Label

Jumat, 03 Juni 2016

Ade Anita : Semua Berawal dari Rumah

Akhir pekan kemarin saya isi dengan menonton anime Working!! yang saya dapatkan sebagai oleh-oleh ketemuan setelah sekian lama nggak ketemu, dari partner saya. Ehm ... saya nggak akan mengulas banyak tentang pertemuan saya dengan si partner atau malah anime-nya yang seru banget. Tapi, saya mau cerita sedikit tentang Mahiru Inami, salah satu karakter dalam anime ini yang mengalami androphobia alias takut sama laki-laki.


Bukan kok ... Inami yang masih berusia 17 tahun ini, bukan korban pelecehan atau apalah namanya yang super duper mengerikan sampai dia mengalami androphobia. Penyebab utamanya ternyata gara-gara kelakuan ayahnya yang dari kecil ngelarang dia untuk main sama anak laki-laki, nakut-nakutin kalau laki-laki itu seperti serigala, bahkan mencekoki anaknya dengan film horor yang hantunya selalu laki-laki. Alasan ayahnya? Dengan koplaknya si Ayah cuma nggak mau anaknya yang imut, lucu, dan menggemaskan buatnya itu, suatu hari menjadi milik laki-laki lain ketika putrinya mencapai usia dewasa. Kemudian gara-gara kelakuan sang Ayah, Inami selalu melayangkan pukulan ke laki-laki yang ada di sekitarnya. Termasuk gemetaran kalau bertemu laki-laki, bapak-bapak, dan pokoknya yang gendernya beda sama Inami. Lah, gitu amat ya? Bahkan buat ketemu ayahnya sendiri aja, dia takut. Hadeh.

Ada juga Souta Takanashi, salah satu tokoh laki-laki dalam anime Working!! yang selalu menjadi salah satu sasaran tonjok Inami. Dia sangat suka segala hal yang imut-imut, termasuk main boneka yang imutnya bikin dia seolah-olah seperti anak perempuan. Kenapa dia suka banget? Ternyata waktu kecil, ayahnya – lagi-lagi gara-gara Ayah – senang banget motretin dia, lalu pakein dia baju cewek plus wig, terus disuruh meluk boneka dan pasang muka imut. Nah lho? Ini kenapa karakter anime Working!! pada abnormal semua ya?

Tapi ya ... emang gitu sih, jalan cerita yang ditawarkan sama anime ... yang buat saya, sebaiknya ditonton kalau kamu bukan lagi masuk kalangan anak-anak ataupun remaja. Soalnya, sesekali, ada hal-hal yang sebenarnya perlu diperhatikan lebih dalam, untuk memahami keseruan cerita anime ini. Salah satu makna yang saya dapatkan sepanjang menonton anime ini, ya ... kalau karakter dan kemampuan kita menghadapi masalah itu, awal mulanya dibentuk di rumah. Perlakuan orangtua terhadap anak-anak, termasuk perlakuan lingkungan tempat si anak tumbuh dan berkembang itu, ngasih pengaruh yang ternyata nggak bisa disepelekan, sepertinya yang banyak kali dituliskan oleh Mba Ade Anita di blog pribadinya.

Ocehan Ade Anita

Semakin saya asik menjelajah di blog Mba Ade, terutama ketika saya terhenti di sebuah posting dengan judul ‘4 Hal yang Sebaiknya Diajarkan pada Anak dalam Keluarga Muslim’ mendadak membuat saya ingin kembali menjadi anak-anak lagi. Ditambah homesick akut menjelang bulan Ramadhan begini. Saya ... makin kangen Mama Papa dan ingin segera bisa pulang ke rumah.

Saya mendadak rindu Papa saya yang sewaktu kecil sering mendongengi saya dan adik-adik saya tentang seseorang bernama Saleh yang pemberani, dan juga tangguh. Saya rindu Mama ... yang tiap kali melihatnya, ada keinginan kuat saya untuk bermanja-manja, tetapi nggak mau jadi anak yang terlalu manja. Hingga ... entah bagaimana ceritanya, ketika saya akhirnya keluar dari rumah dan ngekos, ada saja hal sederhana yang Mama Papa sampaikan dan ternyata tanpa sadar saya terapkan. Seperti yang Mba Ade tulisakn dalam blog-nya, bahwa benang merahnya adalah ... karakter kita dibentuk dari didikan orangtua secara langsung, its mean ... lingkungan rumah.

Haiyaaa ... saya makin kangen rumah.


20 komentar:

  1. jadi ikut kangen rumah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bentar lagi musim Mudik. Sabar ya.

      Hapus
  2. setuju banget.. :)
    karakter kita itu terbentuk dari didikan orangtua selama dirumah..
    semoga kamu bisa cepetan berkumpul lagi dengan orangtua dan semua keluargamu ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Mba Ginty

      Iya. Semoga. Aamiin.

      Hapus
  3. kalo dia takut cowok, lah bapaknya kan... cowok juga :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia. Waktu kecil ga takut udah gede takut. Bahkan sampe takut ketemu bapaknya lho. Hihihi ....

      Hapus
  4. Agak ekstrem dengan karakter abnormal. Tapi... klo dilihat dari sisi positif tentu ada, salah satunya yang dicontohkan prilaku kita ditentukan di rumah.

    Mungkin kita yang masih muda-mudi dapet belajar. Biar pas nikah dan punya anak gak kayak gitu. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya banget. Makanya blog Mba Ade juga pas buat dibaca sama kita yang masih muda.

      Hapus
  5. idih sayang banget cewek yang imut nan menggemaskan tapi takut sama cowok, dan lebih ekstremnya lagi dia nonjok semua laki-laki yang berada di dekatnya, serem :(

    impresi pertama itu ya dilingkungan keluarga :)disanalah sang anak memulai aktifitas sosialnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya banget Afif.

      Nah emang. Ga kebayang kan? Hiy ....

      Hapus
  6. home is where the heart is... :)

    BalasHapus
  7. kangen rumah, apa kangen orang dalem rumahnya? :)

    waw homesick, buruan tuh rumah dibawa kerumah sakit nggih, duh gejalanya apa ya mbak? semoga aja rumahnua cepat sembuh yaa :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkkwkwkwk Maryon. Iya yak. Harusnya kangen orang dalam rumahnya. Wkwkwk ....

      Hapus
  8. Jadi kangen masa kecil dulu deh mba bacanya..hehe..salam kenal ya mba

    BalasHapus
  9. Rumah mmg akan selalu jadi tempat yg dirindukan. Sejauh apapun jaraknya dari tmpt kita berada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mba. Rumah tempat ternyaman untuk pulang.

      Hapus