Langsung ke konten utama

Hidayah Sulistyowati : Nomophobia? Apa Sih Cirinya?

Sepertinya definisi dari nomophobia perlu diperjelas dulu ya. Nomophobia adalah perasaan takut (phobia) yang tiba-tiba muncul ketika seseorang nggak bisa mengakses berbagai aplikasi melalui ponselnya. Baik itu karena faktor sinyal, baterai habis, maupun waktu yang tersedia untuk memainkan ponsel, Seolah-olah hampir setiap waktu nggak bisa lepas dari ponsel. Gampangnya sih, nomophobia itu akronim dari No Mobile Phone Phobia.


Nomophobia
sumber : youthvillage.co.zw

Beberapa waktu yang lalu, saya menemukan blogpost mengenai nomophobia ini di blog milik Mba Hidayah Sulistyowati. Btw selanjutnya saya akan menyebut beliau dengan panggilan Mba Wati dalam tulisan saya kali ini ya. Mba Wati menuliskan beberapa pernyataan yang … eum kok saya banget ya … dari post di blognya yang berjudul ‘Sebatas Mana Hubungan Kamu dengan Nomofobia?’. Ada beberapa ciri dari seseorang yang mengalami nomophobia, di antaranya :

Mata nggak bisa teralih dari layar smartphone
Hmm … sebagai Copywriter Digital yang meng-handle beberapa account social media milik brand, notifikasi dari smartphone saya itu seperti sebuah warning yang kalau nggak dilirik bisa bikin smartphone saya bakalan jadi robot raksasa yang menginjak saya sampai gepeng. Apalagi kalau saya sedang menjalankan program secara online … haduuu, kalau nggak ngelirik notifikasi itu rasanya hati gimana banget gitu. Mau sedang makan siang, waktu bersantai sepulang kantor, bahkan sedang di transportasi umum, kebanjiran notifikasi itu bikin deg degan. Apalagi kalau notifikasinya berasal dari aplikasi chat dan dari atasan saya pula. Fiuuuhhh banget rasanya kalau sudah sekedar ngelirik. Tapi sejak mulai aktif ngeblog dan merasa kalau pekerjaan jangan sampai mengambil alih kehidupan saya, akhirnya saya mulai belajar cuek dan santai menghadapi berondongan notifikasi dari account-account brand bahkan chat dari si atasan maupun team saya. Buat kamu yang bekerja di bidang kreatif ataupun blogger muda, apa kamu begini juga?

Jauh di hati meski dekat di mata
Kalau di poin ini, saya bersyukur kalau saya nggak begitu, tapi cuma sesekali kok. Membatasi diri untuk nggak bermain smartphone pada momen-momen tertentu yang seharusnya dilewati dengan baik, apalagi kalau sedang sama keluarga, teman-teman dekat, dan juga partner saya. Jangan sampai waktu ngumpulnya hanya ninggalin kesan ngumpul secara fisik tapi nggak berbaur secara obrolan yang sampai ke hati deh. Nah, kalau kamu bagaimana?

Nggak bisa berpisah dengan smartphone di kamar mandi
Ada nih teman saya yang seperti ini. Sedih banget gitu, kalau dia cerita tentang smartphone-nya  yang sampai jatuh di kamar mandi, basah, bahkan ada yang smartphone-nya sampai nyemplung indah ke bak mandi. Sedih banget kan ya. Beruntungnya saya nggak sampai begini, karena nggak baik lho lama-lama di kamar mandi, apalagi sampai main smartphone di sana. Kalau kamu, ke kamar mandi masih suka ngajak-ngajak smartphone?

Selalu mencari stop kontak untuk menambah daya baterai
Ini saya banget. Kadang punya powerbank itu rasanya selalu nggak cukup. Kalau sedang liputan event, lalu smartphone mati itu … habislah sudah saya. Seolah kehilangan bahan untuk di up date dan ditulis di blog, tanpa foto-foto event-nya karena keterbatasan daya baterai. Mau ngasih cerita saja tanpa image yang mendukung … haduuu sedihnya bukan main.

Bangun tidur langsung mencari smartphone
Iya. Bahkan benda terakhir yang dilihat sebelum tidur itu ya smartpone. Duh, anak kekinian banget sih kalau nggak begitu? Bangun tidur cek e-mail, mau tidur cek social media. Kalau kamu, biasanya ngecek apa?

Merasa ada yang hilang ketika nggak ada notifikasi atau chat
Bahkan saat sedang mengejar deadline content di kantor pun, nggak ada notifikasi di smartphone itu bikin saya suudzon sama si smartphone. Jangan jangan dia off secara diam-diam nih. Hihihi ….

Selalu mengandalkan Google
Iya sih ya, Apa sih yang nggak bisa ditemukan setiap kali Googling? Mulai dari hal remeh sampai soal bagaimana cara menulis content blog yang baik pun ada. Tapi ada kalanya kok, bertanya ke masyarakat sekitar itu lebih baik, terutama kalau sedang traveling. Lain kali akan saya ceritakan ya.


Header Blog Mba Hidayah Sulistyowati

Dari obrolan super singkat saya dengan Mba Wati pun -- terjawab sudah kalau memang ada pekerja kreatif, termasuk blogger ya --  yang mengalami nomophobia. Tapi ada juga kok yang nggak. Tiap orang kan punya cara dan pilihannya sendiri, untuk selalu memainkan smartphone-nya atau nggak. Walaupun memang, smartphone ini termasuk benda yang wajib banget dimiliki oleh seorang blogger, baik sebagai alat pendukung untuk menulis, juga memantau berbagai comment yang mampir di blogpost-nya.

Saran dari Mba Wati untuk para pekerja kreatif muda yang selalu mengandalkan smartphone-nya sebagai teman, perlu banget belajar mengenai skala prioritas. Kalau sedang kerja, sama keluarga, coba singkarkan gadget sementara waktu dari pandangan. Atau bisa juga nih, kita pakai caranya Mba Wati, yaitu dengan mematikan paket data. Hihihi … ini sih beneran nggak bakalan ada notifikasi yang menggoda untuk dilirik, termasuk penghematan kuota internet deh. Pesan dari Mba Wati, jangan sampai, sebagai anak muda, hidup kita jadi terasing dari dunia sosial hanya karena asik sendiri dengan smartphone dan nggak bisa ninggalin smartphone barang sejenak.


Kalau kamu nih, sebagai blogger, atau pekerja kreatif, dan khususnya sebagai anak muda, apa kamu merasa mengalami nomophobia juga?

Komentar

  1. Qiqiqiii, suka sudut pandang ala Acha, jadi makin kriuk. Nomophobia sekarang ada temennya, namanya PHUBING. Duh, agak lupa bener gak ya nulisnya. Ini imbas dari nomophobia, yg deket jadi jauh. Waktu ngumpul bukan ngobrol malah dzikir di gadget, hahahaaa.

    Makasih ya Cha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduw dzikir di gadget. Gawat banget nih. Duuuuu semoga aku nggak sampai begitu.

      Terima kasih banyak juga atas postingannya yang menarik hati aku ya, Mba Wati.

      Hapus
  2. Huwaaaa...kok kayanya aku banget nih..seremmm

    BalasHapus
  3. sepertinya saya belum terjangkit virus ini, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi alhamdulillah Mba Ira belum kena virus ini.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Nah lho Kecebong. Gawat dong Bong, hidup kamu. O ow banget.

      Hapus
  5. Dari beberapa poin diatas menunjukan ciri ciri yang aku alami.

    Pertama: nggak bisa pisah dari hape pas di kamar mandi.
    Aku kalo ke kamar mandi selalu bawa hape, entah main game, buka sosmed, atau sekedar dengerin mp3 (sebagai tanda kalau di dalam kamar mandi ada orangnya)

    Kedua ; kalo gak ada notif berasa ada yang kurang, terkadang saking pengennya ada notif sampe kayak denger ada notif masuk, padahal pas tak cek gak ada notif (wah keterlaluan ya)

    Ketiga: bagun tidur selalu nyari hape dulu.
    Bangun tidur harusnya kan cuci muka, ambil air wudhu terus sholat, tapi aku malah cari hape yang kadang menghilang dan menghabiskan waktu sholatku. (perlu diperbaiki nih)

    Itulah beberapa kejadian nomophobia yang aku alami kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho Santo. Kamu sampai main game di dalam kamar mandi? Dengerin mp3 juga di kamar mandi? Duuuu tiati si smartphone kecemplung di bak mandi aja. Apalagi kalo jatuh kiyut ke lantai yang basah pas kamu lagi asik sabunan.

      Kalo soal ngerasa ada notif masuk padahal nggak ada, duuuu aku jangan gitu lagi deh. Capek. Hehehe.

      Semoga makin bijak mainin gadget kamu ya San.

      Hapus
  6. Sedikit tertampar dengan tulisan ini. Karena dalam beberapa kasus dan waktu aku gak bisa lepas banget sama HP.
    Kemana-mana harus sama dia, bentar-bentar harus ngecek dia. Pokoknya dia lagi dia lagi.

    Mungkin ini terjadi karena HP itu satu-satunya hiburanku di rumah. Jadi ya buat dapet hiburan atau tau info-info di dunia luar aku harus baca baik dari sosmed atau buka portal-portal berita online dari HP.

    Tapi pernah sih nyoba nantang diri sendiri buat gak sering2 cek HP. Hasilnya lumayan bisa... sekitar 3 jam gak nyentuh HP sama sekali. Kuncinya ternyata adalah harus ada kesibukan yang lain yang bisa mengalihkan perhatian dari sekedar ngecek notif di HP. Trus HP diletakin jauh-jauh dari jangkauan.
    Kegiatanku pas nyoba itu adalah mewarnai sambil dengerin lagu dari laptop (laptopnya gak disambungin ke internet. Kalau disambungin di internet ya sama aja kayak pegang HP).

    Eh, maaf lho Mbak kalau komenku panjang bangeet.
    Jadi curcol aku nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nggak apa apa kok. Makasih udah sharing soal kamu dan hp-mu ya.

      Wah iya banget. Emang perlu ada kesibukan yang bikin kita jadi nggak pegang si hp sih. Kamu bener banget.

      Hapus
  7. manusia zaman sekarang itu nggk bisa lagi terpisah dari yang namanya "smartphone". kita tergantung pada internet sekarang. iya....nggk sepenuhnya sih.

    alhamdulillah, gue nggk terlalu kecanduan ama smartphone. tapi satu hal yang harus diketahui. gue gk bisa hidup tanpa internet......kwkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kalo kuota udah habis rasanya gimana gitu banget ya, Attar?

      Sama deng kayak aku kalo soal paket internet mah.

      Hapus
  8. Inimah phobia semua pengguna gadget kayaknya, kalau udah kecanduan bakalan sulit ngilanginnya. Apalagi sampe gak bisa ngakses, bakal emosi jiwa tuh si penggunanaya.
    Dulu pernah sih gini waktu awal" punya smartphone, abis itu lenyapdah, soalnya paketan abis gak diisi-isi hah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduw, kamu bisa tahan kalau nggak ngisi paket? Hebatttt. Itu kan susah banget.

      Hapus
  9. Terutama yang paling akhir itu: selalu mengandalkan mbah google. Hihihi. Sejauh alhamdulillah nggak sampai nomophobia sih. Paling kalo nggak ada sinyal, pas lagi butuh online emang sukses bikin bete kebangetan. :D

    Tapi ini nggak akan terjadi ketika saya sudah nyimpen banyak bacaan di hp. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Mba Is. Jaman sekarang, google emang andalannya anak muda banget deh ya. Apa apa nanyanya sama google. Dikit dikit googling.

      Wah, kalau bacaan, aku malah jarang nyimpen di smartphone. Hebattt.

      Hapus
  10. WAH, manusia zaman sekarang banget tuh, ke kamar mandi bawanya hp, pas kecemplung di lobang septitank baru nangis kejer.

    neng, mau nanya nih.. EMm, kalo perasaan takut karena tidak bisa mengakses hatimu itu namanya apa ya? apakah loveyouphobia ? atau marriedyouphobia? JAwab dong kaka, chat personal aja 14045

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... aduuu sedihnya kalo sampe nyemplung ke septitank.

      Hiyaaakkk wkwkwkwk noheartphobia kali ya. Maryonnn maryon, itu kan nomor personal ayam goreng. Wkwkkwkwk.

      Hapus
  11. Seriusan??? Ada penyakit kayak gini??? Mengenaskan sekali ya nasib generasi digital kita. Gadget diciptakan untuk mempermudah hidup manusia, tapi sekarang yg terjadi malah manusia diperbudak sama gadget hahaha. Kebalik ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi bukan penyakit kali ua Kev. Lebih ke kecenderungan orang orang yang nggak bisa ninggalin smartphone-nya.

      Etapi kamu bener juga.

