Label

Kamis, 05 Mei 2016

Ada Apa Dengan Cinta 2 : Kisah Cinta yang Klasik

Ada Apa Dengan Cinta 2
By : zetizen.com

Ratusan purnama berlalu
Tapi cinta tak pernah berlalu
Walau kau usir aku di hidupmu
Tapi cintaku tetap diam

Saya memutar secara reapeating lagu Ratusan Purnama milik Melly Goeslaw dan Marthino Lio, sembari mengenang berbagai scene yang muncul dalam film Ada Apa Dengan Cinta 2. Lagu dengan liriknya yang romantis ini benar-benar nge-blend, berbaur, sama film dan campaign-campaign-nya AADC 2.


Ratusan purnama berlalu
Sendirian aku tanpa cinta
Tak pernah ada cinta yang lain
Hatiku terbuka hanya untukmu

Nggak sama seperti jeda antara film AADC 1 dan AADC 2 yang menghabiskan waktu ratusan purnama, saya hanya melewatkan beberapa purnama sebelum menikmati akting Dian Sastro dan Nicholas Saputra dalam AADC 2. Kenapa? Ya ... secara waktu jaman dulu AADC 1 tayang, saya masih unyu dan nggak paham soal cinta-cintaan, jadi nggak mungkin juga diajak ke bioskop untuk nonton kisah cintanya Rangga dan Cinta yang dibalut dengan nuansa romantis dari puisi Rangga, kan?

Saya sedikit banyak mengikuti proses Ada Apa Dengan Cinta 2 ini kembali booming. Dimulai dari LINE yang menjalankan campaign  Reuni yang menjadi first point saya punya ketertarikan dengan film ini.  Mini drama yang disajikan LINE, menyajikan tokoh-tokoh klasik dengan nuansa masa kini namun tetap terasa longlast dan romantisnya itu lho ... waw. Kemudian berlanjut dengan Aqua, dan beberapa brand lainnya yang ikut men-support film ini.

Kalau di AADC 1, nuansa remaja di masa itu ditampilkan dengan apik, tetap saja scene yang paling saya suka, saat Rangga dan Cinta sedang ada di daerah Kwitang Jakarta. Mengingatkan saya pada sebuah daerah di Jakarta yang terkenal sebagai pasar buku. Dulu, saya pernah sekali ke sana, dan kapok, soalnya ramai, padat, dan saya menganggap tempatnya kurang aman ... tapi kok bisa jadi nice gitu ya, di AADC 1?

Kemudian di AADC 2, ketika Rangga dan Cinta sudah sama sama dewasa, matang ... maka yang disajikan benar-benar kisah romansa dewasa yang dalam dan kalaupun ada adegan ngambek dan gombalnya ... ya ngambek dan gombal yang dewasa. Ditambah berbagai scene yang diambil di berbagai tempat unik di sekitaran Jogjakarta. Setting favorit saya, ketika Rangga dan Cinta menikmati fajar bersama di Punthuk Setumbu yang ternyata masuk wilayah Magelang, Jawa Tengah. Haduuu ... asik kali ya kalo traveling bareng sahabat terdekat saya ke sana? Hihihi .... Eh tapi kapan? Semoga disegerakan ya.

Nah, hal yang paling nyantol di kepala saya setelah saya keluar dari studio adalah, ungkapan Rangga tentang bedanya liburan dan traveling. Kalau liburan, ya ... jalan-jalan mengikuti jadwal ke sana kemarinya, dan semua terasa lebih nyaman. Sementara kalau traveling, jalan-jalan yang spontan. Mengunjungi banyak tempat secara dadakan dan menikmatinya, bukan sekedar ngoleksi foto foto doang, tapi juga menikmati proses untuk sampai ke tujuannya.

Belum lagi gambaran persahabatan Cinta, Karmen, Maurin, Milly, juga almarhumah Alya. Nice banget. Seru ... karena persahabatan yang dibina sejak SMA itu masih tetap terjaga walaupun sudah sama-sama dewasa. Seolah membenarkan, kalau kita akan dipertemukan dengan orang-orang yang hanya akan menjadi teman, orang yang cuma jadi rekan, lalu sangat sedikit diantaranya yang menjadi sahabat lekat. Persahabatan antara perempuan yang membuat saya kangen sekali dengan beberapa orang terdekat dalam hidup saya, sahabat saya.

