Label

Selasa, 13 Oktober 2015

Melupakan Hiruk Pikuk Ibukota di Taman Mangrove Muara Angke Jakarta

Rutinitas bangun pagi, ke kantor, bekerja seharian dan nggak jarang pulang malam, kemudian kembali ke kamar kos saya yang mungil untuk tidur, dan berulang terus 6 hari seminggu. Saya bosan juga, walaupun saya bekerja pada bidang yang boleh dikatakan sudah menjadi passion saya. Hingga keputusan untuk keluar dari kamar kos, bukan untuk pulang ke rumah, melainkan untuk jalan-jalan, bagi saya kini merupakan kebutuhan primer. Seperti udara segar yang membiarkan saya bebas menarik napas lebih dalam daripada biasanya.



Sabtu siang, sepulang kantor, saya segera kembali ke kosan untuk melaksanakan aksi ngomporin anak-anak yang lain buat jalan-jalan ke sekitar Jakarta. Kali ini bukan mall, karena saya mulai sampai ke kadar jenuh untuk berlaku konsumtif dengan jajan sepatu atau buku baru. Sejak beberapa hari lalu, terpilihlah Taman Wisata Alam Angke Mangrove Pantai Indah Kapuk. Cukup dekat, karena dari kos, saya bisa naik busway dan turun di halte Monas, lalu menunggu BKTB jurusan PIK, kemudian minta diturunkan di depan Sekolah Tzu Chi.
              
BKTB yang melaju tenang menuju daerah Pluit, memberi saya kejutan pemandangan Jakarta di waktu sore yang mendadak berbeda. Bangunan di sekitarnya yang nggak lagi dipenuhi gedung pencakar langit. Ruko berderet-deret. Tempat makan yang menjamur, tampak nyaman di pinggiran jalan. Kebetulan hari itu nggak macet. Jadi saya bahagia.

Sekolah Tzu Chi
Dokumen Pribadi
              
Turun dari BKTB, kami cukup jalan kaki memutari seperempat halaman Sekolah Tzu Chi, kemudian menyebrang jalan, dan sampailah kami di sana. Penjelajahan kami tetap berlanjut, walaupun Kak Rina harus rela untuk nggak bisa berpose dengan kamera DSLR-nya, sebab membawa kamera berarti siap untuk membayar senilai satu juta rupiah. Jauh kan, antara biaya masuknya yang hanya senilai IDR 25K? Tetapi percaya deh, inilah mengapa punya kamera smartphone yang mumpuni itu cukup menyenangkan.
             
Dengan ASUS Zenphone 5 kesayangan, saya bisa menikmati langit senja yang ditawarkan Muara Angke. Menemukan spot-spot sepi, juga memotret matahari dan langit, objek yang paling saya suka. 

Senja Sudah Datang
Dokumen Pribadi

Dua Perahu Baru Saja Lewat
Dokumen Pribadi

Mau Coba Menginap di Sana?
Dokumen Pribadi

Mari Berkeliling
Dokumen Pribadi
               
Hingga matahari tenggelam, kemudian langit perlahan kelabu dan menggelap, saya dan teman-teman sekos masih asik berkeliling. Menikmati batang dan ranting pohon yang tak punya begitu banyak daun. Mengunjungi rumah-rumah kayu yang disewakan oleh pihak pengelola, bagi kamu yang siap untuk menginap semalaman di sana. Duduk sebentar di Bale Bengong. Atau menikmati suasana sepi nan remang dari kantinnya setelah senja.

Menuju Rumah Air
Dokumen Pribadi

Rumah di Atas Air yang Bisa Disewa
Dokumen Pribadi

Menara Pengawas di Kejauhan
Dokumen Pribadi

Kantin Remang
Dokumen Pribadi

Langit Menjelang Malam
Dokumen Pribadi

Temukan Tanda Ini Untuk Pulang
Dokumen Pribadi
              
Saran saya, jika kamu ingin mengunjungi Taman Wisata Alam Angke Mangrove Pantai Indah Kapuk, datanglah di saat senja, karena udara panas menyengat khas Jakarta pesisir nggak akan terlalu terasa, dan view di sekitarnya jadi tampak cantik. Jangan lupa juga untuk membawa lotion anti-nyamuk, kalau kamu datang di sore hari. Dan ... sedia selalu Tolak Angin agar kamu tidak mudah masuk angin. Terakhir ... ingatlah plang tanda untuk menunggu BKTB yang akan membawamu pulang. Jangan sampai seperti kami yang terpaksa berjalan jauh karena ‘bandel dan nggak jeli’ menemukan plang penanda. Hmm ... semuanya terjadi karena kami terlalu lapar dan hanya ingat untuk makan malam.


Di Tepi Muara Angke Menjauhi Jakarta
Dokumen  Pribadi

Dokumen Pribadi

Dokumen Pribadi
              
Hufth ... saya bersyukur selalu punya teman seperjalanan yang menyenangkan. Bahagia karena selalu ada saja orang-orang yang mau saya ajak jalan-jalan sejenak untuk melupakan hiruk pikuknya Jakarta, walaupun masih di Jakarta juga. 

32 komentar:

  1. Pasti dingin yah kalo nginap disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hangat kok, soalnya tepi laut. Taoi banyak nyamuk kalo malam.

      Hapus
  2. Seru banget tuh...
    pasti enak liburan ke sana....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Yuk kapan kapan mampir ke Jakarta.

