Label

Kamis, 28 Januari 2016

I Know I Am In My Quarter Life Crisis ....

Mungkin saya sedang mengidap Quarter Life Crisis ....

Pathway
(sumber : www.fullhdpictures.com)

Pikiran dan perasaan saya terjebak oleh berbagai macam problematika usia 20-an. Ya, I agree with ... being twenty something is hard. Kebetulan saya pernah membaca buku karya Dewi Pravitasari ini ketika usia saya masih belasan, belum punya KTP pula, tapi saya jadi terpikir buku ini lagi setelah bertahun-tahun. Quarter life crisis, suatu periode dimana seseorang mengalami kekhawatiran, rasa kacau, dan rasa ketidakpastian dalam hidupnya. Fase transisi menuju dewasa. Ok, I am in side it right now.



Belakangan ini logika dan perasaan saya disesaki oleh berbagai macam pikiran njelimet yang sebelumnya nggak pernah terpikirkan. Fase hidup saya menarik saya dalam sebuah lubang sihir yang ... rasanya nggak mungkin saya taklukkan, melainkan harus saya turuti arusnya, sebab sudah seharusnya berjalan demikian, bukan?

Menemukan teman-teman saya yang sudah mencapai jenjang karir yang boleh dikatakan cukup mapan ... tentunya untuk ukuran gadis-gadis yang hampir seperempat abad ya, rasanya saya seolah berkaca. Sudah sampai dimana saya? Ah ya, saya baru mengecap beberapa pengalaman yang kalah gemilang dibandingkan teman-teman saya. Mereka bisa terbang lebih tinggi dari saya. Tetapi, saya sangat mensyukuri tempat saya berpijak saat ini, sebab posisi inilah yang dulu hanya selintas saya pikirkan, ternyata malah ini yang saya capai. Impian sebagai Diplomat? Ah sudahlah, jadi Copywriter ternyata sangat nikmat. 

Beranjak ke soal hati. Hhh ... entah bagaimana ceritanya, ego-ego remaja saya memudar seiring waktu. Saya tak lagi keukeuh pada berbagai tipe cowok dengan bakat-bakat impian saya, seperti cowok yang jago main basket, bisa main gitar, senang bernyanyi, suka main game, senang jalan-jalan agar saya punya teman traveling paling setia sedunia. Bubar semua. Saya nggak lagi memandangi lelaki dari apa yang mereka sukai, atau bisa mereka lakukan, persis seperti karakter dalam komik. Saya terpikir tentang sosok lain ... teman. Saya mulai mencari seseorang yang bisa saya ajak bercanda, bukan hanya sekedar saya kagumi. Saya mencari pelengkap, dari segala yang menurut saya, kurang dalam diri saya. Saya pun terpikir bahwa, cinta itu bukan karena jatuh, namun karena siap untuk membangun pondasinya dengan bekerjasama. Hmm, mungkin ini ya, salah satu fungsi manusia sebagai makhluk sosial.

Ini baru tentang karir dan cinta ya? Hmm, tentang keluarga ... saya jadi merasa makin punya kebutuhan untuk berbagi ... curhat ... sharing dengan Mama dan Papa saya. Teman dan sahabat terdekat saya bukan lagi teman sebaya yang dulu saya pikir, akan jadi sahabat selamanya, seperti yang saya tonton di anime-anime favorit saya. Mereka memang ada, tapi seleksi alam menyisakannya hanya beberapa, dan butuh saya pertahankan seerat-eratnya.

Telinga dan pikiran saya makin peka pada permintaan Mama dan Papa tentang pendamping hidup. Bukannya jadi baper (bawa perasaan) atau bapik (bawa pikiran), saya malah girang. Inilah fase dimana Mama dan Papa benar-benar melihat saya sebagai anak besar yang sudah siap keluar dari cangkang dan mengatakan pada dunia, “Halo, saya Cha. Saya siap menantang diri saya, sebab saya dibekali doa-doa oleh orang-orang yang begitu menyayangi saya.” Termasuk, saya jadi terpikir untuk berkeluarga, mengecap posisi ibu muda, seperti yang bertahun lalu dirasakan Mama, dan sampai sekarang masih sering Mama katakan bahwa Mama bahagia memiliki saya, sedari bayi hingga kini. Asik ya!

Sampai detik ini ... renungan saya membawa saya untuk menjumpai beberapa kesimpulan. Pertama, saya perlu untuk mengasah, memperjuangkan, menikmati prosesnya, dari suatu hal yang selalu saya sebut-sebut sebagai passion saya. Kedua, sudah saatnya saya berhenti membandingkan diri saya dengan berbagai pencapaian teman-teman saya, karena sebenarnya itu malah menyusahkan diri sendiri kan? Ketiga, saya perlu lebih matang lagi dalam mengambil tindakan. Fokus. Fokus. Fokus. Fokus untuk membahagiakan diri saya, sebab banyak hal-hal sederhana yang bisa membuat bahagia kan? Ok, curhatan ini saya akhiri dengan memutar lagu Two Is Better Than One dari Boys Like Girls feat Taylor Swift.

