Label

Minggu, 04 September 2016

Ponorogo : Suatu Waktu di Pagi Hari

Saya sepertinya kelamaan tinggal di perkotaan deh. Sampai sampai waktu berhasil mendengar suara kokokan ayam, suara kodok, sampai suara jangkrik, juga aktivitas orang-orang di sekitar rumah Mba Tipah dan Mas Huda -- keluarganya Nurul Djanah tempat saya menginap di Ponorogo -- saya mendadak sampai ke level gembira akut karena kembali menemukan suasana yang entah kapan terakhir kali saya pernah menikmatinya.



Baru Mau Terbit

Seusai Subuh, berbekal camera pocket saya yang sudah boleh dibilang renta, saya diajak Nurul Djanah dan juga si cantik Keysha untuk bermain main di sawah belakang rumah. Haduu ... kapan ya terakhir kali saya menjejakkan kaki di pematang sawah ya? Seingat saya, ketika saya SD dulu dan masih tinggal di Lombok. Di dekat rumah saya ada hamparan sawah padi yang terbentang luas, pematang-pematangnya saya pijak setiap pulang dari sekolah, bersama dua sepupu saya. Dulu, ada banyak hal seru yang bisa saya lakukan di sawah. Mulai dari iseng memperhatikan teman-teman saya yang usianya lebih besar bermain layang-layang, panas-panasan tanpa jelas mau main apa, jalan-jalan sore dengan Papa dan adik saya, sampai pernah suatu kali saya tercebur ke dalam lumpur dan sepatu sekolah saya hilang. Hasilnya? Waktu itu saya sesenggukan saat pulang ke rumah, tapi ya ikhlas saja. Maklum anak-anak, wajar ya kalo cengeng.

Hampir Terbit

Saya merindukan masa kanak-kanak saya yang seperti itu. Makanya ... saat mendapati matahari pagi yang baru saja terbit, kaki saya yang terasa sedikit dingin oleh embun di rerumputannya, aroma lembab di pagi hari, hamparan persawahan, suara aliran air dari parit, berjalan di pematang sawah sambil dengan noraknya belajar menyeimbangkan tubuh, saat itu saya hanya tau, kalau saya sedang kembali ke masa lalu.

Sudah Terbit ... Selamat Pagi

Saya mengikuti langkah Nurul Djanah dan Keysha dari belakang dalam diam. Menikmati langkah-langkah mereka sembari menarik napas panjang berkali-kali. Ya ... inilah hal yang paling saya butuhkan setelah kehidupan saya yang monoton di Jakarta mengungkung saya cukup lama. Saya seolah menemukan diri saya di masa kecil yang nggak terlalu banyak mengenal teknologi. Papa saya bisa punya handphone dan menelepon ke rumah tiap kali kangen pada saya atau si adek, saya cuek saja. Om saya dengan noraknya menceritakan tentang game Sega, saya masih betah melirik Tamagochi, dan sudah ... itu saja.

Hamparan Padi

Dulu sekali, waktu saya nggak terlalu banyak diambil alih oleh banyak benda yang katanya teknologi modern, smartphone yang sekarang seharian tanpanya serasa saya mati gaya, misalnya. Saya masih bisa memetik bunga Asoka di halaman rumah, mendapati Mama yang geleng-geleng kepala, sementara saya iseng membuat gelang dari putiknya. Benda yang paling saya suka waktu itu, ya sepeda. Saya bisa berkeliling komplek, atau sekedar mengayuh sepeda santai bersama Om saya di Jalan Lingkar Luar, di tepi ladang kangkung, menikmati hembusan angin pantai Sansit di kala sore  yang letaknya nggak terlalu jauh dari rumah. Atau iseng ikut Nenek, Papa, dan siapa saja yang pada subuh hari di hari Minggu, mengajak saya berjalan santai menuju Loang Baloq, sebuah pekuburan tua yang banyak sekali peziarahnya, dan nggak begitu jauh juga dari rumah.


Nurul Djanah ... My Lovely Travelmate

Hhh ... kembali ke pematang sawah tempat saya berpijak, menatap langit dan membidikkan camera pocket saya ke arah matahari terbit. Saya merasa sangat beruntung, pernah menikmati masa kecil dengan bermain-main di sawah, berlarian di pematangnya sambil merentangkan tangan dan membayangkan kalau saya bisa terbang, sembari menggumamkan lagu I Have A Dream yang dinyanyikan oleh Westlife dan Sherina waktu itu. Pagi itu, saya sangat ingin menyanyikan lagu yang sama, I Have A Dream, tapi jiwa anak besar saya seolah melarang saya untuk melakukan tindakan norak di pagi buta di kampung halaman sahabat saya sendiri pula.

Walaupun saya sampai hari ini belum bisa mengajak dua adik terkecil saya untuk mencoba menikmati rasanya bermain dan berlarian seru di pematang sawah, seperti saat saya kecil dulu, saya berharap semoga suatu waktu nanti, saya bisa mengajak dua adik terkecil saya itu untuk merasakan sensasinya. Mungkin juga anak-anak saya kelak. Harapannya hanya agar mereka paham, semua benda benda modern yang disebut teknologi itu, nggak boleh menghentikan mereka untuk berimajinasi tanpa harus ketergantungan pada benda benda yang katanya modern tadi.

Mari Kita Pulang

Terima kasih banyak untuk sahabat sekaligus travelmate saya, Nurul Djanah, atas hadiah pagi yang menyenangkan ini. Terima kasih juga untuk si mungil ceriwis Keysha untuk senyumnya yang mengembalikan saya pada masa kecil.


