Langsung ke konten utama

My Pre Wedding : Malam Minggu Baper Menjurus Bapik Gara Gara Baca Komik

Emang enak tiap malam minggu dibikin baper sama Mba Annisa Nisfihani? Terusss setiap kali menunggu notifikasi dari Webtoon yang meng-update perkembangan episode dari My Pre-Wedding, dikira saya bisa merenungi malam minggu dengan tenang? Oh ... jangan salah! Saya bisa tenang kok, tapi kalo udah rebahan cantik terus mulai scroll ke atas sambil nungguin komiknya loading ... lalu lalu lalu ... muncul adegan yang ....

Ok. Boleh nggak saya banting hape?



Gara gara baca My Pre-Wedding, saya yang biasanya kalem kalem manis sok tenang dan terus belajar bersikap dewasa untuk menjalani kenyataan hidup kalau saya ini sudah seumuran sama tokoh Adelia, terus ... uhuk ... bukan karena partner saya nggak sekeren Adimas, tapi tapi tapi ... uhuk ... saya selalu jadi baperan gegulingan kalo baca komik ini. My Pre-Wedding kok ya gini banget?

My Pre-Wedding
(sumber : mangahere(dot)co)

Than, saya terjebak dalam beberapa kebaperan yang mengepung saya sampai-sampai saya bapik ...
  1.   Tenyata cewek nggak boleh terlalu manja. Adimas (Mas) mendadak naksir sama Adelia (Adek) karena Adek berhasil menghalau kecoa yang menyerang Mas dengan mode terbang. Tuh ... cowok di luar sana nggak selalu tangguh gagah perkasa seperti ultraman kok. Jadi, kalau memutuskan untuk jadi cewek yang manja dan cuma mengandalkan mulut buat teriak ao ao ao ... mendingan sudahi segera. Cewek yang tuan putri lemah itu udah nggak jaman. Cewek juga perlu jadi ksatria. Buktinya ... Mas aja takut setengah hidup sama kecoa.
  2. Cowok hebat itu langsung datang ngelamar. Cewek mana yang hatinya nggak dibikin terharu terus berniat bilang “yes Mas yes, i will I will” kalo begini ceritanya? Mas datang ke hidup Adek, nggak bawa janji doang yang beleberrr kemana-mana mengumbar gombal I Love You, I Miss You, I Need You, tapi ... ya kayak Mas, langsung mendadak bawa semua keluarga intinya ke rumah Adek buat ngelamar. Ini baru bisa disebut ngganteng tho?
  3. Siapa bilang PNS nggak keren? Mba Annisa Nisfihani mendadak bikin profesi sebagai seorang PNS ini setara dengan pengusaha atau karyawan di perusahaan ternama, lewat kerennya tokoh Mas. Apapun profesinya, ya ... tergantung seperti apa karakter yang ditunjukkan oleh tiap individunya. Di dunia ini, nggak semua hal yang digeneralisasi itu absolut. Ada tokoh Juned (mantan pacar Adelia sewaktu SMA) yang bekerja sebagai karyawan swasta, pakai jas kemana-mana, ternyata ... tetap kerenan Mas tuh. Weee ....
  4. Menjalin hubungan itu nggak seru kalo nggak ada ujiannya.  My Pre-Wedding ini membeberkan secara tersirat bahwa, untuk semakin memahami seseorang – apalagi yang sudah dipilih oleh hati untuk menjadi soulmate sehidup semati itu – akan membutuhkan waktu yang panjang dan lama. Bohong banget kalau dalam sebuah hubungan nggak ada ribut ribut kecilnya. Baru pacaran aja ada, apalagi mau dipinang terus jadi pasangan sampai maut memisahkan? So, di bagian inilah, komitmen masing-masing orang diuji. Sebab cinta itu bertahannya sebentar, tapi komitmen dan kesetiaan itu yang bertahan lama. Meraih itu nggak lebih sulit dari mempertahankan, bukan? Bagaimana menurutmu?
  5. Apa beda nafsu sama sayang? Saya menemukan kalau tokoh Mas ini kadang-kadang kelepasan juga sih. Tapi hebatnya, dia berjuang menahan nafsunya demi menghormati Adek. Sabar menunggu sampai sah, sambil terus diperjuangkan biar Adek dan keluarganya yakin kalau Adek akan bahagia menghabiskan hidupnya sama Mas. Ini nih ... sayang itu dibuktikan dengan menjaga baik-baik seseorang yang disayanginya, termasuk menjaganya dari dirinya sendiri. 
Saya sudah menikmati My Pre-Wedding ini sejak Webtoon Challenge, lalu sempat libur tayang beberapa waktu, kemudian ceritanya pun dimulai dari awal lagi ... dan terus saya tunggu setiap malam minggu datang. Style menggambar Mba Annisa Nisfihani yang mirip manga ini, bikin saya betah. Soalnya saya memang terbiasa membaca manga dan nonton anime, jadi nyaman untuk membaca tiap episode My Pre-Wedding. Komik ini bagi saya, sebaiknya dibaca oleh pembaca usia 18 tahun ke atas, karena ada beberapa adegan yang lebih mudah dicerna untuk nggak ditiru anak-anak yang masih di bawah umur.

