Langsung ke konten utama

4 Cara Agar Buah & Sayuran Dalam Kulkas Tetap Segar

Belakangan saya berpikir tentang ini. Mungkin terilhami keberadaan saya yang libur Idul Fitri kemarin pulang ke rumah, lalu mulai kembali menikmati kenyamanan yang nggak selalu bisa saya nikmati di kosan. Salah satunya menikmati keberadaan kulkas yang cukup besar, untuk menyimpan bahan makanan yang saya – terutama Mama – beli, sebagai persediaan makanan selama beberapa hari ke depan. Beda banget dengan kulkas di kosan yang penuh oleh minuman segar, teh dalam kemasan, susu cair kotakan, dan juga perlengkapan make up entah milik siapa. Hampir keberadaan sayur dan buah segar, atau bahan makanan lainnya, bisa dibilang minoritas di seantero raknya si kulkas kosan saya ini. Maklum saja, anak kosan kebanyakan lebih memilih makan makanan yang cepat saji atau beli makan di luar, dibanding harus memasak makanan sendiri. Selain dianggap wasting time, kebanyakan sih karena malas saja. Nah kalau saya ... hehehe ....



Andaikan Isi Kulkas Di Kosan Bisa Seindah Ini
(sumber : google(dot)com)

Padahal, sesuai dengan kodratnya menurut saya, salah satu fungsi kulkas ... ya untuk menyimpan buah dan sayuran supaya tetap bersih, segar, dan bisa dimasak atau dinikmati kapan saja. Dengan menyimpan bahan makanan segar di dalam kulkas, buah dan sayuran bisa bertahan sedikit lebih  lama, juga menghindari buah dan sayuran tadi membusuk lebih cepat. Tapi ya, membiarkan buah dan sayuran terlalu lama dalam kulkas, bisa membuatnya jadi bau dan berubah warna. Saya seringkali menemukan buah atau sayur yang disimpan oleh teman-teman saya di kulkas kosan yang berubah begitu. Biasanya sih, Mba Kos saya akan menjauhkannya dari kulkas milik bersama ini. Duh, biar awet, caranya gimana? Begini lho ....

Simpan Sayuran Bersama Tangkainya
Ada beberapa sayuran yang sudah dengan baik hatinya dijual di supermarket beserta tangkainya, seperti Asparagus. Ternyata, merupakan keputusan yang baik banget kalau menyimpan sayuran ini bersama dengan tangkainya di dalam kulkas. Tahu sendiri kan, kalau ada satu saja sayuran yang mengalami pembusukan dini, sayur atau buah lain di sekitarnya bisa ikut-ikutan?

Simpan Selada Dengan Handuk
Bukan bermaksud memperlakukan Selada – atau bisa juga Bayam – sebagai sayuran yang butuh perhatian lebih, sehingga harus banget dipakaikan handuk sebelum dimasukkan ke dalam kulkas. Masalah utamanya ada pada si sayuran yang memiliki kandungan air tinggi. Belum lagi adanya bakteri pada si selada ini yang membuatnya mudah berkendir dan tentunya nggak segar lagi. Nah, biar nggak cepat busuk, setelah dicuci bersih dan dikeringkan dengan diangin-anginkan, bungkus Selada dengan handuk untuk membantu menyerap kandungan airnya. Kalau mau lebih mudah lagi, bisa juga membungkusnya dengan tisu makan.

Simpan Tomat Dengan Benar
Hmm ... saya nggak nyuruh lho. Beneran deh! Tapi soal cara bijak untuk menyimpan Buah Tomat di dalam kulkas, menurut artikel yang pernah saya baca, sebaiknya Tomat disimpan di rak teratas dengan suhu 50 derajat celcius. Katanya sih, ini merupakan suhu terbaik bagi Tomat biar nggak cepat membusuk. Mau coba? Yuk kita cobain sama sama.

Siapkan Kertas untuk Kentang
Nah, umbi yang satu ini, kalau sudah berubah wujud jadi perkedel, bakalan habis saya lahap tanpa basa basi lho. Kentang sangat disarankan untuk disimpan di dalam kulkas dengan keadaan yang sudah terbungkus kertas. Alasannya sederhana, -- kembali menurut artikel yang saya baca ya – kentang dapat berubah warna menjadi hijau jika terpapar cahaya. Apalagi kan, kalau si Kentang kita simpan di rak tengah ya. Bisa makin dengan dengan cahaya lah dia. Hihihi ....

