Label

Minggu, 19 Juni 2016

Persiapan Untuk Jadi Karyawan Baru

Ready?
(sumber : maxmanroe(dot)com)

Beberapa hari ke belakang, saya sedang senang-senangnya karena saya kedatangan seorang teman baru untuk mengisi posisi yang baru juga di tim saya di kantor. Rasanya ... senang sekaligus ikut deg-degan. Setelah hampir 3 tahun bekerja, kemudian 1 tahun lebih saya harus menyelesaikan banyak sekali pekerjaan sendirian saja, mulai dari menulis copy, menyiapkan program, bahkan sampai memantau flow dana tim, blablabla ... hingga saya mulai mencapai limit dan ... akhirnya merengek juga pada supervisor saya untuk memberi saya Content Writer.


Setelah sekian lama, rasanya ketika terkabul dan si adik ini masuk ke ruangan lalu mengisi sebuah meja kosong yang sudah saya persiapkan beberapa hari sebelumnya ... hhh ... saya mulai bisa sedikit bernapas. Ingin sekali saya menempel sebuah mini poster di meja saya yang bertuliskan ‘I Am A Happy Junior Copywriter’ lagi.

Ketika saya seusia Content Writer saya ini, saya juga pertama kalinya datang ke kantor saya yang sekarang. Walaupun sudah pernah merasakan sensasi magang, tetap saja saat menjadi karyawan baru, feel-nya beda.

Saya ingat betul, dulu betapa rikuhnya saya. Sedikit bingung untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru yang berbeda sekali dengan masa masa kuliah. Seolah ... saya tertarik masuk ke zona kehidupan yang berbeda. Hmm ... kemudian saya terpikir, seharusnya dulu saya mempersiapkan diri dengan lebih baik ya. Lalu, ada beberapa poin yang bagi saya, perlu dipersiapkan dengan sebaik mungkin sebelum memasuki ruang kerja untuk pertama kalinya.

Siapkan Mental
Ini poin yang maha penting, sebab mau bagaimanapun, pastilah akan ada sebuah kejutan yang menanti saat baru bekerja di kantor baru. Bukan kejutan yang gimana-gimana sih ya. Cuma kan, ya ... berada di ruangan dengan beberapa teman baru dimana mereka sudah sangat akrab dan bercanda-canda sementara kamu masih bertahan dengan sikap malu-malu, kemudian harus mempelajari keadaan tentang bagaimana cara harus bersikap, dan masih banyak hal lagi yang perlu dipelajari secara mandiri untuk bisa berbaur. Ya kan?

Pandai Membawa Diri
Kalau soal membawa diri, ini sih nggak hanya perlu diterapkan saat jadi karyawan baru saja, menurut saya. Dimana pun dan kapan pun, sepertinya perlu banget untuk kita menjaga sikap ya. Pelajari dan ingat baik-baik, apa posisi yang kamu ambil di kantor, siapa atasanmu, siapa yang berada satu tingkatan denganmu, lalu jadilah dirimu sendiri. Tunjukkan kemampuan apa yang kamu miliki untuk menjalani jobdesk yang telah diberikan kepadamu.

Perhatikan Dress Code Kantor
Ehm, ini nih yang kalau buat saya, terkadang juga masih agak ribet sendiri, soal dress code. Kebetulan sekali, kantor saya termasuk kantor yang santai karena saya diijinkan untuk memakai sneaker, di hari sabtu saya bisa memakai T-Shirt beserta embel-embel santainya, kemudian di hari-hari saya harus memakai seragam brand ... saya bisa memadukannya dengan jeans. Aih, kurang santai apa coba? Buat saya, rasanya saya beruntung, sebab saya nggak perlu setiap hari banget harus berdandan formal untuk sekedar hadir di kantor dan mengerjakan tugas-tugas saya. Tetapi, buat saya, sesantai apapun, memiliki blazer untuk ke kantor itu hal wajib bagi perempuan. Sometimes, ada waktu-waktu dimana saya – atau juga kamu – dituntut untuk memakai blazer, seperti ketika harus menghadiri meeting dengan klien atau partner kerja di luar kantor.

