan tadi, melalui media mainstream.  Biasanya sih kalau hoaks, akan dikonfirmasi.

Terakhir, dari informasi pertama yang kamu dapatkan tadi, cek foto yang ditayangkannya dengan menggunakan Google Reverse Image, agar kamu bisa tahu, di situs mana foto tersebut pertama kali ditayangkan, dan dengan memunculkan informasi apa. Apakah sama dengan berita yang kamu dapatkan?

Tahulah ya, mencuri konten menjadi salah satu ciri dari situs yang memang dibuat demi menyebarkan misinformasi. Sengaja membuat kisruh dengan infodemik. Tujuannya, mana tahu.

Ah iya, aplikasi TinEye juga bisa nih dimanfaatkan. Kemarin, sepanjang belajar cek fakta, aplikasi TinEye  ikut dijadikan bahan pendukung dalam mengungkapkan kebenaran suatu foto. Kelebihannya, aplikasi ini bisa mengurutkan sumber foto berdasarkan urutan waktu. Pilih deh waktu yang paling tua.

Nah, kalau video, bagaimana?

Caranya adalah, ketika kamu mendapatkan video tersebut di media sosial, tonton dan dengarkan dulu hingga selesai. Sepanjang menonton, carilah petunjuk, seperti : bentuk bangunan, rambu jalan, plat nomor kendaraan, papan reklame, nama jalan, dan lainnya. Dengarkan dengan seksama pula, bahasa serta dialek yang muncul di video tersebut.

Kalau kamu menemukan tanda-tanda tadi, cari di mesin perambah dengan memasukkan kata kunci. Misalnya, dalam video, kamu menemukan plang bertuliskan Pasar Langowan, padahal berita mengangkat tentang keriuhan di Wuhan, sebagai penyebab awal kemunculan virus corona. Eh pas dicari tahu, ternyata si pasar ini adanya di Indonesia. Nah lho banget nggak sih?

Cara lebih ribet untuk menelusuri keabsahan video, bisa menggunakan aplikasi InVID. Aplikasi ini membantu memfragmentasi video menjadi foto dan bisa sekaligus melakukan proses reverse image. Bisa juga menjadi media pemeriksaan forensik foto dari video yang dilakukan sesi fragmentasi sebelumnya.

Panjang ya caranya?

Ya begitulah. Menemukan informasi yang merupakan fakta, di balik timbunan hoaks yang sudah terlanjur menjamur memang nggak akan tinggal klik selesai.

Namun, bagi saya – juga kamu – yang memang awam dan nggak selalu bisa menyediakan banyak waktu dalam mencari tahu, apakah informasi yang kamu terima ini fakta atau bukan, bisa melalui media terpercaya. Misalnya saja melalui Cek Fakta Tempo, atau lini cek fakta yang dimiliki oleh media jurnalistik mainstream lainnya.

Cegah Hoaks Hanya Sampai Di Kamu

Nggak semua orang bisa kritis atas informasi yang diterima. Ada banyak sekali faktor yang menyebabkan individu lekas percaya. Bisa jadi sebab misinformasi sedari lama, lalu berakumulasi dan memunculkan kesimpulan tersendiri atas dasar perasaan personal.

Sudah Ka Acha singgung di atas lho ya.

Sesederhana soal bahaya vaksinasi, bisa kamu temukan dulu jurnal ilmiahnya melalui Google Scholar kan? Ada banyak jurnal dengan peer review yang bisa kamu baca sebagai pelengkap informasi, agar kesimpulan yang kamu tarik nggak hanya selewat saja. Dimana, jurnal begini merupakan hasil uji lanjutan oleh para ahli, dari jurnal kesehatan yang sudah tayang sebelumnya (pre-print).

Jadi, ketika sudah banyak tenaga ahli yang menyampaikan hasil uji dari penelitian yang telah dilakukan oleh pihak lain sebelumnya, maka tingkat kepercayaan akan fakta hasil uji tadi, tentu lebih bisa dipercaya kan ya.

