Langsung ke konten utama

Ernawati Lilys : Menikah Bukan Berarti Berhenti Mengejar Mimpi

Saya tahu betul, bahwa anak gadis yang jatuh hati pada seorang lelaki muda dan merasa sangat nyaman dan tenang bersamanya, di usia yang sudah twenty something, akan berhenti memikirkan untuk menjalin hubungan pacaran persis anak abege yang penuh bunga dan romansa picisan. Jujur saja, saya pun sudah terpikir untuk menikah, sejak saya bekerja sebagai Junior Copywriter of Digital and Social Media, hingga hampir 3 tahun ini. Lulus dan bekerja sebagai fresh graduate mungkin membuat saya mengeluarkan pancaran semangat muda, tetapi diam-diam, perasaan perempuan saya mendorong saya untuk memanjatkan doa demi masa depan ...  saya berdoa agar saya bisa menjadi seorang ibu yang baik. Sederhana ya?



Ditambah lagi, entah mengapa, impian saya untuk menjadi Senior Copywriter, dikalahkan oleh impian yang satu ini. Sempat juga saya terpikir, apakah nantinya saya akan terjebak dalam pilihan berat sebagai ibu yang bekerja atau ibu yang tinggal di rumah saja. Kemudian ... apakah ibu yang mengurus secara langsung buah hatinya, tidak bisa berkarir dan mewujudkan impian-impiannya?

Hitomi no oku utsuru kage ni
Kanawanai ki ga suru kara
Wasuretai wa
Terjemahan :
Bayangan yang terpantul di dalam mata
Rasanya tak akan terwujud
Padahal gairah ini terasa begitu kuat

Ditemani lagu YUI – Hello yang merupakan soundtrack dari J-Movie Paradise Kiss, saya membaca ulang chat whatsapp yang saya starring dari ocehan Mbak Erna – begitulah nama panggilan Ernawati Lilys – pada group chat yang saya ikuti belakangan ini.

Chigau jibun ni kidzuite iru
Kiken na yume furetaku naru
Douka shiteru?
Terjemahan :
Aku perhatikan diriku yang berbeda
Aku ingin merasakan impian yang berbahaya ini
Apa yang terjadi padaku?

Ernawati Lilys
Btw, Mba Erna sepertinya akan paham dengan lirik lagu di atas tanpa perlu diterjemahkan, karena Mba Erna ini, seorang alumni Sastra Jepang. Mba Erna adalah seorang istri, seorang ibu dari dua orang buah hati yang berada pada rentang usia menggemaskan dan sedang aktif-aktifnya, penulis buku, juga seorang blogger. Passion menulisnya benar-benar nggak padam, padahal menjadi seorang ibu dengan 2 orang anak yang masih kecil-kecil. Kalau saya – yang saat ini masih single – masuk ke mesin waktu Doraenon lalu mendadak menjadi Ibu dengan 2 orang anak, mungkin sudah kelabakan kali ya. Lebih lebih kalau saya membayangkan diri saya yang menjadi Mba Erna di saat saat dulu baru menikah. Mba Erna menikah saat masih kuliah, ditambah bekerja juga di salah satu perusahaan swasta, kemudian hamil ... tapi tetap saja bisa melakukan aktivitas ‘kerja-kuliah-dan-urus-rumah’ tadi, plus ... Mba Erna masih saja tetap punya waktu untuk berkarya.

Tapi menurut saya, Mba Erna pastilah sudah terbiasa mengatur waktunya sedemikian rupa sehingga Mba Erna masih bisa menelurkan banyak karya, seperti Kalau Cinta Bilang Aja, Kuliah atau Kuli-ah, dan masih banyak lagi jejak karya lainnya. Belum lagi blog-nya yang sering sekali update. Coba saja kunjungi langsung blog pribadi milik Mba Ernawati Lilys.

