Label

Jumat, 08 Januari 2016

Catatan untuk Nona Muda tentang Masa Depan

Saat menuliskan postingan yang pertama di tahun 2016 ini, saya sedang mendengarkan nyanyian saya sendiri ... judulnya Mirai E (masa depan) ...yang saya rekam menggunakan aplikasi karaoke Smule, dan kemudian berhasil saya unduh dan saya simpan di smartphone saya sendiri dalam format mp3 dengan bantuan aplikasi VT View Source. Semua aplikasi ini saya temukan dalam Google Play Store lho.



sumber : kaskus.co.id

Inilah masa depan yang mungkin 10 tahun lalu nggak terpikirkan oleh saya tetapi terjadi dalam kehidupan para Nona dan Tuan Muda di Indonesia. Saat sekolah dulu, setiap pulang sekolah saya dan teman-teman saya berbondong-bondong menuju warnet untuk sekedar membuka Friendster atau bermain-main dengan aplikasi mIRC. Aplikasi mIRC ini paling hits dan membuat betah lho, karena saya bisa berkenalan dengan teman baru yang selalu saya tanya dengan, “hi, asl, pls?”

Berlanjut dengan kemunculan Yahoo Messanger yang bahkan kalau sedang nggak punya pulsa untuk balas SMS teman, sering saya gunakan. Duh duh duh, Nona Muda waktu itu makin senang lho sama perkembangan teknologi komunikasi, apalagi bisa curhat ala ala di YM karena bisa  mainin banyak emot. Gejolak remaja cewek yang selalu ingin curhat berlebihan pun terpenuhi, dan jadinya nggak perlu buang-buang uang jajan untuk terus-terusan beli pulsa.  

Nah, di masa kini yang 10 tahun lalu saya sebut sebagai masa depan, sekarang sudah banyak aplikasi yang membantu saya berekspresi selayaknya Nona Muda dengan ceria. Ada Line untuk curhat dengan berbagai emot, Whatsapp untuk urusan pekerjaan, bahkan Path untuk nyampah (baca : curhat gaya bebas). Belum lagi adanya Facebook dan Twitter versi mobile, termasuk Instagram yang memuat hasil jepret ala ala sok bisanya saya. Semuanya sudah ada dalam genggaman, cukup dengan smartphone yang kalau sampai ketinggalan di kosan itu rasanya, mati gaya seharian. Ditambah kalo kuota habis dan nggak bisa internetan. Hadeuh, jadilah saya pemburu wi-fi. Bahkan kemana-mana itu teman terdekat saya ya smartphone, dari bangun sampai mau tidur lagi. Termasuk ... pekerjaan saya di bidang kreatif digital yang memaksa saya untuk menjadikan smartphone sebagai soulmate.

Nah, beda banget kan sama 10 tahun lalu yang kalo nggak bawa ponsel juga masih adem ayem aja? Kalo butuh, tinggal pinjam ponsel teman, itu pun nggak jauh-jauh dari SMS yang bayarnya per karakter itu lho.

Tapi ternyata ... kecanggihan teknologi sekarang cukup mengutuk para Nona dan Tuan Muda untuk menjauh dari kehidupan nyata yang benar-benar nyata. Saat berkumpul untuk sekedar makan siang dengan teman saja, pastilah ada waktu beberapa menit yang saya gunakan untuk mengecek media sosial saya. Ada saat-saat dimana saya dan teman-teman saya sengaja berpose imut-imut untuk di-upload dan mengharapkan banyak like dan comment. Selanjutnya, sebagai Nona Muda, saya merasa telah terkena serangan roh jahat dari dunia kegelapan yang menyebarkan virus pamer dan menjangkiti banyak pengguna media sosial lainnya. Sejujurnya ... virus ini membunuh pelan-pelan, Nona dan Tuan Muda sekalian.
             
Waktu yang sebenarnya berharga dan bisa dipakai secara maksimal untuk bersosialisasi dengan teman bahkan keluarga, sering teraniaya oleh jempol saya yang nggak bisa nggak untuk nggak mengaktifkan smartphone. Nah lho! Hingga di suatu waktu, saya menyadari kalau virus ini mulai berniat menghancurkan kehidupan saya. Saat teman saya yang sedang berada di depan saya malah asik senyum-senyum dengan layar smartphone-nya, saya merasa nggak dihargai secara halus sekali, dan mungkin sedikit sakit hati. Maksudnya apa coba? Kan dia sedang menghabiskan waktu bersama saya, tapi malah diselingkuhi ... sama smartphone-nya pula. Benar-benar smartphone terkutuk.
           