Demikianlah 4 poin sharing saya tentang cara yang baik untuk memperlakukan sayur dan juga buah serta umbi, agar tetap segar selama berada di dalam kulkas. Mungkin saya akan lebih mempraktekkannya lagi, kalau suatu waktu nanti, jika saya sudah pindah dari kos ke sebuah rumah kontrakan sederhana, lalu dihadiahi kulkas yang ... ukurannya kecil saja dulu juga sudah bikin saya bahagia. Demi menyelamatkan keadaan bahan makanan, juga penghematan biar nggak sering-serung beli makanan jadi di luar sana. Mungkinkah sebaiknya saya mengambil cicilan kredit kulkas mini dengan harga yang terjangkau kantong kalau sudah tinggal di rumah kontrakan nanti ya? Hmm ... tapi jangan tanya dulu, kenapa saya ingin mengontrak rumah lho. Soalnya saya masih single, belum sah sama si partner.



Komentar

  1. Tipsnya betmanfaat, Cha...sepertinya belum pernah kucoba semua. Terutama yang dihandukin tapi biasanya sih langsung masukin ja gitu. Dicucinya ketika mau dipakai. Dan biasanya langsung sama plastiknya. Tapi emang iya... kalo kelamaan bikin lendir....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Makanana apalagibkaL sayuran disimpan kelamaan suka berlendir dan ga enak jadinya. Wah, alhamdulillah kalo tipsnya bermanfaat ya vind.

      Hapus
  2. Hebat nih, bisa banyak tau gara2 artikel yang dibaca.. gue jadi ikutan tau ternyata ada sayur yang mesti dipakein handuk segala. Gak ada handuk bisa pake tisu, asal Jangan tisu gulung di toilet aja Kali ya... :D

    Baru tau juga Kalo kentang butuh kertas biar gak berubah warna.. Kalo gue sih jelas, butuh pasangan hidup biar hidup jadi penuh warna.. :D

    Dan diem2 diselipin link matahari mall dengan sangat natural... keren haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk iya Bang Edotz, bisa banget kalo disimpan sambil digulung tisu juga.

      Hahaha ciyeeee Bang Edotz curcol juga dengan sangat natural. Hihihi ... peace Bang, biar aku ga durhaka.

      Hapus
  3. Ya begitulah, kadang isi kulkasnya anak kos itu random banget. Bedabanget lah sama isi kulkas anak rumahan. Tapi nggak papa, asal kegunaannya masih sama ya woles aja.

    Tipsnua bermanfaat banget loh ini, khususnya buat yang biasa nyimpan sayuran di kulkas. Bisa lebih awet dan ngirit. Aku dari beberapa fakta diatas juga baru tahu sih, dan ini menambah informasi banget buat aku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kalo isi kulkas anak rumahan mah teratur karena ada Mama yang biasanya ngatur. Lha kalo anak kosan kan semrawut emang.

      Semoga bermanfaat tipsnya ya Reyza.

      Hapus
  4. 4 tips asik buat yang suka beli sayur2-an atau buah2-an nih. Gue baru tau, kalau kentang bisa berubah warna jadi hijau kalau kena cahaya. kok jadi rada mirip bunglon gitu yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk ... kentang kalo kelamaam kena cahaya kan sensi, secara dulu hidupnya di bawah tanah Jev. *ngasi alasan gaje

      Hapus
  5. Ini tipsnya sangat bermanfaat. Tapi sayuran selain asparagus apakah efektif juga? Gue aja gak tau si asparagus itu sayuran apa. Haha
    Ngasih contohnya terlalu sulit bagi gue yg gak pernah mengerti bahan2 dapur. Wkwkwk

    Untuk yg lain gue paham kok.. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho, kamu belum kenalan sama Asparagus Nyol? Waduw ... hihihi ....

      Semoga bermanfaat ya Nyol.

      Hapus
  6. Wah penting nih, pantes ya sayur yg saya simpen di kulkas suka kering dan layu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho, itu ciri ciri si sayur minta dimasak buru buru Mba.

      Semoga bermanfaat ya Mba.