Ah iya … jujur nih, sepanjang belajar di workshop cek fakta kesehatan kemarin tuh, saya sempat kecele, mana informasi yang menampilkan korelasi dan hubungan sebab akibat. Berasa banget kalau jadi kritis itu nggak selalu mudah.

korelasi

Maka, bagi saya kemudian, setiap menemukan informasi yang (kok rasa-rasanya) nggak valid, baik di media sosial, terutama di whatsapp group, saya menahan diri. Memilih diam. Mencari tahu lebih banyak dulu, sebelum menyampaikan sanggahan atau pendapat. Ujug-ujug nyeletuk bilang si informasi itu salah kan sama saja memancing keributan.

pilah-pilih-informasi
sampaikan informasi yang benar dan sudah terkonfimasi bukan hoaks yuk

Yuk sama sama kita cegah hoaks makin melenggang dengan sikap kritis, tenang, cari tahu lebih banyak, baru sampaikan sanggahan dan pendapat.

Manfaatkan juga berbagai informasi terpercaya dari berbagai tim cek fakta yang telah dimiliki oleh media-media besar yang sebenarnya mudah dicari, jika kamu mau dan peduli.




Komentar

  1. Setuju. Kalau memang sekitar masih suka asal forward hoaks, jangan sampai ikutan. Sambil sedikit2 mengedukasi lingkungan, ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Paling nggak dimulai dari sendiri dan keluarga terdekat dulu saja. Pelan pelan. Soalnya kalau langsung nyeletuk di "kolam" yang sudah lebih dulu memegang teguh pada berita yang ternyata hoaks, seperti suicide nggak sih Mba jadinya?

      Hapus
  2. Setuju sekali mba! Apalagi tantangan banget membiasakan untuk menegur orang yang menebar hoax di forum keluarga terutama. Kadang lebih baik diem aja deh daripada nambah masalah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih. Walau terkadang, memberi edukasi sedikit demi sedikit ya nggak ada salahnya juga.

      Hapus
  3. HOAX sungguh berbahaya, mampu menghancurkan keutuhan dan beneran bisa membuat keributan. Jangan lelah untuk saring dan cek ricek semua informasi yang ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal yang sama Bang Don.

      Jangan lelah untuk berbagi, paling nggak menjaga diri sendiri dari serangan infodemik.

      Hapus
  4. Pernah banget kemakan hoax yang dari WAG. Gatel aja, sih, penasaran, kalo bisa dapat gratisan. Ternyata boong semua😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaa taunya apa Kak Inda? Phising kah? Serem deh.

      Hapus
  5. Sayaketimbang ikut2an meneruskan berita yang belum tentu kebenarannya lebih baik diem. Telan sendiri info itu. Kalau perlu langsung bertindak mencari fakta yang ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba. Kita cerna dulu sendiri. Kalau memang sudah ketemu konklsinya dan bisa dibagi sama keluarga sendiri, mana tau akan lebih baik lagi.

      Hapus
  6. Ampun deh soal hoax ini. Lebih-lebih yang terkait covid. Jujur aja, aku udah cukup stres dengan memerahnya Bandung saat ini. Eh, ketambahan lagi dengan info-info asal forward di berbagai WAG. Sering aku buka grup cuma buat clear chat :( Daripada makin stres....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lho Teh.

      Semisal hebohnya invermectin dan bahkan sekarang teman sendiri mau main asal saja konsumsi si obat cacing ini selama melakukan isolasi mandiri. Kan serem, kalau misalnya dia nggak cocok atau efek sampingnya malah memperparah kondisi, bagaimana coba?

      Hapus
  7. Aku sering banget jadi "detektif" karena orang sekitar masih sering gampang forward suatu informasi gitu. Eh ternyata pas aku cek taunya lebih banyak hoaksnya dibanding yang bener. Seneng kalo penerimaan yg dikasih taunya tuh enak jadi bisa saling belajar. Cuma beberapa jg banyak yang gak terima akhirnya malah berujung debat kusir. Kalo udah begitu akhirnya aku cuma milih diem dan yaudah menyingkir gak mau ngelanjutin lagi karena cape euy.
    Yang penting orang rumah mah udah aku edukasi dan hamdalah udah pada lebih paham buat enggak sembarangan sebar informasi berantai gitu. Semoga pelan2 semuanya bisa lebih teredukasi dengan baik ya, Kak.
    Mulai dari diri sendiri buat saring sebelum sharing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Mba Mita keren.

