Label

Kamis, 17 September 2015

‘Girls Night’ Dinner at Taman Langsat

Dokumen Pribadi
             
Have a great and full of ‘refreshed’ girls night talk with Rara and Meita, my dormitory friends, at Taman Langsat, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, last nigt. Melupakan segala hal menyangkut urusan kantor kami yang kebetulan berbeda. Mencoba menghilangkan penat kami yang kelewat numpuk akibat sudah kelamaan nggak refreshing dan hanya bertemu sesekali saja di kosan tiap jam pulang. Meninggalkan sejenak segala tuntutan urusan pekerjaan yang selalu membuntuti –terutama buat saya--- setelah masuk waktu ‘bukan jam kantor’ berhari-hari kemarin.



Usai menyambangi XXI Cineplex di Blok M Plaza, dengan adegan nyasar tanya sana-sini dan salah dengar nama jalan Mahakam –yang ditangkap kuping kami dengan nama ‘makam’ sampai kami ikut-ikutan merinding—kami menemukan taman tenang di daerah Barito ini. Ternyata mudah menemukannya. Cukup keluar dari pintu dekat Burger King Blok M Plaza, berjalan lurus menyusuri jalan Mahakam, hingga kami menemukan pertigaan dengan sebuah taman besar nan remang di depan kami.
             
Di sekitar Barito, memang banyak sekali penjual makanan kaki lima yang malam-malam bikin ngiler. Terutama Bubur Barito yang warung kecilnya kelewat ramai sampai kami menyerah, walaupun pensaran tapi nggak sanggup mengantre. Berpaling ke Nasi Bakar Situbondo yang warungnya tepat di depan pintu makam. Hastagah, ternyata feeling saya benar ... ada makam di sekitar situ.
              
Bukan karena takut duduk menikmati makan malam di pinggiran tembok pembatas makam, membiarkan rambut Rara atau kerudung saya dan Meita mendadak bau asap pembakaran Nasi Bakar, ataupun ... nggak mau bergabung dengan ramainya pengunjung lain, tapi memilih untuk take away saja rasanya lebih baik untuk otak dan batin kami. Suasana tenang di tengah Taman Langsat yang remang, suara air yang mengalir, atau sesekali bayangan pasangan muda yang sedang pacaran di sana, rasanya lebih menggoda. Membiarkan kami menikmati Nasi Bakar masing-masing dalam diam.
              
Saya tak banyak bicara. Begitu pula Rara dan Meita. Hanya sesekali kami meningkahi kelakuan kucing-kucing Taman Langsat yang mendadak datang akibat mencium bau ayam dan nasi bakar kami. Entah apa yang mampir dalam kepala Rara, juga Meita. Hingga akhirnya, kami memuntahkan segala macam ‘bola-bola bulu’ yang nyangkut di dada kami hingga beberapa hari kemarin, memaksa kami sesak napas. Apalagi kalau bukan tentang, cowok? Ya.
              
Karena Taman Langsat menyajikan ketenangan yang manis di malam hari. Keremangan yang pas untuk memancing rasa nyaman, sehingga membuat siapa saja yang ke sana ingin mengobrol panjang. Sejuknya angin malam Jakarta yang biasanya panas kelewatan. Kanopi pepohonan yang rimbun, ditingkahi lampu taman yang kuning, menimbulkan warna daun kemerahan ala musim gugur malam-malam. Hingga pukul sebelas malam kami betah sekali berada di sana. Tanpa rasa khawatir ... padahal kami sangat tahu, tak baik malam-malam anak gadis masih keluyuran di tempat sepi Kota Jakarta.

Dokumen Pribadi
              
Tetapi saya mensyukuri malam dimana saya bisa menjejakkan kaki di Taman Langsat. Menikmati nikmatnya Nasi Bakar Situbondo. Ditambah ... curhat yang membuat saya bisa tidur nyenyak. Saya pun bersyukur punya Rara dan Meita sebagai dua sahabat saya. 

36 komentar:

  1. sepi amat kelihatannya dari foto... tenang sih kelihatannya, cocok lah buat meditasi. jarang-jarang gue ke kebayoran. palingan jaksel tuh yang terkenal... pim... sama gancit.. biasa, anak muda :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sekali-kali main ke taman di JakSel dong biar nggak mainstream. ;) Hehehe ....

      Hapus
  2. Wah tempatnya cocok banget buat cari inspirasi ya :D
    Hehe..
    salam kenal kak, mampir ke Blogku ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tempatnya asik. Salam kenal juga ya Eksa.

