Label

Selasa, 08 Desember 2015

Sunrise Perpisahan di Pantai Timur Pangandaran

Aroma pagi menyeruak, ketika Nurul Djanah membuka pintu kamar nomor 11 kami di Pondok Wisata Arwana, menaikkan mood saya. Matahari yang belum meninggi. Langit masih kebiruan dengan udara dingin pagi yang khas sekali. Ah, kalau boleh, rasanya saya ingin menari-nari. Tetapi suara seorang Ibu Penjual Nasi Kuning menghentikan saya. Aha, inilah menu sarapan pagi kami, sepertinya.

 
Benar saja, seusai membungkus dua mika kecil nasi kuning dengan lauk sederhana, saya dan Nurul Djanah bergegas menuju Pantai Timur Pangandaran. Pagi itu, kami mempercepat langkah kaki kami, mengejar matahari. Awan-awan tipis mulai tampak jelas warna putihnya. Warna langit semakin memuda. Saya berdoa, semoga kami nggak ketinggalan atraksi sunrise kami pagi ini.
           
Langkah kaki kami terburu-buru. Melawan arus pengunjung yang lebih memilih berbondong-bondong ke Pantai Barat Pangandaran. Hey, ada apa memangnya? Bukankah matahari terbitnya di timur ya? Tetapi entahlah. Saya nggak ambil pusing, sebab saya hanya memikirkan, jalan mana yang perlu kami tempuh menuju Pantai Timur Pangandaran. Berbekal google maps, Nurul Djanah-lah yang berhasil meyakinkan saya kalau kami pasti akan sempat menikmati sunrise sebagai menu sarapan perpisahan kami pagi itu.
         
Tadaaa ... akhirnya kami tiba. Pantai Timur Pangandaran ternyata bukanlah bagian pantai yang menjadi favorit, sebab space untuk bermain-mainnya cukup sempit, dan ... lebih banyak nelayan yang saya lihat berada di sana, juga pengunjung lokal yang sepertinya sudah tahu spot inilah tempat terkeren untuk menikmati matahari terbit. Tetapi, inilah yang paling menyenangkan kan? Bukan hanya matahari pagi yang menjadi objek utamanya, sebab ada nelayan yang mendorong perahunya menuju ke tengah laut untuk menebar jaring, sementara kelompok nelayan lainnya menunggu di tepian, bersiap menarik jaring beramai-ramai.

Sunrise Will Rising Soon

Hello Sunrise

The Best Scenery I Love

Fishermans

Just Take A Place To See Sunrise

Nurul Enjoyed the Morning

Last Shot Before Back Home

Kampung Nelayan

Thats Me ... Yeay

Bukan hanya itu saja yang seru dari pesta sunrise perpisahan kami dengan Pangandaran pagi itu. Untuk menuju ke Pantai Timur Pangandaran, sepertinya saya harus melakukan sedikit aksi mblusuk (duh ... kok jadi inget blog-nya Mas Wijna ya) ala ala. Jadilah saya dan Nurul Djanah menyusuri jalan perumahan nelayan yang sepi dan hanya ada beberapa orang saja yang ikut menelusuri jalan itu menuju pantai. Tetapi, rasanya sunrise perpisahan yang saya dan Nurul Djanah jadi hal paling menyenangkan di Pangandaran. 

30 komentar:

  1. Waah masyaa Allah....
    Nikmat tuhan mana yg aku dustakan,semuanya sempurna...

    Ingin sekali menjamahinya dgn mata telanjang... semoga aja suatu saat..

    Salam kenal yaa mbak...
    Blognya kereen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak. Salam kenal juga ya. Semoga suatu saat nanti kamu juga bisa menikmati pemandangan seperti ini, untuk kamu bagikan ceritanya di blogmu. Aamiin ya rabbal alamin.