      Iya lho, kalau ujungnya debat kusir dan membulat kemana mana sih kok rasanya malah buang buang waktu dan tenaga. Padahal niat pertamanya sih ikhlas mau angkat bicara soal hoaks yang diterima.

      Hapus
  8. Karena kadang berita yang ternyat ahoax itu bisa aja datang dari teman akrab, disitu kita bviasanya jadi iya iya aja alias ikutan termakan berita hoax itu. Memang butuh literasi digital kita ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini iya banget Kak Niken.

      Mending pas dikulik mau minta maaf dan sadar kalau itu hoaks, kalau nggak ... yaaaa gimana lagi.

      Hapus
  9. Iya sering juga nemuin berita hoax di WAG, terutama keluarga, karena memang basicaly mereka kan kurang pemahaman literasinya, makanya saya yang sering kroscek dan meluruskan berita yang bengkok (hoax) tersebut. Memang harus sabar sih ngasih tau ke WAG, meski terkadang suka dikacangin, hahahaha.... Sakitnya tuh di mari!



    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum, sayangnya memang pemahamana literasi di Indonesia berujung ke kurang kritisnya dalam menerima infirmasi. Nggak semua orang niat banget untuk ngulik dan cari tahu lebih lanjut sebelum mempercayai.

      Hapus
  10. Orang tua milenial dan generasi melek teknologi sekarang mudah tidak di pengaruhi oleh hoax karena sudah cukup pintar untuk mencari tau apakah berita itu fakta atau hoax. Motto saya saring dulu sebelum sharing

    BalasHapus
  11. Yang paling berat dari menangkal hoaks ini adalah pelakunya yang denial banget. Bahasa kasarnya sih ndablek. Entah karena malu pendapatnya di-debunked atau karena memang karena kebodohannya sehingga susah paham.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia Bang Doel. Pusing deh menghadapinya. Entah akibat polarisasi atau bias perasaan.

      Hapus
  12. ah iya, aku klo daoat nerota yamg sumbernya g jelas ya g aku sebarin
    berhenti di aku

    BalasHapus
  13. Setuju banget kak, mulai dari diri sendiri. Apapun hal yang baik jika dilakukan dari diri sendiri Insya Allah pasti akan berdampak baik, satu persatu dan pelan-pelan tentunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Kak. Apapun diri sendiri dulu baru keluarga terdekat.

      Hapus
  14. Materi warkopnya mau menarik sih. Apalagi sangat dekat dengan pekerjaan kita sebagai blogger. Pas materi cek fakta juga lumayan banget ilmunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget Mas Taumy. Jadi bisa ikutan banyak belajar. Enak pula cara penyampaian materinya.

      Hapus
  15. Iya nih harus cek fakta supaya tidak asal share sehingga meresahkan masyarakat jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mba Amma. Walau ternyata prosesnya panjang luar biasa.

      Hapus
  16. Banyak banget hoax yang beredar khususnya terkait Covid, udahlah parno dan harap-harap cemas dengan keselamatan diri dan keluarga, hadirnya hoax ini bikin makin parno dah. Saya juga udah komitmen, kalo sumbernya ga jelas maka ga akan saya sebarkan, cukup berhenti di sini

    BalasHapus
  17. Udah banyak baca cerita pasien meninggal karena enggak mau ke rs gara2 takut dicovidkan...
    Kesel banget deh... Penyebar hoaks ini kaya pembunuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu.

      Duh, mungkin memang ada oknum, atau bisa jadi yang memulai kisah mengcovidkan itu nggak seutuhnya runut dalam bercerita atau menangkap penjelasan dari RS sebelumnya. Apa bisa jadi juga karena nggak kritis bertanya.

      Hapus
  18. Makasih Cha, udah reminder soal hoax ini. Belajar langsung bareng dengan ISB pasti seru ya. Aku tipe yang nggak berani sebar tanpa cari tahu kebenarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Nyi.

      Terima kasih juga sudah mampir ke Taman Rahasia Cha ya Nyi.

