Label

Minggu, 15 Mei 2016

Evrina SP : Bikin Saya Pengen Cuti Buat Mendaki Gunung

Pernah nggak sih, kamu setengah galau setengah jleb sama pekerjaan yang kamu jalani sekarang? Pekerjaan yang sangat kamu idam-idamkan sedari lama, kemudian kamu dapatkan, tetapi ada beberapa waktu ... ketika pekerjaan itu meminta kamu mengorbankan sesuatu – sebut saja jatah cuti – yang sangat kamu inginkan, karena kamu berharap bisa menikmati petualangan bersama seseorang?


Saya pernah. Hati saya sedikit terluka oleh keputusan yang mau nggak mau harus saya pilih waktu itu. Menjadi seorang Junior Copywriter of Digital Media di salah satu perusahaan swasta, its mean i worked at in house advertising, dimana saya bertanggungjawab pada beberapa brand yang saya handle, kemudian pada suatu kesempatan saya harus mengorbankan cuti yang sudah saya ajukan, dan nggak bisa saya nikmati dulu.

Sekitar satu setengah tahun lalu, pernah ada sebuah pertualangan yang ingin saya jalani. Mendaki gunung. Hmm ... sampai saat ini juga memang belum pernah terwujud sih, impian itu. Waktu itu, dua minggu sebelum jadwal keberangkatan, saya makin giat mempersiapkan diri saya secara fisik. Walaupun harus rajin lembur, saya anggap itu sebagai tantangan. Toh, ekspektasi saya saat itu ... saya bisa menarik napas saya lebih panjang sembari menikmati langit malam berbintang di suatu tempat yang nggak terjangkau sama sinyal internet. Saya ceritanya pengen banget liburan beberapa hari dari teror whatsapp dan e-mail sih. Eh, realitanya, malah saya harus membatalkan janji dan menganggap semua persiapan yang sudah saya lakukan sebagai ajang saya untuk bekerja lebih profesional lagi.  

Header Blog Mba Evrina

Nah, karena saya nggak mau lagi hal seperti itu terulang, saya senang sekali waktu membaca tulisan dari Mba Evrina SP di blog pribadinya tentang tips Saat Tepat Mengajukan Cuti. Mba Ev – begitu saya senang memanggilnya – menulis bahwa penting banget sebelum mengambil cuti, untuk membaca suasana kantor. Bahkan sangat disarankan untuk mengambil cuti saat suasana hati bos dalam keadaan nyaman. Nah lho, bisa jadi, hal ini nih yang kurang saya perhatikan waktu mau mengambil cuti sekitar satu setengah tahun lalu, makanya mendadak cuti saya dibatalkan.

Bukan cuma tips itu saja yang bikin saya betah wara-wiri di blognya Mba Ev lho. Hobi Mba Ev buat naik gunung jugalah yang seolah-olah, sedang mengajak saya untuk kembali mencoba mengajukan cuti lalu mampir ke gunung ... entah dimana tapi yang pasti untuk mendakinya nggak butuh banyak tenaga dulu, maklum pemanasan. Hihihi ....

Evrina SP
( sumber : evrinasp.com)

Kerennya Mba Evrina yang seorang Sarjana Pertanian lulusan IPB (Institut Pertanian Bogor) dan sekarang bekerja sebagai seorang PPL (Penyuluh Pendamping Lapangan) ini, bahkan sudah pernah berdiri di puncak Mahameru. Wow .... Kalau saya baca-baca di blog pribadinya nih, Mba Ev sudah pernah menapakkan kakinya di Gunung Guntur, Merbabu, Gede, bahkan baru baru ini Mba Ev baru kembali dari Rinjani.

Banyak sekali pengalaman ketika mendaki yang di-sharing sama Mba Ev di blog-nya. Pengalamannya yang terkadang bikin saya semakin dan semakin pengen merengek untuk diajak menikmati suasana gunung, suatu waktu nanti. Serunya lagi, Mba Ev seringnya naik gunung bareng sama sang suami tercinta. Haduh, sudah berapa blogger yang kebanyakan punya suami hebat-hebat ya? Hebat karena bersama menikmati hobi dan berkembang bareng.

Tuh kan, ujung-ujungnya saya menemukan kesimpulan yang hampir hampir mirip dari beberapa blogger kece yang menarik perhatian saya belakangan ini. Iyap! Bukan cuma laki-laki hebat yang ternyata didampingi oleh perempuan hebat, tetapi juga sebaliknya.

Ehm ... kapan ya, saya bisa ambil cuti panjang untuk menantang diri saya mendaki? Mmm ... kalaupun nggak mendaki, trekking lagi juga nggak apa-apa. Saya kangen suasana daerah pegunungan. Kangen udara segar, dan kangen nggak dapat sinyal internet. Semoga ... akan ada kesempatan saya untuk menikmati suasana malam, menemukan hamparan bintang-bintang di langit, di daerah tinggi, bersama seseorang. Aamiin. 

18 komentar:

  1. ayooo ambil cuti, refreshing dan menyatu dengan alam, indahhhhh banget, makasih ya atas reviewnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Mba Ev.

      Iya Mba. Aku jadi pengennnn banget ambil cuti buat jalan jalan ke alam. Ngarepnya sih trekking ke Bukit Pranji di Kebumen. Aamiin ya rabbal alamin.