      Hapus
  2. Asyik banget bisa liat sunrise. Enak nih kayaknya kalo punya rumah deket pantai. Tapi Resikonya kesapu ombak.
    Perpisahan yang menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Seru deh rasanya kalo punya rumah dekat pantai. Bisa sering sering makan ikan segar.

      Iya banget,menyenangkan.

      Hapus
  3. Wah cantik-cantik pemandangannya ya.

    Baru tau kalo bisa ngelihat sunrise dari pantai, kan kebanyakan lihatnya di gunung gitu. Kalau tempatnya jarang ada yang tau kan enak ya mau ngapain, mau foto-foto juga bisa lebih leluasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Karena jarang ada yang tau jadi ga terlalu ramai dan main ke sana jadi seru. Semoga kapan kapan kami punya kesempatan buat liat sunrise di pantai yaa.

      Hapus
  4. sunrisenya indaaaaah :G bikin mupeng pengen ngeliat jugaaa. Indahnya ciptaan Allah yaaa.

    sunrise perpisahan huhu. klo dengar kata prpisahan bwaanny syediih aja haha. baper memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh waduh, kamu malah baper. Wkwkwkwk.

      Hapus
  5. Jadi pingin ke sini deh. Tapi kapaaann? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera ada kesempatan buat main ke sini sama keluarga ya Mba. Aamiin.

      Hapus
  6. kalau pasir putih mungkin jadi lebih bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi. Tapi aku bersyukur bisa ke sana. Makasih sudah mampir ke blogku ya.

      Hapus
  7. Meskipun perlu perjuangan yang lumayan sepi. Tapi, pada akhirny disuguhkan dengan keindahan sunrise itu adalah kejadian yang tjakep banget.

    Gue dulu sering banget sengaja bangun pagi, naik di atas pohon, buat lihat indahnya sunrise pagi. TEnang, mengunging, jingga, sayu dan pengantar kehidupan akan dimulai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh asik ya Mas Heru, bisa manjat pohon buat liat sunrise. Iya, ngeliat sunrise di tempat yang nggak terlalu ramai itu nyenengin.

      Hapus
  8. Wah kayaknya seru nieh ke Pangandaran,,, Kapan bisa kesitu, udah lama pengen kesitu tapi tetap saja belum menemukan waktu yang pas

    BalasHapus
  9. sunrise perpisahan... kayak judul novel banget haha
    pasti bakalan nepel banget tuh soalnya ada muatan emosinya disitu.. nggak bakal bisa lupa sampai akhir hayat. :D

    semoga kalian dipertemukan lagi dalam keadaan yang sehat seutuhnya.. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Semoga persahabatanku dan Nurul terjalin longlast. Makasih sudah mampir ke blogku ya.

      Hapus
  10. Sedih juga ya kalau denger kata perpisahan :')
    Tapi yg namanya persahabatan mau sampai kapanpun tetap sahabat,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe cuma perpisahan sama Pangandaran kok. Kalo sama sahabatku ya nggak xD

      Hapus
  11. Beruntung mba cuaca'a lagi gak berawan
    kalo lagi berawan, pasti kecewa banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, alhamdulillah, aku beruntung banget.

      Hapus
  12. pantai dan pangandaran. sungguh identik. tanah jawa memang keren...
    tapi kalau nyobain pantai di jatim pasti lebih ketagihan lagi. terutama di malang - banyuwangi. apalagi pantai di indonesia timur... buset deh.. airnya bening-bening cuy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emberan coy. Gue juga baca beberapa referensi tentang pantai di daerah timur dan itu keren-keren banget. Indonesia emang keren.

      Hapus
  13. Terakhir liat sunrise di pantai tuh wkt kecil

    skrg ke pantai paling sore liat sunset

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaaa mungkin kamu perlu main ke pantai buat liat sunrise lagi. xD

      Hapus
  14. cakep banget tuh sunrise. :)

    seumur-umur belum pernah liat begituan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Haris, keren bangetttt.

      Lah, beneran Ris belum pernah?

      Hapus