      Hapus
  19. Kak ada lho yang website kredibel kayak Who dan BPOM aja dianggap hoax dan konspirasi. Kalo sudah demikian agak susah kayaknya. Dia mganggap media besar dan kredibel adalah konspirasi elit global. Jadi bingung sendiri saya gimana cara mengkounter nya. Eh pas dia nyebutin web2 referensinya jebul Web tsb adalah Web yg suka nyebar hoaks. Lha jadi jelas banget memang dasarnya ga bisa bedain mana hoaks mana yg bener. Gemes!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho kenapa kah bisa begitu haduuuuhhh.

      Hapus
  20. Duuuh, gemes banget emang ya Cha, kalau dengar orang anggap Covid ini gak ada, bla bla bla. Pernah merasakan seperti itu, rasanya pengen nyeletuk ke orang itu, Bapak percaya kalau udah rasain langsung apa?
    Bagus ya Cha, ada pelajaran tentang menangakal hoax ini, biar semua jadi tercerahkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang memang seseorang akan mengolah informasi dengan bias perasaan dulu sepertinya, makanya masih ada saja yang suka begitu.

      Hapus
  21. wkwk, terlalu open minded kenapa direlasikan dengan nggak sholehah, ya. Aku nggak sholekah juga donk berati kalau gitu mh.. huhu

    kalau untuk orang awam kasus yang berhubungan dengan religiusitas emang lebih ngaruh ketimbang ilmiah, pada ilmiah itu juga hasil belajar yg mana adalah kewajiban kita sebagai muslim yaa. suka aneh aja kadang sama orang begitu itu. ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa salahku Kak Ghina.

      Patah hati lho aku dibegitukan.

      Nah ini, padahal sesuatu yang berbau ilmiah dan klinis itu kan saling bersinergi dengan apa yang agama ajarkan. Sesederhana, kenapa kita makan sebaiknya menggunakan tangan kanan, dan kenapa kalau minum itu harus dalam keadaan duduk.

      Ada lho penjelasan ilmiahnya.

      Hapus
  22. Di keluargaku sudah mulai melek ama berita hoax, apalagi di smartphone ortu banyak banget berita hoaxnya. Ortu nanya dulu sebelum share

    BalasHapus
  23. bener nih, hoaks tuh bisa berbahaya ya, apalagi sama berita-berita yang menyangkut hidup orang banyak, ngeri deh :(

    BalasHapus
  24. Sedih ya sekarang banyak berita hoax dan banyak yang percayaa, duhhh mudah-mudahan masyarakat kita semakin cerdas lagi mengolah berita yang ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar, banyak yang gak saring berita dulu sebelum forward, huhuh, moga kita gak kayak gitu ya, berita hoaxnya sampai di kita aja, kita gak perlu meneruskan jika memang ragu, kudu dicek berulang dulu lah ya.

      Hapus
  25. Setuju banget ini.. Sering kali orang buat berita yg penting viral dan fakta yg diberikan nihil.. Sedih kalau ada berita seperti ini tu..

    BalasHapus
  26. Memang di grup misal PKK atau pengajian ibu ibunya suka banget forward berita yang belum jelas kebenarannya. Ibu saya sering termakan hoaks tuh tapi saya ingatkan agar jgn terlalu percaya

    BalasHapus
  27. Setujuuu bangetsama tulisan ini. Hoax itu membunuh fakta!

    BalasHapus
  28. Betul banget ini kak achaaa. Aku jg males banget ada orang suka share2 berita hoax, biasanya kalau mau sebar info harus disaring 2x, bener dan bermanfaat ngga? gitu sih

    BalasHapus
  29. Berita hoax banyak merugikan orang dan menguntungkan kalang tertentu. Mulai sekarang stop hoax mulai dari kita

    BalasHapus
  30. saat ini, hoax bisa bikin orang meninggal ya mbak, parah bgt, rakyat emnag bener2 makin diedukasi masalah penyebaran berita apalagi terkait kesehatan

    BalasHapus
  31. sangat banyak sekali berita-berita hoaks menyebar di dunia maya sehingga sulit untuk di filter dan dipercaya terkadang kita sangat sulit membedakan mana yang benar dan yang hoaks beritanya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels