Label

Rabu, 03 Januari 2018

Trenggalek : GPS ... Gunakan Penduduk Sekitar Saja Gimana?

Nyasar saat traveling itu, menurutmu masuk dalam momen yang bikin mumet apa senang karena bisa menemukan hal lain selama perjalanan?


Walaupun Nyasar Tapi Tetap Seru

Kalau saya sih, nyasar, selama itu nggak sampe beneran membahayakan jiwa raga sih, senang malahan. Selalu ada pelajaran yang pada akhirnya bisa diambil dari nyasar tadi. Ada juga pemandangan yang tersembunyi dan nggak terekspektasi yang ternyata bisa saya temukan. Ini sih bagian menyenangkan, salah satunya. Hihihi ... apalagi saya termasuk ke dalam golongan mbak-mbak muda yang entah kenapa, gampang banget dibikin tergoda dan terkagum sama pemandangan cantik, apalagi di luar ekspektasi traveling. Rasanya itu ... yihaaaaa, banget.

Beberapa waktu lalu saat sedang traveling ke Ponorogo dan Trenggalek bareng travelmate kesayangan saya -- mungkin sudah pada tahu tentang Nurul Djanah yang namanya sudah beberapa kali ter-up di blog saya ini ya -- pernahlah kami menikmati momen nyasar ini waktu akan menuju ke Goa Lowo. Itu lho, Goa Lowo yang katanya merupakan goa terpanjang di Asia Tenggara dan terletak di wilayah Trenggalek.


Nah, sepanjang perjalanan dengan mobil rental disertai serombongan keluarganya Nurul Djanah inilah, kami nyasar. Momen menyenangkan sih buat saya, tapi kalo lagi bawa keluarga, ditambah banyak anak anak dan dedek bayi pula, deg degan juga. Jadi ... beginilah ceritanya waktu itu.

Namanya anak modern yang kalo nyasar atau ingin mencapai suatu tempat tujuan, sangatlah begitu mengandalkan yang namanya penggunaan GPS dan Google Maps, kadang sering tergoda untuk menemukan jalan tercepat menuju tempat tujuan. Jalan yang kira kira nggak terlalu jauh dan bebas macet. Ini alasan penting sih, soalnya kalo lagi bawa anak anak apalagi bayi, kelamaan di jalan kan bisa bikin mereka bosan. Kasian juga kalo sampai kejadian. Nah, pada akhirnya, si mobil rental pun diarahkan ke jalan yang nampaknya tercepat dan bebas macet saat liburan pula.

Lalu ... kami nyasar ke daerah berbukit bukit dengan banyaknya pohon jati, jalanan yang nanjaknya lumayan bikin deg degan dan sempit pula. Pikiran pertama, ya Allah, semoga si mobil kuat nanjak, si sopir sanggup konsentrasi penuh, dan anak anak tetap ceria termasuk si dedek bayi. Tapi ... walaupun pada akhirnya, ada momen dimana para penumpang harus turun dari mobil demi memudahkan si mobil menanjak. Beneran deh, saya yang udah gede aja, jalan kaki nanjak begitu, lumayan ngos ngosan. Gimana para anak anak dan, Mbak Tipah yang bawa dedek bayi? Tapi ... pemandangan di jurang tepat di belakang mobil, entah kenapa, memancing saya untuk berhenti melangkah sebentar, menarik napas, dan menikmatinya.

Ini Jalanan yang Kami Lalui dengan Mobil

Pada akhirnya, mobil yang saya dan keluarga besar Nurul Djanah tumpangi pun bisa melaju dengan tenang, dan kami selamat sampai tujuan. Selama perjalanan yang tersisa, saya menemukan banyak sekali bebatuan besar di sekitar tanaman jati di sepanjang perjalanan kami. Kemudian nampak juga pemandangan gunung batu yang tinggi, sebelum mencapai perkampungan warga. Lalu, ternyata, jalanan yang kami lalui itu, biasanya hanya bisa dilalui dengan motor saja. Nah lho ... demikian menurut warga sekitar. Hmm ... GPS ternyata nggak bisa selalu terpercaya ya. Soalnya GPS kan mengakses semua kemungkinan jalan untuk dilalui, sementara penduduk sekitar lebih paham lingkungannya.

Sampai Juga di Perkampungan Warga ... Amanlah Ya

Akhirnya saya merasa, sebagai golongan dari generasi milenial, sepertinya perlu juga untuk kembali kepada kebiasaan orang-orang di jaman sebelum teknologi belumlah seberkembang sekarang, iya …  menggunakan GPS (Gunakan Penduduk Sekitar) yang lebih paham tentang lingkungan mereka. Tapi tetap berjaga jaga juga dengan GPS di smartphone saya. Bagaimanapun, sebuah perjalanan tanpa nyasar itu, hambar. Semoga one day saya dan Nurul Djanah bisa traveling berdua lagi ... semoga si partner mau memberikan ijin ya.