      Hapus
  3. ngga nyangka loh di jakarta ada tempat kyak gtu.. klo d lihat dri foto2nya sih.. lumayan nyaman buat dpake jlan.. bneran gak nyangka d jkt ada tmpat kek gtu.. hha.. udh lama gak maen ke ibu kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Bahkan main ke sini kayak nggak lagi di Jakarta.

      Hapus
  4. Wow banget fotonya! gue jadi kepengen mampir kalo kesana..
    gue suka yang "senja sudah datang & Mari berkeliling" dan penginapannya juga unik gitu ya, cuma segitiga atap doang..haha

    sejarah tempatnya gak di kasi tau juga nih?
    biar kayak acara "dunia lain/tukul jalan-jalan" gitu...haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak yaaaa. Wajhh karena ini tempat emang sengaja dibangun buat jadi tempat wisata dan konservasi mangrove, jadi aku nggak begitu perhatiin sejarah tempatnya. Cuma memang sebelum jadi taman mangrove, katanya ini daerah yang rajin banjir.

      Hapus
  5. suasananya kayaknya seger tuh. banyak pohonnya. terkesan jauh dari jakarta yang katanya punya banyak gedung tinggi disepanjang jalan.

    situ nggak nyoba nginap. kan sbtu.. minggunya libur
    kali aja asik tuh
    ckckc

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya segar banget tempatnya. Walahhh kalo nginap, kedeketan, masih bisa pulang. Lagian budget-nya kurang.

      Hapus
  6. Wah keren tuh pantainya, baru tau juga kalo di Jakarta ada hutan mangrovenya.
    Bener tuh kalo lagi ditempat kayak gitu harus bawa lotion anti nyamuk biar pulangnya gak bentol-bentol.

    Penginapannya juga bagus tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em. Iya banget. Bawa lotion anti nyamuk sama Tolak Angin. Iyaa bagus. Pengen tau sih dalamnya gimana, sayangnya budget ga cukup.

      Hapus
  7. Cha..., kamu buat aku pengen bolang. :( Aku kenapa sih nggak bisa bolang begitu ya :'(
    Btw, itu ya muara angke. Kaya danau begitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya vind, mirip danau yaaa. Akibat abrasi jadi luas deh. Kan tinggi Jakarta sama tingginya permukaan laut, hampir sama Vind.


      Ayo vind jalan sama aku. Apa aku ke jember nih?

      Hapus
  8. Wait.... Di Jakarta ada hutan Mangrove dan Danau gitu? Keren, ya. Sumpah, gue gak nyangka banget. Apalagi tempatnya kelihatannya adem. Tapi biasanya ademnya kalo jam 1 pagi kita keluar, hahahaha. Kalo siang ya panas banget. Ini beneran tepi lautkah?

    Rumah2 penginapannya juga keren. Ah.... Liburan laggi.. Jadi gak sabar gue mau liburan... Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini tepi teluk Jakarta. He em, nggak dingin di sini, hangat. Cuma banyak nyamuk hutan gitu.

      Ayo dong liburan ke Jakarta. Ke taman mangrove nya Jakarta.

      Hapus
  9. pesona yang ditampilkan di foto bikin menarik minat buat maen kesana juga. padahal itu masih di jakarta yak. HDD heheheheu.
    jadi pengen selonjoran ngelurusuin pikiran di sana hahaha
    ah masak sih ini dijakarta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Tempatnya tenang dan asik banget. Beneran. Ini di muara angje Jakarta.

      Hapus
  10. Sebagai anak rantau di ibu kota gue juga pengin nih ngerasain jalan-jalan ke situ, tapi entahlah gak ada waktu apa emang terlalu sibuknya gue...

    bolehlah dicoba kalau ada waktu keknya tempatnya bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh banget buat dicoba. Jalan jalan setengah hari doang juga bisa kok. Tinggal naik busway dan BKTB ke Pantai Indah Kapuk.

      Hapus
  11. aaaakkkk culik aku kaaak...

    btw, kalau ke muara angke jangan lupa bawa kopi harusnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, Idahhhh, kamu mah pengen banget aku culik. Sini masuk ke ransel.


      Okay, sippo. Kopi itu kalo dapat sample-nya, aku insha Allah nanti ajakin kemana-mana.

      Hapus
  12. Wah pas banget emang pengen jalan-jalan kesini... eh ada postingan tentang taman mangrove yang ada di jakarta... tengkyuh sister...

    Pemandangannya lumayan bagus juga itu, dan baru tau ada penginapan penginapan di atas air begitu disana.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sama sama. Semoga infonya bermanfaat ya. Kalo mainnya sore sore, jangan lupa bawa lotion anti nyamuk,soalnya banyak nyamuk hutan gitu. Dan bawa Tolak Angin biar nggak masuk angin ya. *bukan promosi plis

      Hapus
  13. paling gak jakarta masih punya tempat seperti ini lah yaa.. kalo bosen di kota bis ake ujung bentar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Waktu ke sini aja, mendadak berasa lagi nggak di Jakarta.

      Hapus
  14. Jadi penasaran ingin berkunjung kesana mbak :D

    BalasHapus
  15. Suasananya masih asri ya. Kapan2 ke sini ah, kalau ke Jakarta. Masukin wishlist dulu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ila, asik banget suasananya. Ayolah kapan-kapan main ke Jakarta yang ternyata punya tenpat-tempat yang bakalan bikin kamu lupa kalo lagi di Jakarta. :D

      Hapus
  16. Bktb masih ada? Kok ga pernah liat lewat halte monas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada, tapi emang jarang banget lewatnya. Nunggunya aja bisa sampe sejam.

      Hapus