Tambahan lagi. Sebagai anak ingusan di dunia iklan digital, film ini mengajarkan saya, bagaimana caranya menampilkan brand dalam media film dengan cara yang soft banget. Soft yang bangetnya kebangetan, sampai nggak terasa kalau itu sebenarnya iklan, tapi pas banget penyajiannya sehingga gampang diingat oleh penonton.

Saya nggak nyesel deh, nonton Ada Apa Dengan Cinta 2 ini, apalagi nontonnya ditemenin partner saya. Kesimpulan kami setelah menyaksikan film ini, sama. CLBK alias Cinta Lama Belum Kelar. Kalo emang udah cinta, ya ... sebaiknya semua urusan yang bisa jadi pemicu pisahnya si dua insan yang saling cinta ini, disingkirkan sih ... diatasi. Satu lagi, kalau saling sayang, pasti pandai menjaga komunikasi sama pasangan. Belum lagi, jodoh itu bisa dirasakan keberadaannya dengan kesamaan rasa, bahkan impian. Klasik, bukan?

Mumpung film ini masih diputar di bioskop, dan sepertinya bakalan lama juga pemutarannya, mendingan kamu buruan nonton deh, biar nggak penasaran sama indahnya romansa dewasa Cinta dan Rangga.



40 komentar:

  1. yg membuatku senang menonton film AADC 2 Ini adalah ketika melihat partnerku ketawa-ketiwi, senyum2, hingga amaze menyaksikan tiap adegan dr Film ini...hihii.😝

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeee Mas, so sweet banget deh sama partner-nya. Hebat hebat.

      *trus dicubit

      Hapus
  2. emang review sih mak, tapi nyrempet2 spoiler :D hahahahahaha...
    kalau ngomong jodoh itu bisa dirasakan keberadaannya dengan kesamaan rasa, wahhh, mendadak sy ge-er deh. berasa banyak banget jodoh saya ;D wkwkwkwkwk... tp jujur ya, belum sempet dan g ada partner buat nonton film keren ini *arghhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduwww spoiler ya? Beneran iya? O ow ....

      Wahhh ayo dong ajak someone nonton bareng. Kan kalo nonton sendirian, rasanya ... gimanaaaaa gitu. Apalagi film yang bikin baper gini.

      Hapus
  3. Aku juga baru nonton AADC 1 kemaren ditv, secara waktu itu aku masih 3 tahunan. Ternyata AADC 1 seru ya, jadi penasaran pengen nonton yang ke-2, tapi ga ada yg bisa diajak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun Nadiah, berarti kamu sampe sekarang masih unyu dong. Semangat terus nge-blog-nya ya Nad.

      Semoga kamu bisa segera nonton AADC 2 ya. Aamiin.

      Hapus
  4. Tapi sayang sekali, aku lebih memilih nonton Civil War daripada nonton AADC 2 ini. Walau begitu, nonton mini dramanya di LINE udah cukup kok. Palingan setahun lagi AADC 2 hadir di televisi, atau sebagai tipikal orang Indonesia, nonton versi bajakannya hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduw ... bajakan. O ow.

      Hmm kayake yang milih yang nonton Civil War banyakan dari kaum cowok ya. Bersyukur partnerku baik banget dan milih ngajak aku nonton AADC 2.

      Iya. Mini drama di LINE nya aja keren.

      Hapus
  5. Huahhh aku belom nonton AADC2. Bioskop di kotaku cuma satu, dan rameeee terus pengunjungnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, Lianny, kamu tinggal dimana?

      Semoga kamu bisa segera nonton AADC 2 ya.

      Hapus
  6. belum sempet nonton AADC 2..
    masih tayang kan ya di bioskop?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih kok Ginty, masih. Masih rame juga yang pada ngantre buat nonton. Mudah mudahan AADC 2 diputar agak lama di bioskop ya.