      Hapus
  7. Ya ampuuun, aku mnyimpen sayuran di kulkas seenak-enak aja. Mesti praktekin nih XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... semoga bermanfaat ya Teh tipsnya. Biar sayuran Teteh selalu segar di dalam kulkas.

      Hapus
  8. yang jelas kita harus punya kulkas dulu, gitu kan mbak? :)

    BalasHapus
  9. aku sering banget ini nyimpen wortel sampai keripun dan akhirnya busuk. padahal pas beli niatnya supaya bisa dimakan atau dibuat jus supaya mata tetap sehat. tapi sering kelupaan -_-

    bermanfaat banget ini tipsnya mbak. kebetulan saya ngontrak bareng beberapa teman dan ada kulkas punya pemilik rumah yang boleh kami pakai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo tipsnya bermanfaat Mba. Aha, iya tuh, aku udah lama ga maem wortel. Wah, padahal baik buat kesehatan mata.

      Hapus
  10. wah, di postingan kali ini keadaannya beda banget sama keadaanku yg gak punya kulkas di kosan.. pengen banget beli sayur dan buah, cuma masih suka bingung di taro dimana. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ga punya kulkas, beli aja sedikit sedikit dan disimpan tanpa kulkas beberapa hari nggak terlalu masalah kok. Semoga tetap bisa makan sayur dan buah yang segar ya.

      Hapus
  11. ternyata emang nyimpen sayur ada triknya juga di kulkas, aku pikir langsung taro aja, hehe XD

    BalasHapus
  12. Baru tahu loh Mbak, bayam ama selada itu sebaiknya dibungkus handuk. Noted ini tipsnya, thanks yah Mbak. Semoga segera dapat kontrakan, dan sah ama si Partner #eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih banyak doanya Mba.

      Btw semoga infonya bermanfaat ya Mba.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Golden Time

Malam minggu saya terlalui dengan hati kebat-kebit karena anime series ini. Golden Time kembali menghadirkan imajinasi saya yang rasanya, sudah lama sekali nggak saya munculkan lagi dalam pikiran saya. Terakhir, saya menuangkannya dalam cerpen berjudul The Black Guardian Angel yang menjadi cerpen persembahan dari saya untuk tugas dari para editor di event Just Write 2 yang sudah lama sekali. 

Berkah Pohon Enau Dari Tepi Hutan Gunungsari Lombok

Sebuah keping ingatan membawa saya pada suatu malam, sepulangnya saya, dan kedua orangtua saya dari daerah Gondang. Lombok Utara, mengunjungi Kakek Muda – paman dari Mama saya. Di malam yang mulai beranjak larut, Papa melajukan mobilnya dengan sedikit ngebut melewati kawasan hutan lindung Pusuk, sebuah jalan panjang membelah hutan yang terbentang sepanjang Lombok Barat hingga Lombok Utara. Tujuan kami adalah kembali ke Kota Mataram, pulang. Sementara sepanjang jalan, Mama terus berdoa, khawatir kami salah jalan karena dikerjai oleh hantu blau. Saya? Ouw, jangan ditanya. Karena sering didongengi cerita horor sedari kecil, saya sudah gemetar dan merem sepanjang jalan. Menikmati setiap kali mobil terasa berbelok, lalu ….

Mercusuar Cikoneng dan Titik Nol Kilometer Jalan Raya Daendels

Kamu penasaran nggak sih, bagaimana rupa dari titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Pos atau Jalan Raya Daendels yang membentang sepanjang Anyer – Panarukan ? Saya teringat akan seorang teman sekelas saya di SLTP Negeri 2 Mataram – saat kelas kami sedang ada diskusi untuk mata pelajaran Sejarah – dulu sekali, pernah melemparkan pertanyaan yang pada akhirnya baru bisa saya jawab setelah bertahun kemudian, tentang keberadaan titik nol kilometer Jalan Raya Anyer – Panarukan ini. Hey kamu, saya lupa dulu kamu siapa, terima kasih telah bertanya ya. Kini saya mensyukuri betapa hidup membawa saya untuk langsung menghirup aroma angin laut dari tepian pantai, tepat di titik nol kilometer pembangunan Jalan Raya Daendels yang punya satu bab tersendiri di buku pelajaran Sejarah saat sekolah dulu.