My Pre-Wedding
(sumber : ngenetyuk(dot)com)

Sebab komik nggak selalu untuk anak-anak. Sebab selalu ada banyak pengetahuan sederhana yang bisa diambil dari menikmati sebuah karya fiksi. Sebab ... saya mendadak nge-fans sama Mba Annisa Nisfihani ... lebih tepatnya selalu ngepink gara gara Adimas dan Adelia. Makanya malam minggu saya selalu penuh warna pink bunga bunga seperti image openingnya My Pre Wedding. Hmm ... dari bawa perasaan berujung bawa pikiran deh tiap ngebaca episode komik ini. 

Komentar

  1. Waaa....suka nih sama komik dewasa nyiahahahhaa apalagi masalah cinta-cintaan
    Btw poin-poin penting yg disampaikan My Prewedding story banyak banget , semua aku setuju, tapi kalau cewek ga boleh manja itu aku gak setuju hahaha, karena cewek suka manja2an xixiixixi
    Suka tokoh Mas nya karena berhasil membendung nafsu dgn si adek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emmm ada waktunya juga buat manja manjaan kok Mba Mei. Hihihi ....

      Iya Mas, tokoh Mas nya emang keren.

      Hapus
  2. aku g baca komik ini sih walaupun sebenernya udah penasaran, soalnya latar belakangnya PNS terus gaya gambarnya manga gitu. ini PNS indonesia atau PNS jepang? hahahaha

    tapi aku jdi suka nih sama penjelasan kamu soal adimas, cowok keren itu ya yang langsung ngelamar, yang bisa nahan nafsu diri sampai sah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... tetep PNS Indonesia tapi lucu lucuannya korea abis, tapi seruuuuuu nya kebangetan.

      Hapus
  3. Wah anak webtoon ya haha. Aku sendiri sih kalo soal komik, baik dalam bentuk buku atau dari layar tetep aja kurang suka. Ntah kenapa, gak begitu tertarik. Tapi cerita ini kayaknya lucu juga. Mukanya muka Jepang tapi pake seragam PNS. Antimainstream ya hihi.

    Hmm, stok cowok kayak Adimas di dunia ini ada nggak? Langsung ngelamar gitu tindakan nyata yang menurutku sebagai cewek, keren abis! Siapa yang mau nolaaakkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaaa ... hmm, aku sih percaya, ada. Mungkin akan ujug ujug hadir dalam kehidupan kita? *uhuk

      Hapus
  4. kereeeen sii Mas ituu, gantle banget langsung dtang ngelamar dan gk ngumbar janji janji maniis yg blum pastiii. (y)

    setuju dengan poin-poinnya semuaa. Makasih mbk udh share ttg komik ini, jd pengen baca. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Muthi.

      Iya banget Mut. Ini baru cowok ngganteng tho. Hihihi ....

      Hapus
  5. Aku ndak terlalu nyaman baca buku dari layar mbak, tapi kayakna komiknya seru... and setuju cowok yang gantle itu berani bawa keluarganya... bukan bawa janji... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosssss ....
      Banget Mba. Cowok gentle ya gini.

      Hapus
  6. Point satu, okeh saya bisa jadi cewe perkasa dan -sangat- tidak manja dalam beberapa hal. Terkecuali, kecoak!
    Sekian :'v /ga cocok sama adimas ga cocok/

    Btw, point point nya ngena bgt :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Debbie.

      Walah. Berarti cowoknya Mba nggak boleh takut kecoa. Hehehe ....

      Hapus
  7. Visual Adimas mah emang keren banget! Jadi pengen dapet yang mirip Adimas hahaha. Tapi jangan takut kecoa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ....

      Aamiin ya rabbal alamin. Semoga kamu segera dipertemukan dengan Adimas kamu ya.

      Hapus
  8. Ya ampyun.... baca ini juga, bahahaa

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Malam minggu saya terlalui dengan hati kebat-kebit karena anime series ini. Golden Time kembali menghadirkan imajinasi saya yang rasanya, sudah lama sekali nggak saya munculkan lagi dalam pikiran saya. Terakhir, saya menuangkannya dalam cerpen berjudul The Black Guardian Angel yang menjadi cerpen persembahan dari saya untuk tugas dari para editor di event Just Write 2 yang sudah lama sekali.

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.