      Hapus
  7. Yipiie.. kamu akhirnya nonton juga, Cha.. :) Setuju kaan kalau sponsorship nya soft. Hahaa.. paling soft itu Aqua. Cinta minum air mineral terus. Nggak pakai logo. Cuma muncul sekali padahal. Pas Cinta minum pake botol. Tapi Air mineral itu justru diputar berkali-kali. :D Kalau orang yang nggak ngeh, ya nggak bakal tau itu sebenernya iklan Aqua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Vind. Habis baca review kamu, aku seneng banget banget akhirnya partnerku ngajakin nonton AADC 2. Berasa something yang aku mau, terwujud tiba tiba sebelum aku utarakan gitu. Hihihi ....

      Iya setuju. Soft nya kebangetan tapi ngena. Bahkan cara Cinta minum air putihnya itu lho, nikmatttttt banget. Ada Aqua? Aaahhh suka banget sama cara tim miles film nyisipin iklan di film-nya.

      Hapus
  8. Belum sempet nonton nih, kemaren mau liat udh sampe ganti ke dua tempat bioskop tetep aja penuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalahhhh ....

      Iya banget Mut. Bioskop dimana mana penuh parah sejak AADC 2 diputar barengan sama civil nih, awal bulan ini.


      Semoga kamu bisa segera nonton ya. Aamiin.

      Hapus
  9. Aku baru aja kemarin nonton AADC tapi masih yang pertama haha. Soalnya sama seperti kamu, dulu waktu AADC yang pertama diputar di bioskop mungkin aku masih keasikan main kelereng nggak tau ada film romantis tersebut. Dan ternyata memang keren banget.

    Dari kemarin sebenernya aku penasaran sekali sama lanjutan cerita Rangga dan Cinta ini. AKu yakin endingnya pasti keren banget. Apalagi setting tempatnya juga tidak hanya di JAkarta. Nanti deh, nunggu bioskop sepi dulu baru kusempetin buat nonton hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wohoooo sama.

      Yup yup, semoga kamu bisa segera punya kesempatan untuk nonton lanjutan ceritanya Rangga dan Cinta ya. Aamiin.

      Aku ngarep juga sih, semoga ada AADC 3. Hihihi ....

      Hapus
  10. Pernah sih, nonton AADC yang pertama. Tapi.... tahun 2014 kemaren. XD Ya samalah cha. Gue juga masih unyu2 banget di zaman AADC 1 lagi tayang. Apalagi di daerah gue bioskop juga gak ada. XD Taunya aja, waktu itu dikasi temen. Katanya 'Coba aja tonton Ru, Banyak yang bilang filmnya keren.'

    Pas udah nonton, gue mah kecewa. Apaan, lari-lari di pantai sambil baca puisi. Kurang etis banget. XD Tapi... Filmnya berkesan menurut gue.

    Btw, untuk yang ke-2 ini, keknya sih. Tapi besar kemungkinan gue nunggu ada yg didownload. XD Hahahaha. Bingung Cha, mau ngajak siapa? Gimana kalo Cha Pangeran ajak lagi? Eh. Tapi jauh ya.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wezzzzz lari lari di pantai sambil baca puisi itu ... so sweet lho Pange. Hehehehe
      *ini nih bedanya pikiran cewek sama cowok

      Jiahhhh, beneran di Pekanbaru belum ada bioskop Pange? Ciyusan? Wahhh penguasa bisnis bioskop Indonesia perlu tau ini nih.

      Hmm nonton film yang sama dua kali? Enggg enggg ....

      Hapus
    2. Waktu zaman AADC pertama kak. Kalo sekarang ya Bioskop udah ada 3 di Pekanbaru.

      Hapus
    3. Wkwkwk ... peace mannn.

      Iya juga ya. Jaman AADC 1 juga masih belum ada smartphone kayak sekarang ya.