41 komentar:

  1. wah. masih asri sekali y banyak sawah2. tgl 17 daku k ponorogo nih. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nif, udah sampe Ponorogo kah? Gimana?

      Iya di Ponorogo masih banyak sawah banget. Bikin betah liburannya.

      Hapus
  2. gambarnya cakep apalagi sinar mataharinya

    BalasHapus
  3. Satu hal yang pasti, jika kita berkunjung ke tempat ayng masih asri. Pasti sangat mudah untuk menuliskannya dalam blog. Aku selalu kangen dengan suasana desa yang masih sepi dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Nas. Nulisnya jadi enakkkk banget.

      Hapus
  4. suasana pedesaannya mantap banget... segaar.. :)

    BalasHapus
  5. aka chan... keren... selalu berkarya yah. aku juga kangen pedesaan ^^ seneng bisa bermain dengan imajinasi saat membacanya... big love for you

    BalasHapus
    Balasan
    1. Big love for you too En-Chan. Semoga kita bisa traveling bareng lagi.

      Aamiin ya rabbal alamin. Kamu juga terus berkarya ya.

      Hapus
  6. Salam kenal mba, bagus banget ya pemandangan pedesaan dan hijaunya hamparan sawah, matahari nya hmmm jadi kangen kampung halaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mba Nadia.

      Wuaaa senangnya mba jadi kangen kampung halaman. Semoga mba bisa pulkam trus nulis pengalamannya di blog ya.

      Hapus
  7. Sunrisenya keren ya... Eh enak tuh ngadem di sawah sambil dengerin lagu i have a dream.. Adem hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Ar, sunrise di desa itu kereeennn bikin adem dan betah.

      Hapus
  8. Waduuhh kak, aku jadi pengen ke desa juga nihh. Udah penat juga sama hiruk pikuk perkotaan surabaya. Udah lama juga nggak ngerasain semilir angin sawah, kicauan burung, suara jangkrik, ahh asik banget kayaknya.

    Dulu waktu aku kecil juga sering main ke sawah, ke tambak juga haha. Makanya kulit sampai gosong. Tapi sekarang sawah dan tambaknya udah jadi perumahan semua, jadi udah sumpek haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo Rey jalan jalan.

      Wuah Surabaya makin sumpek aja ngikutin Jakarta nih. Hihihi.

      Semoga kamu bisa segera nemu waktu dan dana buat jalan jalan ya Rey. Aamiin.

      Hapus
  9. postngan yang sangat syahdu cc, seakan saya juga ikutan terbawa ke amsa lalu di pematang sawah yang sarat akan kebersamaan dan percikan memori yang sayang bila harus tergerus jaman. Masa kecil, masa masa di desa adalah salah satu masa terbaik...bermain bersama teman, berhamburan di jalan jalan sawah dan menikmati waktu bersama teman teman. Bukankah itu salah satu masa masa terbaik akrena sekarang pasti nggak bisa lagi kayak begitu?
    jadi pingin nulis post soal ini juga, saya juga dari desa dan sekarang tinggal di jakarta. Like i know what you feel. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Meykke, mau kayak gitu lagi, sekarang susah banget.

      Ayooo mba dibikin tulisan. Semangat terus nulisnya ya mba.

      Hapus
  10. *_* Wiiiih dari gambar aja udah bisa ngebayangin gimana sejuknya udara pagi-pagi begitu. Aroma tanah sama embun pagi jadi satu, segeeerrrr.... gak kayak di kota. SUMPEK. Banyak polusi bikin nyesek.. :/ Bah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kah? Terima kasih banyak yaaa.

      Hapus
  11. Saya juga dulu tinggal di kampung, dimana masih banyak sawah dan ladang. Enak deh tinggal di desa, udaranya masih seger

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Ika. Udara di desa tuh kebanyakan masih segar, enak ditinggalin juga ya. Buat liburan tapi.

      Hapus
  12. Mba, aku dulu di dekat rmh masih ada sawah, sering main ke sawah. Ponorogo juga kampung bapak mertuaku :)
    Andai suasananya bisa di bawa ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiii dulu mba Uci juga suka main di sawah dong ya. Wahh asik nih mertua mba Uci di Ponorogo. Jadi masih bisa nikmatin suasana pedesaan dong ya.

      Hapus
  13. Masih sangat asri, sejuk kayaknya tu mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas imron, kalo pagi di sana sejuk udaranya. Kalau siang sih terik mas.

      Hapus
  14. Jadi pingin ke desa deh, liat sawah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga mba anisa bisa segera jalan jalan ke desa ya. Aamiin.

      Hapus
  15. Masih asri banget alamnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget mba Ade. Jarang jarang nemu pemandangan asri begini.

      Hapus
  16. woah, so pretty! pas banget lagi banyak lembur di kantor liat postingan ini makin baper pengen liburan huhuuhuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa segera liburan ya mba. Aamiin.

      Hapus
  17. pernah ke ponorogo jaman waktu masih SMP dulu, ke rumah saudara, tapi lupa nama daerahnya, nggak terlalu jauh dari pusat kota. tapi dulu kesan yang saya dapatkan, ponorogo itu panas banget mungkin karena masih satu rangkain karst selatan jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, memang udaranya cukup panas di sana. Tapi alamnya indah.

      Hapus
  18. Masa kecil saya juga begitu mba..sering main k sawah, sungai, mengambil belalang dari tangkai jagung, saat panen padi saya ambil keong di bekas tanaman padi tersebut, mandi di sungai..ah sungguh indah masa kecil dahulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntung mba pernah punya masa kecil seperti itu ya mba. :)

      Hapus
  19. waahhh hijau-hijau ini mbk,, enak bgt mata lihatnya :D

    BalasHapus