Langsung ke konten utama

Gelar Jepang UI : Sekian Kali Datang Sekian Kali Pula Terkesan



Ada hal yang bagi saya, sulit sekali saya lepaskan dari diri saya sedari kecil. Jepang. Ah, teringat perjuangan saya yang … cuma segitu doang … menjelang lulus dari SMA Taruna Andigha. Kuat impian saya untuk melanjutkan kuliah di Negeri Matahari Terbit waktu itu -- ceritanya, sampai ikut jalur beasiswa Monbukagakusho, tapi mungkin kala itu saya belum beruntung, ditambah perjuangan saya yang terlalu apa adanya.


Tapi diam-diam, impian itu tetap saya pelihara. Seringlah terbersit rasa kagum saya pada teman-teman yang akhirnya sampai juga ke sana. Iri? Nggak lagi. Sebab saya percaya, daripada lelah dengan hati yang dipenuhi rasa dengki, lebih baik menikmati begitu banyak proses yang sedang dijalani saat ini. Saya yakin, segala sesuatu akan indah pada akhirnya. Bahkan Sang Pemberi Rejeki pun memberikan sosok yang selama ini ternyata saya butuhkan, untuk terus bersama-sama memelihara impian kami. Jepang.

Gelar Jepang UI 2018

Di Gelar Jepang UI tahun 2014, kami bertemu kembali setelah sekian waktu berlalu. Bertemu sebagai sosok yang baru, sama sama sudah jadi anak besar. Sudah pula mulai meniti hal hal yang kalau boleh saya sebut sebagai karir. Kemudian tersadarlah akan begitu banyak impian kami yang saling bersinggungan dengan “Jepang”, walau pusaran “suka” kami tak begitu sama. Saya suka film dan budaya baik pop maupun agak tua, si partner ini beneran anak pop yang doyan action figure sampai lagu lagu Vocaloid. Hingga di Gelar Jepang UI 2018 ini, kami kembali hadir, bukan sebagai dua teman yang suka festival Jepang lagi, tapi sepasang suami istri.
 
Nofeldy Kakao

Gelar Jepang UI, bertahun-tahun saya datang kemari, walau mungkin rasanya semuanya hampir sama, tapi selalu ada kesan tertinggal yang mengental sudah dalam diri saya. Tiap kali saya menikmati suasana FIB UI, ada kerinduan pada impian-impian masa kecil saya. Ada rasa sedih yang sudah berubah menjadi sabar, ada gejolak ingin yang nggak lagi bergolak gahar. Ah … ini kali ya rasanya jadi generasi pasca alay yang datang ke Japan Festival semacam ini? Saya jadi malu sendiri kalau teringat bagaimana dahulu saya datang ke berbagai festival budaya Jepang. Agak norak sepertinya.

Hal yang dulu saya cari kalau datang ke Gelar Jepang UI itu : Obake Yashiki, Band-Band beraliran Jepang, foto-foto sama Cosplayer, belanja aksesoris unik, lirik buku, jajan berbagai macam makanan Jepang ala-ala yang dijual di bazarnya. Sekarang? Berubah banget saya ini. Kemarin, saat datang ke Gelar Jepang UI, saya jadi lebih spesifik, bukan lagi anak yang maruk nikmat seperti dulu. Saya cuma mencari suasananya yang riuh, seolah Jepang dengan segala budaya pop dan hal hal yang saya suka itu ada di depan mata saya, Ringo Ame, juga muka unyu-unyu para Cosplayer yang antusias sekali diajak berfoto oleh pengunjung. Saya masih mau foto-foto sama Cosplayer? Hahaha … malu eh.

Kalau boleh, saya ingin menjabarkan sedikit kesan yang terlalu mengesankan untuk dilupakan dalam Gelar Jepang UI tahun ini ya. Semoga bisa menambah pengetahuanmu juga. Boleh banget kalau kamu jadi salah seorang yang tertarik untuk sering datang ke berbagai festival Jepang, terutama berniat datang di Gelar Jepang UI tahun depan.
 
Ringo Ame
Ringo Ame
Manisan dari Buah Apel khas Jepang ini, kalau saya lirik tutorial pembuatannya di Youtube sih, nggak sesulit yang dibayangkan. Hanya bermodal tusuk sate, lebih bagus lagi kalau si tusuk ini bulat, biar terkesan persis lolipop. Lalu air dan gula pasir yang cukup banyak. Untuk dijadikan karamel. Ah ya, Apel Merah pun dipilih yang rasanya manis segar, biar si Ringo Ame ini jadi makin sedap.

Biasanya, hanya ada 1 stand makanan saja yang saya temui di beberapa festival budaya Jepang yang dengan sukses memajang Ringo Ame. Kadang pun saya nggak ketemu. Tapi beruntungnya, setiap saya main ke Gelar Jepang UI, permen tradisional Jepang ini selalu ada.
 