Ingatan saya pun berjalan mundur menuju rumah, membayangkan Mama dan Papa yang walaupun kami sedang bersama-sama, juga sering saya acuhkan dengan saya yang sibuk sendiri dengan smartphone. Berbeda sekali dengan 10 tahun lalu, saat ponsel saya terbatas dan pulsa pun seringnya terbatas, obrolan saya dengan Mama Papa terasa lebih cair dan seru.
             
Ingatan itu pula yang mendorong saya untuk belajar lebih bijak lagi menggunakan smartphone saya. Ada waktunya saya akan tenggelam untuk berselancar sepuas hati saya di media sosial, blogwalking, dan banyak lagi. Ada waktunya juga saya fokus pada siapa saja yang sedang mengobrol seru dengan saya. Dari lubuk hati Nona Muda yang paling dalam, saya ingin mulai lagi untuk menghargai banyak orang-orang terdekat saya dengan nggak menyentuh smartphone saat bersama, terutama dengan Mama Papa dan juga gebetan. Saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu untuk menjadi lebih dekat ... dekat  ... sangat dekat, secara nyata.
            
Hmm, bagaimana dengan 10 tahun ke depan ya? Akankah teknologi komunikasi yang tujuannya mempermudah kehidupan kita, malah akan menjauhkan kita dari kehidupan yang sebenarnya? Tetapi saya optimis, teknologi yang terus berkembang ini akan membantu para Nona Muda dan Tuan Muda untuk lebih dapat berekspresi lagi, seperti saat ini. Setiap orang akan mudah untuk saling mengenal ... asal penggunaannya bijak dan digunakan ‘di jalan yang benar’ ya.
            
Semoga smartphone-mu nggak mengutukmu menjadi manusia anti-sosial ya. Nah, sebagai Nona dan Tuan Muda di era teknologi modern ini, bagaimana caramu untuk tetap saling dekat dengan orang-orang tersayangmu? 

36 komentar:

  1. 10 tahun kedepan lagi.. mungkin kita cuma diem aja... mata kedap kedip.. udah bisa komunikasi ke mana dan siapa pun

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha *abisngebayangin*

      Hapus
    2. Hahaha telepati-an ya Puput :D

      Hapus
    3. Walah walah Lidha malah ngebayangin. Wkwkwkwkwk.

      Hapus
  2. Teknologi komunikasi emang makin maju dan makin membantu sih. Kadang pemakainya aja kurang bijak.

    Kalo aku sih udah terbiasa tanpa hp. Bahkan kemana-mana nggak bawa hp tuh sante aja. Nggak pernah paket internet sampe berbulan-bulan juga selaw. Lha wong dipaket internet tapi ngga ada yang chat, kan percuma. #Iningenes

    Duh, jangan-jangan aku nggak kekinian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walahhhh kamu kok nahan sih Ponco? Aku ga kuat kalo jadi kamu. Wkwkwkwk.


      Tapi iya banget. Kita memang perlu lebih bijak dalam penggunaan teknologi komunikasi.

      Hapus
  3. Aku punya waktu sendiri buat keluarga agar tidak melulu gadget. Udah penyakit sih kalo zaman maju emang gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mba. Makin maju jadi makin individualis gitu ya. Wah keren Mba. Nyediain waktu khusus untuk quality time sama keluarga.

      Hapus
  4. Aku disini karena 10 tahun yang lalu, masa depan adalh tiap satu detik yang belum kita lalui.
    emang bener banget teknologi makin hari makin canggih aja, gak tau gimana 0 tahun akan datang, tapi jangan sampai kayak filmnya Wall-E aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk semoga 10 tahun ke depan kita jadi makin bijak memanfaatkan teknologi ya.

      Hapus
  5. iya, saya pernah melihat video orang-orang yang terus-menerus menggunakan smartphone kemudian akhirnya mereka sadar. Smartphone memang membuat kecanduan, tapi seharusnya bisa dihilangkan. Saya pernah tidak membawa smartphone selama sehari, kemudian saya coba selama seminggu dan berhasil. Smartphone memiliki banyak manfaat, tapi juga memiliki sisi negetif, tinggal bagaimana memanfaatkannya dengan baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah kalau aku nyobain nggak bawa smartphone seharian bisa mati gaya beneran, bahkan diteror sama banyak orang, soale emang kerjanya dari smartphone. Hehehe.