Maybe Red Will Be Good
(sumber : MatahariMall.com)

Nah, ngomong-ngomong soal blazer, karena ternyata saya menyadari ketika sudah bekerja dibutuhkan cukup banyak koleksi blazer, saya pun menjadi blazer hunter bahkan hingga saat ini. Saya selalu happy kalau menemukan blazer wanita murah, ditambah dengan model dan juga warnanya yang buat saya, benar-benar ‘Saya Banget’. Ujung-ujungnya, karena kurangnya waktu untuk muter-muterin mall, saya pilih untuk langsung berkunjung ke MatahariMall.com saja.

So, inilah secuil ringkasan dari pengalaman saya ketika menjadi karyawan baru beberapa tahun lalu. Nah, kalau kamu, apa pengalaman yang kamu pelajari saat menjadi karyawan baru?

14 komentar:

  1. Iya nih, 2 poin diatas penting banget kecuali blazer. Sebelum gue masu dunia kerja, kayaknya gue harus banyak tau dulu tentang dunia kerja itu sendiri. Lagi, kecuali blazer haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... iya ya. Kalo cowok. Kecuali blazer. *catet

      Hapus
  2. ehem.. 3 hal krusial yang harus diperhatikan banget sama calon karyawan tuh. mental sih nomor satu ya memang, dan pakaian pun nggak kalah penting. nice info buat cewek-cewek yang calon karyawan: blazer itu penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Sekali lagi. Kalo buat cewek blazer itu penting.

      Tapi lebih penting siapin mental sih yaaa.

      Hapus
  3. di kantorku jg gak ada pake dress code, dan itu rasanya happy banget deh. bisa lebih santai, klo pulang mau kemana2 jg asyik2 ajah... gak ada yg "kenali" koq hihih.

    blazernya cantik tuh Mbak, merah merona :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntungnya kita yang di kantor orang orangnya pada santai semua. Maksudku cara berpakaiannya. Bikin hidup jadi santai tapi sebenarnya serius gitu ya.

      Hapus
  4. aku suka penasaran di kantor itu kerjaannya ngapain ya nanti, ngapain aja, ada ujian enggak, atau ilu dari dosen killer akan dipake enggak? suka bingung sendiri mikirin itu hahaha, tanya temen juga sama percuma, temen temenku masih mahasiswa polos, enggak tahu menahu tentang dunia kerja. sangat bermanfaat mbak. tapi kalo cewek walau udah pake kemeja, emang etisnya pake blazer juga ya, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sometimes biar lebih keliatan professional atau kalo ada meeting dan acara tertentu sih, item blazer ini berguna biar terlihat cantik.

      Hapus
  5. Siapkan mental penting banget tuh, nggak bisa bayangin kalau mentalnya lemah terus ketemu senior galak. Baru 3 hari kerja memundurkan diri deh. Terus penampilan juga penting, soalnya penampilan itu first impression. Enak juga tuh kalau kerjanya bisa pakai T-shirt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Mental harus tangguh. Jangan pas wawancara malah mewek ya. Hihihi ....

      Hmm iya. Kalau sabtu, aku ke kantor pakai t-shirt. Asik banget,karena pulangnya bisa langsung main.

      Hapus
  6. Siapin mental itu pasti, soalnya dunia kerja pasti lebih kejam. Nanti misalnya mentalnya masih kaya sebelumnya, kalau dibentak bos dikit ngambek, besoknya ga mau masuk lagi. Lah atuh dikeluarin, ga kerja, ga punya uang, kasian~

    Tapi itu enak banget loh, masih bisa pake T-shirt. Tapi emang blazer penting bgt ya? Nanti aku selalu siapin blazer dilaci meja ah hehehe *padahal masih lama*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Tapi habis kerja rasanya malah biasa aja. Seru.

      Iya. Seneng karena bisa pakai t-shirt ke kantor. :)

      Hapus
  7. Kayaknya nyantai banget tempat kerjanya, ga terlalu dibatasi buat dresscodenya, gue berharap nanti bisa gabung di tempat kerja yang dikit peraturan-peraturan formalitasnya, karena bagi gue itu membatasi kreativitas hehe...

    Btw, dari poin-poin diatas, menurut gue poin pertama yang memang harus dipersiapin bener-bener, soalnya suasananya pasti beda, kalo ga kuat mental bisa-bisa cuma bertahan tiga bulan di tempat kerja -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Bersyukur banget. Apalagi kalo kerja di bidang kreatif ya.

      Nah, iya banget tuh Bastian.

      Hapus