Kakigori

Kakigori
Seharusnya, si es serut khas Jepang ini bukan hanya disiram dengan sirup rasa buah, tapi biasanya akan diberi toping potongan buah dan susu kental manis. Tapi Kakigori yang saya cicipi bersama si partner di sana, sudah cukup lah ya. Cukup ada sedikit tambahan selasih yang jadi mirip telur kecil entah apalah.  Kalau kamu pernah memperhatikan salah satu video opening (lupa … mungkin closing) anime Chibi Maruko Chan, ada tuh scene orang sedang memarut es serut. Itulah si Kakigori yang enak dinikmati di musim panas.

Uniknya di Gelar Jepang UI kemarin, Kakigori hadir dalam bentuk topi kerucut ulang tahun. Kalau nama beken dari beberapa teman saya sih bilangnya, itu es kepal pelangi. Hihihi … jadi sedikit dibuat ala Indonesia namanya.
 
Gyoza

Gyoza
Saya memaklumi kalau berbagai camilan di bazar makanan Gelar Jepang UI ini akan dijual dengan harga yang cukup ringan bagi kantong mahasiswa, lalu banyak ala ala yang disesuaikan agar cocok di harga, cocok juga di lidah kita. Seharusnya Gyoza yang saya beli kemarin, ada kuah sambalnya (kalau boleh saya bilang begitu ya), tapi di sana saya disuguhi Gyoza dengan taburan Mayonese yang banyak (saya sukaaaaaa sekali ngemilin apapun pakai Mayonese), dan ukurannya sekali hap. Rasanya? Enak. Mau coba? Datang ke festival budaya Jepang deh, terus muter di bazar makanan yang lama, biar bisa nyicipin nggak cuma Gyoza saja.
 
Bumbu Halal Jepang Warasa
Bumbu Halal Jepang       
Hahaha … ya ampun saya memang benar-benar sudah jadi ibu ibu kali ya. Dulu mungkin, kalau saya lewat di stand bazar yang nawarin bumbu jadi untuk mengolah makanan seperti itu tuh, saya nggak akan noleh. Lah buat apaan, masak saja saya malas. Tapi … sejak jadi Nyonya Hinano buat Tuan Kakao, nemu stand bumbu halal Jepang begini, antusiasnya seperti ketemu Tamiya seri Hatsune Miku (saya nggak punya soalnya langka dan harganya mahal jadi di amit-amitin sama si dompet saya … semoga di lain waktu bisa punya) yang udah dari jaman masih jerawatan, saya pengenin.

Bumbu Halal Jepang ini keluaran Warasa. Baru launch. Saya pun baru tahu. Bisa dibeli online sih katanya, via Instagram atau Tokopedia. Tempat pajangnya pun baru ada di KemChiks Kemang kalau di Jakarta. Ada sih di Surabaya sama Malang. Kalau kamu penasaran, silakan hunting infonya di akun Instagram @bumbu_japanwarasa. By the way, saya nggak dibayar untuk promosi akun Warasa ini. Sebab saya benar benar antusias dengan produknya. Saya beli beberapa dan belum saya olah menjadi masakan. Nanti kalau sempat, saya ceritakan bagaimana rasanya ya. Maklum, saya kan tipe malas ketemu panci kompor and the gank. Hihihi ….
 
Jembatan Sakura
Bertahun-tahun main ke Gelar Jepang UI yang dipusatkan di FIB (kecuali hari terakhir, lokasi sudah nggak di FIB UI), saya paling bahagia kalau ketemu Jembatan Sakura yang selalu ada ini. Pengen heboh rasanya. Tapi urat malu saya kelewat tebal berentet berjuntai-juntai, jadilah foto ala kadarnya saja. Andaikan tempatnya sepi, mungkin saya udah norak norak manis sendiri.

Walau saya dan si partner hanya muncul di Gelar Jepang UI pada jam jam mendekati malam minggu, tak lama juga, tapi semua rindu akan Jepang itu terbayar dengan manis. Ringo Ame saya dapatkan dengan sukses tanpa butuh rayuan gombal. Hadiah buku terbitan Penerbit Haru saya dapatkan dari si partner. Berbayar kemeja berkarakter tokoh EL di Death Note tentunya. Hahaha … ya ampun, ternyata saya dan si partner – mungkin saja – akan terus kekanak-kanakan kalau sudah berurusan dengan budaya pop dan anime Jepang. Lalu suguhan terakhir sebelum saya pulang dari para panitia Gelar Jepang UI, tarian dadah dadah dengan backsound lagu Heartache dari One Ok Rock yang saya sukaaaa banget (adeuh, kebayang hansamu-nya Taka).

Terima kasih untuk si partner yang tetap seru selama ini, menemani saya menjaga dan merawat impian saya sedari kecil. Ingin ke Jepang, tapi bukan sekedar jalan-jalan biasa. Ke sana untuk belajar dong please. Atau … summer course gitu lhooo …. Atau nih ya atau … boleh jalan-jalan, tapi ke tempat yang sudah saya tentukan, seperti Kobe, Nikko, Sapporo. Nggak apa ya, saya numpang ngerayu Mr. Kakao si partner tersayang di post ini. Terima kasih banyak kalau kamu yang sedang membaca curhatan saya, turut meng-aamiin-i.