      Hapus
  3. dari fotonya keliatan banget remangnya, kalau sendirian sih pasti gk bagus karena bertiga mungkin jadi ngerasa aman tuh

    itu nasi barito nasi dari kalimantan ya
    saya juga penasaran pas bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga penasaran, tapi antre nya ga nahan. :)

      Hapus
  4. Tamannya keren, suka liatnya. Ngumpul bareng teman itu selalu menyenangkan apalagi di akhir pekan setelah semingguan sibuk kerja. Padahal kalo udah ketemu yang diobrolkan juga nggak jelas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Ngobrol nggak penting tapi bikin nyaman.

      Hapus
  5. Jalan ke taman yang sepi banget ya? Apa mungkin dirimu ke situnya subuh gitu. Wajarlah gak rame.

    Eh, tapi tempat yang kek gitu malah jadi ladang inspirasi. Menyisiri setiap sudut, menghayati dan meresapi bau khas dari slam.

    Beruntunglah, masih bisa seneng2 bareng semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalannya habis isya. Iya, aku beuntung banget punya dua sahabat yang bisa diajak seru-seruan.

      Hapus
    2. Wah... Pantesan suasana harunya kental banget... Kapan ya, gue bisa main ke situ..

      Hapus
    3. Kapan kapan cobain deh main ke sini.

      Hapus
  6. Seru yah, malam-malam jalan di taman, suasana taman yang remang-remang dan perginya sama teman lagi, wuihh...
    Tapi tempatnya cukup sepi yah, kalau saya malah lebih suka tempat yang agak sepi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Taman Ayodya ini kalo minggu pagi suka ramai juga kok :)

      Hapus
  7. Wah enak ya kalo malam2 jalan2 bersama teman, lampunya sayup2 gitu... suasananya sepertinya sangat tenang dan damai... ga kek siang2, pasti macet...
    makanannya enak ya kayaknya, nasi sama ayam bakar... hmm...
    itu kan salah satu makanan favorit saya dan kucing juga suka itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hahahaha .... Makasih udah berkunjung ke blog saya ya.

      Hapus
  8. Meskipun seorang cowo, tapi kalo di Indo, gua sih takut ya jalan-jalan ke taman sepi gitu. Tapi ya memang setuju sama poinnya, sahabat itu harta yg paling berharga. Bersama sahabat, jalan ke mana pun seru =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga berani main ke taman itu karena bareng teman. Coba kalo sendirian. Hiy.

      Hapus
  9. Dari foto keliatan bgt klo tempatnya tenang, hehe cocok dah buat cari inspirasi.
    Yang penting mah kagak sedirian aja di sana :D

    Btw, di foto nya pertama di batang pohon seperti ada penampakan wajah berambut panjang, hehe semoga itu hanya imajinasi liar ku saja :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih? Duh jadi ikutan serem. :(

      Hapus
  10. jadi lapar.... dan lapar jam segini bukanlah hal yang tepat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hahaha. Makasih udah berkunjung ke blog ku ya.

      Hapus
  11. ayodya itu kalau di wayang nama kerajaannya Rama, benar nggak sih? hehe...
    saya baca ini sambil makan, ternyata bisa membayangkan suasana waktu itu, hehehe, serasa kayak kucing, nyium bau ayam dan nasi bakar(khayalan belaka) hahaha...


    btw, salken ya, baru pertama ke sini...folow balik ya

    BalasHapus
  12. Wah jalan-jalan malam (JJM), biasanya sih gue gak pernah jjm, cuman pernah jjs. Tempatnya kayaknya seru yah, ada pepohonan gitu, dimana disana kita bisa mojok.

    EH *Peace*

    reply perdana nih, salam kenal ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tempatnyseru-seru sepi gitu. Banyak yang bilang kalo rada serem juga sih, tapi seru aja kalo didatengin.

      Hapus
  13. kaya nya serem :D

    salam kenal dari Tangerang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang bilang sih, cuma sepinya bikin refresh. Salam kenal juga ya.

      Hapus
  14. Belum pernah ke sana, jadi pengin. Nanti ajakin aku ke sana ya, Cha ^_^

    BalasHapus
  15. KAyaknya horror gitu. Emang gak terjadi apa apa kak abis itu? Mimpi buruk ketemu aku sih misalnya? :v
    Culik aku kak! Culik ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sendirian emang serem. Tapi kalo rame sih amannnn.

      Hapus
  16. Oh ini deket2 blok m ya, aku baru tahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, deket banget. Bisa jalan kaki bahkan.

      Hapus
  17. Kalo ak keluar malem-malem gitu takutnya ada orang jahat. Tapi untungnya kakak ini nggak kenapa-napa.

    Aku juga suka keluar malem, kalo ngobrol pas malem-malem itu rasanya enak, suasana sepinya bikin nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, untung ga kenapa kenapa. Keluar malam tapi tau mau kemana dan ngapain, asal positif dan nyenengin hati, insha Allah ga kenapa-kenapa.

      Hapus