Label

Sabtu, 11 Juni 2016

Istana Bunda Vian : Hubungan Antara Jemil Kingdom dan Sejarah Onde-Onde

Saya pernah sharing tentang salah satu game food match yang bertema jajanan Indonesia, Jemil Kingdom namanya. Game yang berhasil saya tuntaskan dalam waktu singkat ini menghadirkan berbagai karakter jajanan Indonesia, mulai dari Klepon, Kue Soes, Tahu Isi, bahkan salah satu jajanan pasar favorit saya dari kecil, Onde-Onde Isi Kacang Hijau.



Onde-Onde Salah satu Karakter di Game Jemil Kingdom
(sumber : money(dot)id)
Game buatan Wenart Gunadi, pemuda asal Surabaya yang seorang lulusan Desain Komunikasi dan merupakan salah satu ilustrator Indonesia ini, telah membawa kembali Onde-Onde dalam versi yang lucu dan menggemaskan. Benar-benar berbeda dan tentunya nggak bisa dimakan, karena ... namanya juga game, ya ... cuma bisa dimainin doang deh.

Header Blog Istana Bunda Vian 
Berbeda banget dengan Mba Sri Rahayu yang ketika saya main-main ke blog pribadinya, Istana Bunda Vian, malah menyodorkan saya resep membuat Onde-Onde. Mba Sri Rahayu yang hobi memasak sejak kecil ini, memberikan saya informasi tambahan kalau sesungguhnya Onde-Onde bukanlah kue yang berasal dari Mojokerto dan dikreasikan di jaman kerajaan Majapahit. Aih, kan saya yang sudah segitu bangganya tiap nyemilin Onde-Onde -- apalagi kalau boleh, nyemilnya sambil main game atau nonton anime ... andaikan Mama saya nggak suka gemes sama kelakuan kekanakan saya ini – jadinya mendadak kepo terus nggak bisa nggak untuk nggak nyelesaiin baca tulisannya Mba Sri tentang camilan favorit yang paling bikin saya doyan kangen diajak Mama belanja ke pasar ini.

Waduw, kan gawat banget nih tulisannya Mba Sri. Udah bikin saya ngebayangin Onde-Onde, mendorong saya untuk kapan kapan sepertinya nanti untuk wajib harus banget nyoba belajar bikin kue favorit saya ini sendiri, ngasih saya pengetahuan baru tentang Onde-Onde yang awal mulanya merupakan makanan sajian untuk para tukang kayu dan tukang batu di masa kekuasaan Dinasti Zhou (sekitar 1045 – 256 SM), sampai saya dibikin kangen sama Mama dan menambah semangat saya untuk segera pulang ke rumah. Risiko anak rantauan gini emang ya, suka ada aja yang bisa bikin kangen pulang, terus mendadak bapik deh.

Saya juga jadi eungeuh kalau ternyata sebelum terkenal dengan nama Onde-Onde di Indonesia, kue ini juga sudah punya banyak sebutan di Negeri Tirai Bambu sana. Tambahan informasi yang lagi-lagi bikin saya happy adalah ... ternyata walaupun Onde-Onde bukan beneran asli toktok dari Indonesia, tapi para ibu-ibu kece di Nusantara ini sudah menghadirkan berbagai kreasi dari resep dasar Onde-Onde, seperti Keciput, serta Onde-Onde Ketawa. Uhuk ... Onde-Onde Ketawa itu makanan semacam apa dan bagaimana bentuknya sih, Mba Sri?

Di blog Mba Sri Rahayu ini, jangan kaget kalau kamu akan menemukan banyak sekali resep dan kuliner. Udahlah ini blog kece banget buat saya yang punya impian jadi mama muda yang dicintai keluarga, terutama sama papanya anak-anak. Hihihi .... Tapi apalah saya ini, sampai hari ini masih cuma bisa mengkhayalkannya saja, maklumilah sebab saya masih single. So, marilah kita doakan saja ya. Semoga kalau sudah jadi mama muda kelak, saya juga masih tetap bisa menjalani hobi saya untuk traveling, nonton film-film yang seringnya antimainstream kalau kata teman-teman saya, main ke berbagai event seru, dan tentunya terus menulis. Seperti Mba Sri Rahayu dong. Soalnya Mba Sri ini selain hobi memasak, juga asik banget gaya menulisnya. Hmm, sepertinya karena sudah passion ya Mba.