Ano rakuen no saki ni akogarete iru
Demo nee chotto tobikomenai wa
Terjemahan :
Aku sangat mengagumi syurga ini
Tapi sedikit tak bisa kugapai

Ujung-ujungnya yang terpikir oleh saya, bukan hanya semangat untuk tetap terus menulis yang terpancar dari dalam diri Mba Erna, melainkan juga passion, komitmen, dan konsisten. Menikah sebenarnya bukan sebuah fase kehidupan yang menghentikan langkah seorang wanita untuk tetap mampu berkarir dan mewujudkan impiannya. Tetap saja, dukungan dari pasangan – btw lagi, Mba Erna beruntung banget memiliki suami yang pengertian dan paham kalau istrinya sangat suka menulis – merupakan poin terpentingnya. Mba Erna saja bisa, kenapa saya dan juga kamu, nggak bisa?

Ah, saya jadi merindukan partner saya.


Komentar

  1. Ihiiiyy, partnernya emang kemana Mbak? :D

    Mbak Erna emang keren yaahh.. gak banyak yg bisa kayak gtu, ngurus keluarga utamanya anak2 yg sedang dlm masa lincah2nya tetapi tetap bisa menjalankan hobby nya jg disaat yg bersamaan, mantab deh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... ada kok partner-nya.

      Iya banget Mba Diah. Makanya aku kagum banget sama Mba Erna.

      Hapus
  2. Semangat Mba Erna ini empowering ya mba, agar kita tetap produktif walau sudah menikah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mba Desy. Seolah keterbatasan waktu bisa di-manage sebaik mungkin sama Mba Erna ya.

      Hapus
  3. Teimakasih ceritanya mbak :) Menikah justru melejitkan potensi ya ^-^

    BalasHapus
  4. Terimakasih mba Acha,insyaallah menikah akan mendewasakan dan semakin semangat menjalani hidup. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Mba Erna. Iya ya ternyata. Dan cerita Mba ini bikin aku makin semangat,dan nggak takut untuk menikah.

      Hapus
  5. he.eh pake bnget mbak. smoga kelak my husband to be juga sprti suami mbak Erna, eh hhhee

    aku trtarik sma lagunya YUI mbak hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Aamiin. Didoakan ya Rohma.

      Wah kita sama lagi dong. Aku juga suka lagunya YUI banget banget.

      Hapus
  6. Mbak ERna ini menjadi salah satu contoh bahwa menikah itu tidak mematikan kreatifitas yah Mbak, wanita yang sudah menikah itu malah bisa lebih kreatif dari para lajang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mba Ira. Potensi setelah menikah malah muncul semua dan makin keren.

      Hapus
  7. menikah bukan berarti enggak berkarya. Hidup itu terus berjalan, kalo cewek abis nikah cuma ngurus rumah kayaknya enggak bermakna hidupnya. Menikah harus, berkarya jalan terus. Semangat..

    BalasHapus
  8. Kereen, menikah bisa ngejar mimpi, lebih baiklah daripada ngejar maling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkkwk ... kalo itu mah bukan nikah tapi ngeronda.

      Hapus
  9. Oww... bahas Nikah... *Kabur... XD

    Nggaklah. Jadi gini, kurang lebihnya pandangan Pangeran sama dengan Cha. Nama panggilannya gimana, sih? Bingung nih.. Perihal NIKAH. Sebenarnya muda atau udah dewasa, menikah itu sama aja. Hanya, umurnya aja yg beda. Buat gue yang belum menikah, pandangan tetep berkarya begitu sangat bisa untuk dilakukan. Bahkan, Gue yang belum menikah inipun, akan tetep terus berkaya meskipun nantinya sudah menikah dan punya anak. Artinya, cara berkaryanya saja yang harus dibuat lebih kreatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. YOSH ....

      Tosss dulu lah kita Pangeran. Emang emang emang emang yessss banget. Tinggal pandangan aja yang diubah dan disesuaikan.

      Hapus
  10. yaaap, mnikah bukan brarti pnghalang untk brkarya. aku juga mrindukan partner aku mbk #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho, Mba Muthi, partner-nya kemana?

      Hihihi ... iya banget ya. Semangat buat kita.