By the way, apa kamu sudah atau mungkin sedang mengalami quarter life crisis seperti saya? Silakan berbagi di kolom komentar ya ....


39 komentar:

  1. alhamdulillah saya sedang tidak mengalaminya...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Terima kasih sudah berkunjung ya Kang.

      Hapus
  2. akkzzz.. lagunya bikin baper plus papik.. hahaha..
    aku udah nonton banyak banget cover song lagu itu. semuanya keren-keren...

    iya.aku juga ngalami itu bahkan sejak umur 21. skrg aku udah 27 dan mulai terbiasa dgn fikiran fikiran kayak gitu.
    di umur segini aja aku masi mau lanjut kuliah dan masih sok tuli dgn omongan org2 ttg masa depan.

    let it flow aja deh #alibi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, cover nya mantap mantap nih sama lagu ini.

      Walah ... its mean quarter life crisis dialami semua orang di usia 20-an ya Mba. Hmm ... semangat untuk kita.

      Hapus
  3. Belum mengalami, alhamdulillah, tapi pasti akan mengalami juga. Kayaknya dilema banget yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak juga kok Rahul, tergantung bagaimana kamu menyikapinya nanti. :)

      Hapus
  4. hm.... chacha.... kenapa kamu jadi galau beginii.. :3 Tetap semagat jalano hari-hari. Hehe cuma itu yang bisa aku ucapin. Biasanya sih sebanyak apapun orang menghibur/motivasi, tetap dirinya sendiri yg paling manjur membangkitkan gairah atas kebingungan. Hehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yip yip Vind. Bener banget, motivasi terbaik itu datangnya dari dalam diri sendiri.

      Semangat untuk tetap berkarya untuk kita ya Vind. *tosss

      Hapus
  5. yups... semua pasti mnegalaminya, dan alhamdulillah saya sudah melewatinya.
    klo soal hati, jelas ada perubahan disitu. ketika pd masa abege kita sukanya cwek yg cantik, pinter, anggun ato apalah. tp pas pada usia 20an kita lbih suka mencari wanita yg membawa kenyamanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walahh iya kah? Perempuan juga sebaliknya ya Mas. :D

      Hapus
  6. hmm.. sulit memang kalau logika dan perasaan dibebeani oleh beban pikiran. diplomat? hmm.. jurusan gue tuh, hubungan internasional :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em, iya Jev. Dulu aku pengen banget jadi Diplomat. Sekarang jadi Copywriter aja udah sangat nikmat. Semoga kamu berhasil jadi Diplomat ya. Tosss.

      Hapus
  7. 'Belum' mengalami sih mbak. Tetapi cepat atau lambat fase itu mau tak mau harus saya hadapi dengan berdiri gagah #sokstrong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yosh Awaldi. Kamu harus stay strong dan berdiri gagah dalam menghadapinya nanti. Tos dulu.

      Hapus
  8. Jalani hidup sesuai Passion emang jadi pilihan semua orang. Termasuk gue sendiri. Tapi, apakah pilihan itu banyak orang mendukungnya. Karena, orang di zaman sekarang lebih percaya terhadap hasil ketimbang seberapa lama perjuangan yang harus dihadapi.

    Nikmatnya hidup yang sebnarnya adalah Beryukur aja mbk. Apapun itu, coba belajar menikmati. Entah itu soal proses atau cara menghidupkan suasana hati yg sesungguhnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi Pangeran Wortel. Menikmati prosesnya. Hmm ... kalo passion, menurutku, semakin keukeuh kita mencoba, semesta ini akan mendukung. Tos dulu.

      Hapus
  9. Hmm, saya dulu mengalaminya. Tepat ketika selesai KKN. Saya limbung. Tidak tahu untuk apa saya kuliah. Untungnya ketika itu, di kampus saya bisa nyusun skripsi berdua dan teman skripsi saya lebih dulu setahun masuknya di kampus daripada saya jadi saya bisa "terpaksa terburu-buru" menyelesaikan kuliah karena dia terburu-buru. Sepertinya dia takut sekali ditinggal sahabat2nya yang sudah lebih dulu selesai kuliahnya.

    Saya gamang hebat. Namun, untungnya pula saya sudah punya pilihan hati dan menikah di usia 25. Setelah itu, banyak yang saya lalui. Banyak lika-liku.

    Jdi,itu fase yang wajar.Saya kayaknya pernah baca juga, bahwa yang seperti itu memang terjadi pada orang2 di usia dua puluhan.

    Maka, kesimpulan di atas itu betul. Lakukan saja. Dan nikmati hidup dengan passionmu :)

    Good luck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak tularan semangatnya Mba Mugniar. Walah ... mba sudah menikah di usia 25 tahun. Nah lho, aku kapan ya? Humph, passion dulu nih yang penting. Yosh. ^.~

      Hapus
  10. Sepertinya aku juga terkadang mengalaminya kak. Walaupun aku belum berumur 20an sih. Tapi aku terkadang memikirkan karir di masa depan. Tapi aku pernah baca buku. Kira-kira di dalam buku itu ada tulisan kayak gini 'kalo kita terlalu memikirkan masa lalu, berarti kita hidup di masa lalu. Kalo kita terlalu memikirkan masa depan, berarti kita hidup di masa depan.'