      Hapus
  11. Barusan aja kemarin nonton AADC yang pertama, yang kedua entahlah nunggu di TV aja. Tapi ini film ngehitz banget lho di sekolahku, banyak yang ngomongin sampai ada yang bilang penjualan AADC2 lebih banyak ketimbang film Civil War. Cinta produk Indonesia mereka rupanya.

    Settingnya juga seru sih pas baca reivew, penasaran. Nonton gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoooo Rizki, nonton aja nonton aja. *lho

      Wah, iyakah penjualannya lebih tinggi dari civil war? Tapi emang yang mau pada nonton AADC ngantre parah sih.

      Hapus
  12. Gak begitu spoiler kok.

    Lagian walaupun udah di jelasin begini kalo dia belum nonton juga gak bakalan ngerti. Paling ketika baca ini, trus nonton dia bergumam sendiri, "Oh, ini toh tempat yang di ceritakan kemaren".

    Kalo animo masyarakat masih besar terhadap film ini, bisa sampe 2 minggu. Tapi, film indonesia lainnya juga ada yang keren bulan ini, misalnya film MODUS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Modus?


      Duh jadi pengen tau, film seperti apakah ini? Baiklah, aku mau cari review film ini dulu.

      Wahh makasih banyak infonya ya Mas.

      Hapus
  13. Jujur aja sama sekali belum pernah nonton AADC yang pertama. Palingan cuma sebentar abis itu ganti channel. Ya karena belum nonton yg pertama jadinya tunda dulu nonton AADC kedua. Nanti malah ga nyambung haha.
    Tapi dilihat dari ulasannya kayaknya seru ya. Apalagi temen2 udah pda banyak yang nonton. Kepengen tapi ya itu nanti bingung ceritanya gimana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir ya. Semoga kamu bisa segera nonton AADC secara lengkap.

      Hapus
  14. This review bikin pengin nonton filmnya deh hahaha. Sempat mau nonton tapi takut gak sesuai ekspektasi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... semoga kamu bisa segera nonton ya. :D

      Hapus
  15. udah nonton aadc yang pertama di tipi. belum sempet nonton yang kedua di bioskop. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kamu bisa segera nonton AADC 2 ya. Biar komplit. :D

      Hapus
  16. Saat AADC 1 tayang, aku masa kuliah. Dan ... masa itu gak kepikiran nonton juga. Nah trus muncul AADC 2 ini-yang mungkin karena ga nonton yg pertama jadilah gak pengen juga nonton yang kedua. Ha..ha... pliss jangan dibully yaaa... wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi nggak dong Mba. Masa aku mau nge-bully? Wkwkwk. Waktu AADC 1 Mba udah kuliah? *salimmm

      Hapus
  17. aku belom nonton aadc 2 hikz.
    nonton aadc 1 juga akhir tahun kemaren di youtube :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kamu bisa segera nonton ya Astari.

      Hapus
  18. huhuhu... aku belum nonton AADC 2
    waktu ke teater kemaren sama partner milihnya civil war.
    thanks ya buat reviewnya.. kayaknya bagus bgt nih film
    di bandung antriannya juga gila-gilaan, makanya sempet males juga nontonnya.
    yang aku suka dari film aadc juga puisi2nya yang romantis, kerenlah ya pokoknya. trus di aadc 1 aku juga suka yang scene di tempat jualan buku itu, trus yang pas di kafe pas cinta bacain puisi..
    jadi ingin nonton nih.. huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaaa ayo Mba Dipi, ajak partner-nya nontonnnn hihihi ....

      Hapus
  19. Film ini merupakan perpaduan seni plus didukung marketing skill yang sudah melalui konsep jitu. Belum tayang saja sudah booming. Yup, bisa diprediksi, akhirnya pasar merespon dengan sangat.... baik.
    Duh,.. kog mendadak bijak gini ya. Apa sih...
    Pas dapat bocoran ada kissing scenenya, aku langsung tancap ke youtube.
    Tapi... banyak yang protes, nafasnya bau...
    Hahaha...
    Tambah pinisirin aku...
    Makanya, tonton dulu filmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Napas siapa yang bau Mba Ros? *dan aku ikutan kepo

      Hapus