      Hapus
  11. gak ada penghalang untuk terus berkarya mbak, kecuali jalan buntu, harus puter balik. Kalo saya pengennya sih menikah umur umur 27 atau 28 lah. supaya lebih dewasaan dikit, wawasanya tambah luas, pake dulu masa muda buat mencari ilmu. curhat loh ini mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkkwk ....

      Iya banget. Pake dulu masa mudanya buat nyari dan nambah banyak pengalaman, biar pola pikirnya makin dewasa.
      *aku juga lho ... curhat

      Hapus
  12. Semoga segera dipertemukan dengan partner hidupnya ya kak?
    Salut dengan seorang ibu yang masih bisa berkarya disaat ia sudah disibukkan dengan keluarga dan anak-anak. Mengatur waktu yang sedemikian rupa memang bukan hal yang mudah tapi bukan berarti gak bisa. Keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih banyak doanya ya Erni.

      Iya banget. Gimana aku nggak kagum coba, sama Mba Erna.

      Hapus
  13. Wah nikah ya? Agak bingung juga jawabnya.. hoho

    Ya menurut gue si gak harus mematahkan cita2 and passion kita.
    Nyatanya mbak erna bisa, mungkin masalah manajemen waktu dan tentunya pasangan.

    Oh iya, cari pasangan dulu baru nikah. Itu penting.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... iya tuh Nyol. Apa asiknya nikah tapi pasangannya nggak ada. Wkwkwkwkwk.

      Yoi. Musti berguru sama Mba Erna nih cara manajemen waktunya.

      Hapus
  14. Wah merupakan bonus yang tiada tara dapet pasangan yang sangat mendukung passion kita yah :) selain jadi lebih semangat support dari pasangan akan menjadi motivasi yang ampuh untuk terus berkarya saluut sama Mbak Erna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget ya. Semoga kita dipertemukan sama pasangan yang tepat biar kita bisa terus berkarya. Aamiin.

      Hapus
  15. Nah, bener banget Mbak. Sebisa mungkin sih kalau nikah, jangan berhenti mengejar mimpi. Lebih bagus kalau dapet pasangan yang mendukung mimpi kita itu :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mba. Semoga kita dianugerahi pasangan yang bisa diajak untuk saling mendukung dan memperjuangkan impian bareng-bareng. Aamiin.

      Hapus
  16. oh paradise kiss.. tau sih, tapi belum nonton. notonnya saya yang midnight sun a.k.a taiyou no uta, keren tuh.
    mantap, menikah memang bukanlah fase pemberhentian bagi wanita dalam berkarir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Taiyou no Uta keren banget Jev. Kalo Paradise Kiss nggak terlalu dalem sih kayak Taiyou no Uta, soale ini film yang cewek banget.


      Iyap banget. Wanita tetap bisa punya karir walaupun sudah menikah.

      Hapus
  17. sangat menginsiprasi bagi pengantin2 muda.. menikah bukan berarti menghentikan mimpi.. mimpi dapat kita raih walaupun bagaimanapun keadaannya asalkan ada tekad yang kuat

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. Aamiin. Senoga kita segera disatukan dengan partner hidup kita ya Jiah :)

      Hapus
  19. Bila nanti saatnya tlah tiba....
    Kuingin tetap terus berkarya...

    Alhamdulillah dapat yang justru ga bolehin aku diam. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rejeki banget itu lho Vind. Jangan disia siakan ya. Someday kalo ada trouble di antara kalian, ingatlah banyak komitmen indah di masa pacaran.

      Ya ampun, aku berasa tuwak banget nyeletuknya gini.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.

Buku Antologi “Intai” dari Loka Media

Setelah lama, duh kalau terakhir diingat-ingat, saya yang lelet ini baru bisa lagi memunculkan karya fiksi saya dalam buku antologi di tahun ini. Umm … akhir tahun lalu sebenarnya. Berapa tahun berselang coba, saking saya leletnya? Nah, dalam kesempatan ini, saya mau berbagi kebahagiaan saya sama kamu.