16 komentar:

  1. alhamdulillah, aku belum pernah ngalamin hal ini, seru juga mmebaca curhatmu , hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, makasih banyak udah mampir mba.

      Hapus
  2. Aduh chaa, kamu lucu banget. Setau aku kalo GPS itu ada jalan yang memang bisa dilalui, dan rata2 dia nunjukin jalan utama yang biasa dilalui. Nah emang sih kalo aku juga suka "sok-sok tau" gara2 liat di GPS ada jalan yang kayanya lebih cepet lewat situ, dan ketika dilalui ternyata malah jalan yang gak bisa dilewatin sama mobil. Jadi lebih baik aku nurutin hasil rute pertama dari GPS. Malah kadang ada orang iseng yang mindahin titik location yang dituju demi naikin status local guide google (aku anak local guide google soalnya). Jadi suka bikin mapnya ngaco .. Kesel ya, tapi nilai plus buat gua kalo bisa benerin lagi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... aku kepoan pula Mi, waktu itu. Nyasar malah happy.

      Hapus
  3. Wonosari Gunung Kidul, terus Wonogiri, terus nyampe Ponorogo tembus Trenggalek emang kebanyakan jalannya terjal ya berbatu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, kalau dibagian ini kukurang tahu, soalnya kemarin ke Ponorogo naik kereta dan turun di stasiun Madiun.

      Hapus
  4. Hahahahaha XDDDD
    aduh ngakak~

    Nyasar. Itu akuuu banget. Jangankan lagi wisata gitu, mau ke tempat seminar di kota gede aja nyasar, padahal waktu SMP SMA sering main ke kota sebelah juga. Sampe2 mikir, apa ubah branding 'Bunga Lompat' jadi 'Bunga Nyasar' aja -_- paling lemah tuh masalah navigasi wkwkw.

    Dan iya sih, benerrr banget. The power of GPS (Gunakan Penduduk Sekitar), soalnya lebih tepat gitu. Dan lebih bisa nunjukin jalan pintas wekwekwek XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho ya ampun. Hihihi. Hu um, kalo kepepet, aku pun ngerasa perluuuu banget buat hilangin malu demi nanya nanya sama orang. Eh tapi nanyanya lihat lihat juga, jangan sampe malah bahayain diri sendiri.

      Hapus
  5. Haha iya setuju, pake petunjuk warga aja, masih manual pake slogan malu bertanya sesat dijalan. GPS yg itu tu kan suka lowbat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Pas lowbat, kita kehilangan arah tujuan banget rasanya. Macam lirik lagunya mba Siti Nurhaliza.

      Hapus
  6. Aku seriiiing banget nyasar, sama kayak suamiku juga.. :D Makanya kalo traveling bareng keluarga, Google Maps itu tumpuan harapan banget.. wkwkwk.. Selama ini syukurlah belum pernah kejadian yg nyasar bgt walo pake Maps.. Seru bgt cerita Jalan-jalannya, sampe mesti turun mobil segala pas tanjakan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo gitu mba. Pengalaman traveling pake Google Maps-nya masih aman aman aja. Iya sih, kemarin emang aku sama temanku penasaran cari jalan pintas. Eh jadi begitu. Hihihi. Tapi serruuuu.

      Hapus
  7. Pernah ngikutin GPS waktu nyari jalan dari Bogor ke Sindangbarang. Pas itu, naik mobil rame-rame. Eh, oleh GPS, diarahkan untuk lewat jalan yang sempit banget dan di tengah rumah penduduk. Motor ketemu motor aja, satu mesti berhenti, tuh. Ya sudah, mundur teratur deh. Tanya orang lewat saja. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho. Hihihi. Seru banget itu pengalamannya. Hihihi. Kebayang deg degan pas lihat medan jalannya. Macam aku waktu nyasar.

      Hapus
  8. Lebih mumet lagi udah GPS ke orang di sana, tapi nggak ada yg ngerti mbak hehe

    Saya sama suami waktu pertama kali ke Singapura, bingung cari hostel gara2 suami nggak belajar peta jalannya daerah sana dulu. Akhirnya tanya penduduk di deket2 situ, yg notabene orang2 India. Dan nggak ada yg ngerti

    Alhasil kami selama muter2 ke segala arah, kecuali ke jalan yg menuju hostel kami. Setelah 2 jam jalan dengan kaki yang gempor, baru ketemu hostelnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, berarti walaupun udah ngegunain GPS manual alias Gunakan Penduduk Sekitar, tapi kalo dua duanya nggak terkoneksi, tetap aja nyasar pula ya mba jadinya. Hihihi ....

      Hapus