Untuk kesekian kalinya, saya dibuat terpukau oleh wanita-wanita hebat yang belakangan pelan-pelan saya kenal dari ngeblog. Kemudian ... untuk kesekian kalinya pula, saya mendapati kesimpulan bahwa, dukungan keluarga, terutama partner hidup, bisa menentukan seberapa berprestasinya seorang wanita. Sehingga, kebutuhan untuk saling mengaktualisasikan diri akhirnya terpenuhi. Sungguh beruntungnya saya ini, bisa dipertemukan dengan banyak orang-orang yang punya passion besar di dunia menulis, sehingga mendorong saya untuk ikut berprestasi pula. 

40 komentar:

  1. Makasi acha...jadi tersipu saya. Ulasannya enak banget dibaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Mba Sri. Semoga berkenan ya Mba.

      Hapus
  2. You can bring onde-onde while you traveling, mbak Cha!!

    Hehe..

    Onde-onde juga jajanan favorit aku, mbak. Begitu menular ke anakku juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes sure Mba Noorma. I hope i can bring onde onde when i have a trip to central java soon.

      Wahhh sama dong kita Mba. :)

      Hapus
  3. Saya habis ngecek blogsnya mbak Sri rahayu, blognya bersih banget :D keren dah. di dalamnya juga ada resep makanan, jadi pingin buka puasa makek onde onde. oiya kakak suka nonton anime sama main game ya?? kenalan dong kak :D hehehe
    Masak itu penting kak jadi harus bisa masak buat cewek. Kan kasian kalo suatu hari suami kakak makan di luar terus hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Ar. Nih kita lagi kenalan. Hihihi ....

      Waduw ... iya juga tuh. Aku ga bisa masak euy. Jadi mendadak bapik nih pengen belajar masak.

      Hapus
  4. Hehe.. boleh deh kalau mau bikin makanan lihat-lihat resep di blog mbak Istan Bunda Vian. Sekalian belajar masak hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya vind. Kita wajib belajar masak nih.

      Hapus
  5. Jajan tradisional emang enak-enak banget. Kayaknya ibuku belum pernah nih buat onde-onde sendiri. Leh uga nih ntar tak tunjukin resepnya biar bisa buat onde-onde juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wueeeee keyen ibunya Ponco. Iya Co, pamerin ke ibu biar dibikinin. Ntar kirim ke aku ya. *anak kosan banget dah

      Hapus
  6. Onde-onde, jajanan favorit banget nih..
    beruntungnya saya karena ada tetangga saya yang membuat onde-onde setiap hari.. jadi kalo kepengen tinggal beli aja deh.. hihihi
    onde-onde sama klepon itu sama atau beda sih? soalnya ada yang menyebut klepon itu dengan nama onde-onde..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaaa asiknya,deket rumah kamu ada yang jual Onde Onde. Jadi ingin.

      Hmm beda Gin. Kalo Onde Onde bentuknya gede, bulet, coklat, trus badannya penuh wijen. Kalo klepon warnanya ijo, dibalur kelapa, dan isinya pakai gula merah yang meleleh pas digigit. *yummy

      Hapus
  7. Haii Mbak salam kenal kataknya ini kunjungan perdanaku. Kupikir tulisan yang ijo ijo itu link ternyata buka eh hehe
    Mbak sri rahayu itu sapa mbak jadi keppo nih, da onde onde itu makanan yang seperti apa? Maaf aku suka makan makannan tradisional tapi gak tau namanya kecuali lambangsari dan cenil. Entahlah namanya lucu lucu menurut aku. Semoga aku pernah makan onde onde :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, salam kenal juga Lustika.

      Mba Sri Rahayu ini blogger juga. Hmm kalo link yang warna pink. Hihihi ....

      Nah lho. Gawat nih kalo maem tapi ga tau nama makanannya apa. Wkwkwk.

      Hapus
  8. Baru tau ternyata onde-onde sudah ada sejak lama yaa. makanan sederhana itu ternyata sudah dikenal sama nenek moyang kita. bahkan daerah china sana juga sudah ikut merasakan kelezatan onde-onde tersebut ya di masa lampau. duhh, jadi laper pengen makan onde-onde hehe.

    Yang bagian paragraf-paragraf terakhir kayaknya baper nih hehe. semoga saja nanti kamu dipertemukan dengan pendamping hidup yang punya passion sama yaa, biar kamu masih bisa melakukan apa yang menjadi hobimu dan pendamping hidupmu mendukung. pasti kalau seperti itu bahagia banget lahh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ketauan banget ya Reyza, kalo aku doyan baper? Ups.

      Aamiin.

      Keren ya si Onde Onde ini.

      Hapus
  9. Paling suka onde-onde yang kulitnya warna hitam, lebih eksotik haha, kayaknya boleh nih kalau diisinya gak cuma kacang hijau aja 😁

    Boleh dong Mbak mampir dan komentar disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh onde onde ketan hitam ya? Hihihi ... kalo yang ketan hitam aku belum nyobain.