      Hapus
  6. Aku juga sadar smartphone emang udah membuat kita kehilangan waktu bersama orang-orang yang kita sayangi. Terutama orang tua. Aku dulu sering asyik sendiri dengan smartphone ketika sedang berkumpul bersama orang tua. Tapi pada akhirnya aku sadar kalo aku sudah kehilangan banyak waktu untuk menghabiskan waktu bersama mereka dengan suasana yang hangat. Smartphone emang terkutuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Sahid, karena itu kayaknya kita perlu lebih bijak lagi manfaatin waktu yang kita punya biar nggak habis bareng sama smartphone mulu ya. *tossss

      Hapus
  7. 10 tahun lalu sudah main warnet cha? aku 10 tahun lalu malah baru belajar baca hahahah ketahuan nih udah tua :p

    Nah iya bener. Kehidupan sekarang dengan yang dulu memang udah beda banget. Memang sih smartphone banyak kelebihannya tapi dengan itu juga, percakapan jadi jarang, katang kalau lagi ngobrol aja masih sibuk mainan smartphone. Nggak asik banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkkwk *plok

      Hahaha iya banget. Seolah yang dekat bahkan tangam kita aja bisa saling tos-tosan tapi berasa jauhhhhh banget kepisah benua gitu ya. :D

      Hapus
  8. 10 tahun yang lalu aku masih main sama temen-temen, belum mikirin mau punya hp apa, paketan yang apa dll.

    Smartphone punya dua sisi, kayak pisau. Tergantung kitanya mau dipakai apa smartphone tersebut, kalo mau dipakai untuk kerja atau sekedar buat hiburan bagus cuma waktunya itu yang suka berlebihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah 10 tahun lalu belum kepikiran? Hahaha ... kalo aku karena pengaruh teman kali ya jadinya udah kepoan padahal masih bocah. Wkwkwkkwk.

      Yup, kita yang harus mengatur waktu pemggunaannya emang. *tossss

      Hapus
  9. Bener juga kalo dipiki2 apa yg terjadi sekarang mungkin pernah kita bayangkan di 10 tahun yg lalu. bagaimana jadinya 10 tahun mendatang ya teknologi komnikasi sdh smakin canggih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Hanan. Bisa bisa baling baling bambunya Doraemon bakalan ada 10 tahun mendatang. :)

      Hapus
  10. jago ngoceh di sosmed tapi pendiam didunia nyata. makin banyak yang begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Pas di socmed aja happy ceria gitu. Pas ketemu di dunia nyata mendadak krik krik krik.

      Hapus
  11. diksinya enak juga. agak hiperbola tapi asik.

    tema tentang ini udah sering gue denger. dimana orang udah mulai apatis dan asik sendiri dengan gawainya daripada bersosial.

    good article!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak Mas Nurul. Makasih banyak sudah mau mampir ke blogku ya.

      Hapus
  12. kalau sampe pake aplikasi mIRC berarti seumuran nih, tapi saya mah tetep gaptek ama gadget n socmed..*syukurdeh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah bisa jadi bisa jadi nih Mba Lidha. Wkwkwkwkwk.

      Nah lho, kalo aku gampang banget kepengaruh sama trend penggunaan aplikasi di socmed. Duh gawat nih. ^.~

      Hapus
  13. emang jadi pertanyaan besar ya, tekonologi itu musibah atau anugrah.
    visit juga, www.keribelog.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em banget. Anugerah yang berpotensi jadi musibah mungkin. Makasih sudah mampir ke sini ya Fikri.

      Hapus
  14. Aaa sama mainannya dulu mirc
    Kalau lagi lowong pasti larinya ke warnet, bisa berjam-jam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walahh hehehe. Kalo aku dulu, pas ada pe er aja. :D
      *tosss

      Hapus
  15. yah semoga kemajuan teknologi diimbangi juga dengan kesadaran para penggunanya bahwa kemajuan ini tidak harus selalu menjadi batasan dalam berkomunikasi langsung bertatap muka tanpa melihat gedget... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe

      Aamiin mas Tofik. Yuk kita aamiin kan bareng bareng.

      Hapus
  16. Hahhahah, ingat banget deh jaman mIRC ma Yahoo messenger juga (klo saya 14thn lalu, waktu masih kls 2 SMA kenalnya #ketahuandehumurnya) :D, huuaa 10tahun ke depan apalagi yah?:/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm ... kayaknya beneran 10 tahun mendatang bakakan lebih canggih dari sekarang deh Mba Diah.

      Hapus
  17. I Love your awareness of Technology.. Ojou-san.. :)

    BalasHapus