      Hapus
  2. ngomong2 soal cuti... wah ya kapan nih saya mau ngambil cuti ya.. hehehe. Ngajuin cuti memang ada seni nya sih. Mesti pas dan berstrategi.. hahaha. belum lagi kita juga harus pandai mengambil waktu yang tepat untuk cuti. Kalo aku tahun ini ngambil cutinya bakal sedikit2 model ngecicil... save for the urgent one dulu.. karena khawatir keasyikan ambil cuti tau2 pas lagi bener2 butuh malah ga bisa..kan sedih ya kalo gitu.. kan baper.. hahaha. Paling enak kalo ambil cuti sekalian keluar kota untuk kasih training trus nyambung liburan. mantap kan yaakkk... hehe.
    Soal naik gunung, memang asyik ya klo liat para pendaki gunung,... keren. Cobain lah cha. Aku sih lebih milih tracking aja or hiking, trus camping. Ntar bagi2 pengalamannya ya klo jadi mendaki gunung.
    Liburan memang paling asyik dinikmati bersama pasangan yang kita cintai... romantis gimana gitu, setenda berdua dengan suami, ngopi akkhhhh... udah ngalahin adegan romantisnya film korea lah pokoknya.. hahaha.
    Cepet buruan ambil cuti, nemuin pasangan, trus naik gunung berdua ... !!!! jangan tunda lagi lah.. wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ... ntar Mba, aku mau ngerengek dulu ke partner-ku buat minta diajakin mendaki. Kan biar kalo aku udah ga kuat lagi, bisa minta gandeng.

      Iya Mba Dipi, he eh banget. Setenda berdua terus minum suau coklat bareng, huwaaaa ... so sweet bangettttt.

      Hapus
  3. Baru tau kalo ngambil cuti harus ada seninya, butuh ketelitian tinggi sebelum ambil cuti ya. Mana harus tau suasana hati si bos lagi baik apa nggak. Cuti sama ijin mendadak karena sakit itu sama nggak sih? Apa nanti dipotong sama jatah cutinya.

    Eh kalau kerja gitu masa gak ada liburnya sih, lagian kalau kelamaan kerja bisa jenuh lho. Sampai ada kan istilah "kurang piknik"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ijin mendadak beda lagi. Apalagi kalo sakit, di kantorku, wajib ngelampirin surat keterangan sakit dari dokter, kalau nggak mau jatah cutinya yang tiap tahun dikit, dipotong. Nah, kalo jatah cuti habis, ya potong gaji.

      Kalo kerja ya ada liburnya, pas weekend doang sama tanggal merah. Liburan lama kayak jaman sekolah apalagi kuliah, udah nggak ada. XD

      Hapus
  4. kayaknya pas libur panjang mantap kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Tapi biasanya kalo pas musim liburan, macetnya Jakarta pindah ke tempat wisata. Termasuk harga tiket naik semua. Huyeahhh ....

      Hapus
  5. harus bisa baca suasana kantor ya kalo mau ajukan cuti. Tapi kalo bosnya rese, udah ngajuin gak diterima2 gimana :')

    kayaknya asik ya cuti, naik gunung, refreshing, masalah kantor pasti ilang, lalu kembali ke realita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduw, kembali ke realitanya itu lho. O ow banget.

      Pasti bakal ada waktunya pengajuan cuti diterima kok. Secara, cuti kan haknya karyawan. XD

      Hapus
  6. Kalo ngambil cuti butuh menunggu suasana bos lagi adem, ini emang bener banget sih.. XD

    Dan bisa melakukan hal yang kita suka dan berkembang bareng sama orang yang tepat mungkin dambaan kebanyakan orang kali yak (termasuk gue) XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkembang bareng sama orang yang tepat. Kyaaa iya banget. Semoga kita dipertemukan sama jodoh yang bisa bikin kita berkembang bareng ya. Aamiin.

      Hapus
  7. baru tau kalo harus nyeni dikit waktu ambil cuti. hehehe
    klo gw mah belum bisa ngambil cuti soalnya belum kerja. hhahaha
    ada sih cuti, cutih kuliah tapi, gag cuma 1 ato 2 hari tapi 1 semester :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuti kuliah? Mendingan kalo belum terpaksa banget, jangan. Soale banyak temenku yang cuti kuliah gegara kerja, kuliahnya jadi makin lama. Nggak seru juga kalo ditinggalin lulus sama teman seangkatan kan.

      Hapus
  8. Aamiin semoga nanti Acha juga bisa ya cuti terus mlepas penat dengan jalan jalan atau trekking ke gunung deh, menikmati udara segaaarrr di sana. sama sih, kalau kerja mah emang halangan buat travelling itu waktu..apalagi aku sabtu aja harus kerja setengah hari padahal sabtu minggu itu kan brarti banget bisa buat jalan jalan kaaaaan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaaaa Mba Meykke aku juga sama, setengah hari dari sabtu aku juga dipake buat ngantor daj sometimes rasanya kurang efektif jadinya.

      Hapus
  9. liat orang jalan-jalan bikin saya iri...pengen juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk.

      Semoga bisa segera jalan jalan. Didoakan ya. Aamiin.

      Hapus