Kembali ke kesan saya pada Gelar Jepang UI tahun ini. Terima kasih untuk para panitia yang terus mempertahankan “rasa” dari Gelar Jepang UI. Semoga di tahun depan, setelah prajurit kecil dari Kakao Family ini sudah bisa lari ke sana ke mari, dia anteng saya dan partner ajak kemari. Kerinduan dan impian saya, terjaga selalu oleh Gelar Jepang UI.


Komentar

  1. Gyoza favorite aku juga tuh, enak yah. Eh ada bumbu - bumbu masakan halal juga yah? Baru tau nih saya

    BalasHapus
  2. wah asik banget ini ada bumbu masakan jepang yang halal.. jadi pengen makan gyoza juga nih mbak liat postingan ini hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa makan gyoza dalam waktu dekat ya.

      Hapus
  3. Aku ingin ikutan ini Mba Acha japanese. Huhuhuh nggak ngajak-ngajak. Semoga bisa kopdaran sambil menikmati budaya nihon ya :) Ringo ame oishi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga dalam waktu dekat kita bisa kopdaran ya Mba.

      Hapus
  4. Dihh ada gyozaaaa aku suka banget itu,, makan 10 biji masih kurang hehe.

    BalasHapus
  5. Wah, seru bangeeet. Klo tahu aku juga pengen datang, pengen cobain kulinernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk, insya Allah tahun ini diadain lagi nih.

      Hapus
  6. Asli ini mah tambah laper lihat gyoza, udah ngebayangin aja nih di depan mata 😍

    BalasHapus
  7. Jepang juga destinasi impianku mbak. Senang ya bisa mengenal budaya Jepang dari festival2 jejepangan. Kalau belajar bahasanya jg gak rugi krn hubungan Indonesia dan Jepang baik banget, khususnya dalam hal bisnis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Pengen deh les bahasa jepang di UI kayak Mba April.

      Hapus
  8. Duh tergoda dengan ringo ame dan kakigori, kayaknya enak-enak, belum pernah ke gelar jepang UI, kayaknya acaranya seru banget, nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. serrruuu. Insya Allah ada lagi nih acaranya tahun ini.

      Hapus
  9. Jepang memiliki banyak kebudayaan yang asik dan seru buat diikuti. Kebudayaan yang beragam dan sanagt fundamental. Minum teh aja ada upacaranya, banyak yang penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget. By the way Bang, aku juga penasaran sih, gimana rasanya ikut upavcara minum teh khas Jepang ini.

      Hapus
  10. Ini pelaksanaannya dimana mba? kok seru banget sih, festival makanan gini memang paling asik dinikmati sama temen2 sesama penyuka budaya jepang ya mba.. agar lebih menjiwai dan seru-seruan bareng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di UI Depok biasanya. Kalau jumat sabtu di FIB, kalau minggu biasanya di lapangan yang dekat FE.

      Hapus
  11. aiihhh seru banget sih kak... aku jadi pengen nyobain juga jajanan jepang disitu... hiks kudu nunggu tahun depan ya kak...

    BalasHapus
  12. Terkesan itu terbayang bayang ya hahaha. Ini negara yang pengen banget aku datangin kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dong kita mba, Semoga impian kita terwujud ya.

      Hapus
  13. Wah acara seru ya... jadi pengen ke Jepang hahaha... Anakku yang sulung suka banget tentang sesuatu berbau Jepang, pengennya sih S2 nya bisa di Jepang Aamiin Allohumma Aamiin. :)

    BalasHapus
  14. Wah, seru nih. Saya baru tahu acara ini. Tiap tahun ada ya? Noted deh. Barangkali tahun depan bisa ke sana. :D

    BalasHapus
  15. Jepun sll memesona saya. Kebetulan kakak pernah tinggal di sana, sepupu pun msh menetap di sana. Satu yg membuar sy tergila gila dengan Jepun adalah gyoza wkwkwk dan jeruknya. Uenaaak

    BalasHapus
  16. Pasti seru acaranya ya mba. Memang belajar bahasa jepang rada gampang-gampang susah ya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeettt. Semoga saya bisa ambil kelas bahasa jepang di UI. Doakan ya.

      Hapus
  17. Jepang emang selalu punya pesona buat di kunjungi, tapi meski baru bisa 'rasa Jepang' aja juga gak papa ya, afirmasi biar besok-besok bisa ke sana beneran, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga bisa beneran nih suatu saat ke Jepang-nya.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Malam minggu saya terlalui dengan hati kebat-kebit karena anime series ini. Golden Time kembali menghadirkan imajinasi saya yang rasanya, sudah lama sekali nggak saya munculkan lagi dalam pikiran saya. Terakhir, saya menuangkannya dalam cerpen berjudul The Black Guardian Angel yang menjadi cerpen persembahan dari saya untuk tugas dari para editor di event Just Write 2 yang sudah lama sekali.

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.