      Hapus
  10. Sekarang aku malaha lagi browsingan di internet, onde onde itu apaansi? Maklum anak medan, ga terlalu tahu makanan khas jawa. Onde onde itu makanan jawa kan? Mudah mudahan tebakan aku benar.

    Lain kali aku singgah deh di blognya kak Sri Rahayu, biar pandai masak dan jadi suami idaman #asekkk #paansi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu belum pernah nyobain Pit? So kamu kapan kapan kayake perlu main ke jawa kalo udah dewasa nanti.

      Aamiin aamiin.

      Hapus
  11. Balasan
    1. Unik ya Witri. Kalo ga mampir blog mba Sri,aku juga ga akan tau nih.

      Hapus
  12. What??? Ternyata Onde-onde bukan asli dari Mojokerto ya? Ini gak lagi actingkan? hahaha. Nambah ilmu banget dong, cha. Soalnya, meskipun membahas banyak resep, tapi tetep dikasi sejarahnya. Keknya bakalan nyoba ngintip ke blognya juga, deh. Ya, meskipun cowok, gue lumayan suka masak dan nyobain menu baru gitu. :)

    Terus, soal rasa salut lo sama orang-orang di dunia kepenulisan gitu, keknya sama cha. Gue juga akhir-akhir ini ngerasa sesuatu banget. Soalnya ya gitu, gue jadi banyak banget belajar dari kisah hidup orang-orang dari blognya. Gak cuman kisah yang ketawa-ketawa doang, tapi banyak banget. Dan itulah mungkin yg buat gue betah ngeblog sampe sekrang.

    Btw, keyword yang dioptimalkan di post ini banyak, ya. :D *ups..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu fakta terungkap. Pangeran wortel doyan masak? What a good news, coba?

      Hihihi iya Pang eh Heru. Banyak yang bikin salut.

      He em. Kebanyakan keyword kah? *ups

      Hapus
  13. Udah lama juga nggak makan onde - onde, jadi kangen. Dulu sih ada pedagang keliling, tapi malah menghilang ke bawa arus waktu. Tapi kenapa ya dinamakan onde - onde? mungkin itu masih menjadi misteri haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arus waktu itu kayak apa Syams? *ups

      Waduw dont ask me why deh. Haruskah kita pinjam mesin waktu Doraemon terus kemon ke jaman Majapahit?

      Hapus
  14. Haii...Mbak Cha, kayaknya ini pertama kali saya berkunjung ke blog ini. Salam kenal ya..
    Baca ulasannya jadi pengen kue onde-onde, apalagi ini udah mau masuk waktu buka puasa. Jadi ngiler, nih! HI..hi..hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Mba Nurul. Salam kenal juga ya.

      Nah lhooo ... gawat nih Mba bacanya menjelang waktu buka euy.

      Hapus
  15. Kue Sus tetap yang terbaik, ratu kue diantara kue. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuah kamu suka kue sus ya? Hihihi ....

      Hapus
  16. Ah, onde-onde kesukaan suamiku. Kalau ke pasar jajanan satu ini harus jd inceran.
    Makasih sharingnya Mba Cha..jadi tahu tentang onde-onde. Biasanya cuma tahu makan doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah suami Mba doyan onde onde juga ya. Sama sama Mba. Semoga infonya bermanfaat ya.

      Hapus
  17. Wah mbaknya jago buat game ya sampe tercipta game "jemil kingdom". Cool. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walahhh salah info Mas Agung. Bukan aku yang bikin lho.

      Hapus
  18. onde-onde... sama dengan klepon kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda lho Mba Nova. Onde Onde ukurannya gede trus dikelilingi wijen kulitnya. Kalo klepon, unyu,isi gula merah, dibalur parutan kelapa pula.

      Hapus
  19. Nyam-nyammm. Enak onde-ondenya! Eh? :D Serenyah tulisannya yang enak dibaca. Ngalirr gitu rasanya. Ulasannya bagus. Salam kenal ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Mba Hafidzah. Terima kasih sudah berkunjung ke blog ku ya.

      Hapus
  20. iyaah, saya jg baru tahu loh ada sejarahnya si Onde-onde ini dari blognya Mbak Sri. padahal Onde2 itu salah satu cemilan kesukaan saya, apalagi yg onde-onde wijen isi kacang ijo itu. duuh jadi pengen nyari ini buat bukaan ntar sore :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaa kita samaan doyan Onde Onde. Tosss duyu kita Mba.

      Emang ga apa buka puasa pake Onde Onde Mba?

      Hapus