    Aku memaknai kutipan itu seperti aku harus berusaha untuk hari sekarang. Dan terus berusaha lebih baik. Kalo masalah membandingkan, udah mulai tak kurangin, malah tak ilangin. Kadang memang iri ngelihat yang udah sukses. Tapi ya tak bikin buat motivasi aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Pikirkan terus tentang masa depan, bukan masa lalu, biar move on. Nah banget, cukup mereka jadi motivasi untuk kita aja ya. Tos dulu.

      Hapus
  11. Pernah mengalami hal kaya gitu. Rasanya nyesek. Tapi pasti bisa menjalani dengan baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap Mba. Doakan, semoga aku bisa menjalaninya dengan baik ya Mba.

      Hapus
  12. setuju. gue ngeerasa hal itu juga sih. kalo dulu, ngerasa udah siap buat menghadapi masa depan, sekarang malah kayak lebih banyak yg harus dipersiapkan, diasah lagi, dan masih banyak hal'' lain yg difikirkan. haaah. ternyata yg umurnya dua puluhan mikirin ginian juga yak. kirain gue doang. lah, pede banget.

    dan kayaknya emang harus lebih stop ke berkhayal dengan komik'' ataupun kisah'' persahabatan lainnya. yg mikirnya, best friend forevaaar. toh, dia pnya kehiudpannya sendiri, dan alur cerita yg beda. masa iya dipaksain harus ngikutin alur kita. atau kita yg ikutan alur cerita dia?

    yah, fokus sama apa yg ingin diraih. nikmati prosesnya.
    gue setuju sih, sama yg nyari pasangan hidup yg bisa bercanda bareng, diskusi bareng, bukan lagi sosok yg kita kagumi. toh klo gitu, kita ga bisa lepas jdi diri sendiri. klo fikiran gue sih gitu.

    semangat ngejalanin hidup, cha. hahaha.
    gue juga harus semanagt sih nih.

    perdana nya maen gue disini. salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Ahmad, salam kenal. Makasih banget udah mau mampir ke sini. Nah iya tuh, kita perlu semangat buat ngenalanin hidup ini. Tos dulu.

      Hapus
  13. Saya sudah lewat sepertinya ya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti aku juga harus semangat untuk melewatinya. Makasih sudah mampir ke sini ya Mba Liza.

      Hapus
  14. menark dijadiin postingan nih... haha idenya dapet dari sini.. hehe

    gue mengalami itu, tapi gue tetap bertahan dan tetap melakukan apa yang harusnya gue lakukan, kayak ngeblog, mainan photoshop, ngerjain skripsi dan lain-lain.. karena itulah yang masih bisa gue lakukan. daripada gue mikirin orang lain mending REPAIR diri gue sendiri dulu ajah.. tapi gue juga punya goal, karena goal itulah yang harus gue capai.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaa happy banget kalo postingan ini bisa jadi ide buat nge-blog.

      Btw, yup, pentingin goal diri sendiri dulu lah ya.

      Hapus
  15. Betul banget! Setiap insan, pasti akan merasakan hal ini. Sran saya, hidup tetap haru dinikmati, termasuk rasa galau gak jelas ini dari quarter life crisis. Cari mentor, akan membantu kita melewati quarter life crisis lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap Novi. Sepertinya saya butuh untuk menemukan lingkungan yang benar-benar bisa men-support saya untuk melalui quarter life crisis ini dengan baik dan seru.

      Hapus
  16. Saya sudah berumur 20an akhir tapi masih galau, kok. :)
    Sekarang dibawa santai aja, takut jadi kurang bersyukur. Perasaan takut gagal dan tidak puas tadi malah jadi pecut saya buat eksplore diri lebih jauh. ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, sampai di usia 20-an akhir masih terasa ya. Yupyup, yuk kita semangat untuk meng-eksplor diri lebih jauh lagi.

      Hapus
  17. setuju, berhenti membandingkan diri dengan pencapaian orang lain adalah salah satu hal yang paling 'menenangkan' :)

    BalasHapus
  18. wah mba juga suka nonton anime? :D
    semangat mba menghadapi quarter life crisisnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, suka banget Hana. Terima kasih banyak ya. Yosh.

      Hapus
  19. Being twenty something (diawal2) memang sesuatu banget ya Cha. Apalagi klo masuk ke fase pencarian diri kayak gini, duh duh duuh bikin baper dan bapik beneran deh, hihih.

    But I know, you are stronger Cha. Pasti bisa ngelewatin masa2 krisis pikiran gini, hihihhh. Kiss kiss Cha :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kiss kiss kiss back mba Diah

      Doakan aku bisa menghadapinya dengan baik dan semoga aku (juga Mba) bisa menjadi sosok yang lebih baik setiap harinya.

      Hapus
  20. galau paling parah emang kalo udah menyangkut orangtua si asli

    salam,
    ara

    BalasHapus