      Hapus
  12. Sepertinya aku juga kena nomophobia dah mbak. hhee
    Ciri2nya udah ada smuanyah.. cuman meski jadi blogger muda, sebisa mungkin ngendaliiin aja, kpn waktunya pegang hape dan ngumpul2. hhee
    PAs kliru ntr ada ketemuan malah sibuk hapean sndiri hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener banget Rohma. Yuk kita belajar hidup seimbang. Kan berasa gimana gitu, pas ketemuan malah mainan smartphone mulu.

      Hapus
  13. saya juga memanfaatkan HP utk berbagai hal misal cari lokasi, ngeblog, email dan banyak lagi. untungnya masih bisa diajak pisah sama HP malah bunyi nitif WA di-mute karena berisik bgt sih jadi ga fokus ke keluarga. kalo senggang baru dicek deh WA nya

    BalasHapus
  14. Caraku mengatasi nomophobia ini, mengurangi sesedikit mungkin ngegame, dan aplikasi yang memilki tingkat adiktif yang tinggi. Kalau ada game, itu harus yang mendidik dan bukan yang bersifat menimbulkan ketagihan. Aku biasanya nongkong di ponsel pas lagi ada paket internet. NO paket, NO interaction. Kebanyakan orang begitu sih, karena sosial media itu yang memilki tingkat adiktif yang paling tinggi, tertinggi setelah game.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget Mas Alden. Nggak ada kuota langsung nggak bisa akses apa apa dan si smartphone ditinggal deh.

      Hapus
  15. Buset, itu mah sama aja dengan ketagihan yah klo nomophobia ituh
    kalau saya si smartphone lalu saya bawa, cuma ya ga separah hal di atas, hehe mungkin saya nomophobia juga tp skala ringan :D

    bener ituh, yang penting bisa kendalikan diri... jgn setiap waktu lihat layar smartphone terus... makasih sudah diingatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Citra. Mudah mudahan kita makin bijak dan makin bisa mengendalikan diri di dunia yang makin canggih ini ya.

      Hapus
  16. gue sedikit tertular dengan phobia ini
    gak lama lagi penularannya bakal menyebar ke stadium yang lebih tinggi tingkatnya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduw ... kenapa bisa naik ke stadium yang lebih tinggi?

      Hapus
  17. Kayaknya saya sedikit banyak udah tertular phobia ini. Alhamdulillah, belum sampai ke tahap bawa smarphone ke kamar mandi. Bukan apa-apa sih, kalau kecemplung bisa rugi bandar. Lagian saya gak suka berlama-lama di kamar mandi. Pamali, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Lama lama di kamar mamdi emang pamali. Duuuu ... iya, kalo ke kamar mandi si smartphone ditinggal aja.

      Hapus
  18. Gue ga separah itu si. Dulu sempet seperti poin yang di atas. Tpi lama lama di biasakan dan akhirnya semua bisa normal kembali. Walaupun ga pegang hp 2 Minggu ya biasa saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak pegang smartphone selama 2 minggu, bisa? Duh aku malah belum bisa. Berasa ketinggalan berita. Kudet gitu.

      Hapus
  19. Aku baru dengar tentang nomophobia ini mbak. Alhamdulillah aku nggak tiap waktu ngeliat smartphone mbak, aku batasi, walau awalnya susah sih. Aku juga makai cara mbak Wati, matikan paket data pas ada momen-momen penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya Muth. Kayaknya aku juga perlu ikutin caranya mba Wati nih, buat matiin paket data pas jam tidur.

      Hapus
  20. wah, bahaya kalau terlalu addict sama gadget bisa jadi nomophobia begini. Untung gue belum mendeteksi adanya phobia dalam diri ini, nggak asik banget sih kalau nomophobia... ketergantungan gitu jadinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Jev. Gimana gitu rasanya. Semoga kita nggak sampai ketergantungan ya jev.

      Hapus
  21. Masku banget deh ini. Huhuhu. Masku gak bisa jauh dari hp nya, sedih. Diajak ngobrol aja susah mudengnya. Kayak punya dunia sendiri. Hmm. Tak kasih baca tulisan ini nanti, biar dia ngeh. Thanks for sharing, btw.

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya.
Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.

Buku Antologi “Intai” dari Loka Media

Setelah lama, duh kalau terakhir diingat-ingat, saya yang lelet ini baru bisa lagi memunculkan karya fiksi saya dalam buku antologi di tahun ini. Umm … akhir tahun lalu sebenarnya. Berapa tahun berselang coba, saking saya leletnya? Nah, dalam kesempatan ini, saya mau berbagi kebahagiaan saya sama kamu.